Ide gila itu bernama Half Marathon

Ide gila ini berawal dari ngobrol-ngobrol dengan teman-teman di Indorunners. Komunitas lari yang sukses membuat saya jadi rajin  lari.  Kenapa saya sebut ide gila? Karena saya  newbie di dunia lari. Jujur saja, saya tau istilah pace itu apa setelah lari bersama beberapa bulan. Duh pokoknya saya benar-benar awam deh soal olahraga, terutama lari.

Pertama kali ketemu sama temen-temen Indorunners ini adalah di radio UFM Bandung. Mereka jadi bintang tamu di acara saya ceritanya, dan karena memang auranya positif, orang2nya asik, saya jadi terpacu semangatnya buat gabung. Jujur, mereka sukses membuat persepsi lari yang menyebalkan jadi begitu menyenangkan. Kalo ga salah itu bulan September. Setelah membulatkan tekad, Oktober saya mulai ikutan lari  malem sama mereka. Target saya waktu itu cuma “Jangan sampe  saya berhenti trus ditinggalin sendirian”.  Saya inget banget jalur pertama kali itu sekitar 5 kiloan. Start dari Cisangkuy trus ke Cilaki-Supratman- Anggrek- Cihapit- Gudang Utara- Siliwangi- Saparua- Bahureksa- Sultan Tirtayasa- Dago- Diponegoro- Cisangkuy. Pas di Bahureksa, nafas saya udah mulai Senen Kamis, asli ga kuat pengen berenti. Trus saya liat kebelakang, kayanya tinggal beberapa orang, yang lainnya ngebut abis di depan saya. Begitu mau brenti banget, karena di Bahureksa itu gelap dan tampak spooky, saya pe-er juga jalan sendirian di kegelapan gitu. Akhirnya saya lari sekuat tenaga,sampai Cisangkuy. Kalo aja saya punya heart rate, kayanya jantung saya udah mau meledak saking capenya hahah tapi itu ga bikin saya kapok, malah ketagihan lari. Dari situ mulai deh pengen ikut mulu tiap temen-temen pada lari (walaupun larinya belum rajin karena banyak ini-itu hehe).Dan bener sih apa yang dibilang sama temen-temen, lari itu bikin kita focus, jadi lebih menghargai badan kita (say goodbye to begadang), lebih mikir kalo mau makan-makanan sampah, trus juga badan jadi sehat, ga gampang sakit-sakitan. Menurut saya, ini salah satu cara buat bersyukur sama Tuhan, ya kan?

Nah waktu hari sabtu (apa Minggu ya?) di bulan Maret (kalo ga salah) kita abis lari bareng, trus sarapan di Le Marly, trus ngobrol-ngobrol deh. Katanya pada mau ikutan BMBM di Bali. Ada 10K, 21K, 42K. Sebagai orang yang belum pernah ikutan race sama sekali, saya ogah-ogahan sih karena kata ‘race’ itu super mengerikan kedengerannya. Tapi Rian Krisna sebagai kompor sekaligus coach yang baik trus bilang sama saya, “Bisa, pasti bisa ko..asal lu latihan”. As simple as that. Balik dari situ, nyampe rumah saya trus buka laptop dan buka websitenya, trus daftar yang 21K. Done! Persis abis daftar itu, say abaca-baca lagi si websitenya, liat jalurnya, dan seketika itu saya ketakutan sendiri. “Apa-apaan sih gw daftar yang half marathon,..lari paling jauh aja 8 kilo” . Deym. Galaulah saya akibat perbuatan sendiri hahaha. Abis itu ga lama Boi nelfon saya nanyain udah daftar belum,saya bilang “Udah, gw daftar yang 21”. Trus Boi bilang, “Serius lu bo? Anjrit 21, gw mau yang 10 aja ah”. Dan..saya kembali galau. Secara saya kalo lari pacer saya pasti Boi, the one and only.

Tapi setelah dipikir-pikir, saya mulai kemakan omongan orang lain yang udah pernah ikutan BMBM. “Ngapain lu jauh-jauh ke Bali trus ga ikut yang half, jalurnya bagus loh, ada sawah bla bla bla”. Ya udah akhirnya niat saya buletin lagi dan mulai cari info soal jadwal training sendiri yang dibikin sama Hal Highdon. Trus saya coba ikutin tuh jadwal, sampe temen-temen saya di Path pada protes, “Cape ih liat path lu, isinya lari mulu”. Hahah biarin aja, pasti yang komen gitu yang males olahraga :D.

Waktu pun berlalu dan saya deg-degan banget begitu bulan Juni tinggal beberapa minggu lagi. Jadwal training yang kadang ga bisa dijalanin secara konsisten karena banyak   kerjaan jadi  bikin saya nervous kembali. Gimana kalo saya ga kuat, pingsan di jalan dll…Tapi saya inget lagi Rian bilang, “Pas lu race nanti, pas  udah cape, pas mau jalan, lu inget-inget : You’ve gone this far, this effort, imagine the bragging rights you deserve when you finished, and you will not give up when you’re tired, but when you’re done. And see how it will change your life”.  Dhuar! Itu yang saya inget terus di kepala saya dan bikin jadi percaya sama diri saya sendiri kalo saya bisa. Thanks a bunch, Rian Krisna!

16 Juni 2013 pun tiba. Hari Jumat saya udah nyampe Bali dan ditawarin nginep di Westin Nusa Dua Bali (yang jadi salah satu sponsor Bali Marathon juga ) sama sahabat saya (Tengkyu Boedi!!! 😀 ) sekaligus nulis buat CLARA.  Tempat yang tepat buat istirahat sebelum race, bukan? 😀

Yang ada di kepala saya pas ke Bali kali ini adalah ga boleh kecapean, ga boleh kurang tidur, itu pokonya yang saya inget. Ga ada pecicilan pulang malem lagi. Jujur, baru kali ini jam 8 udah pengen ada di kasur dan merem selama di Bali hahaha kalo bisa pulang pagi, kenapa harus pulang malem di Bali ya kan? Barengan Ing dan Boi, semuanya jadi lebih seru soalnya kita tolol2an dan norak2an selama disana hahahah..cerita seru lengkapnya bisa dibaca disini http://www.thebabybirds.net/stories/bali-marathon-2013-liburun/

Setelah pasang alarm dan saya maksain tidur walopun ga ngantuk, akhirnya jam 2 kurang waktu sana saya kebangun. Alarm belum bunyi, tapi saya udah melek. Abis gitu saya minum perasan jeruk lemon sdikit plus pisang. Mandi sambil nunggu mules, dan kita cabut deh dari hotel. Nyampe venue orang-orang udah pemanasan aja, kita sambil bilang “Yaoloh yang lain sholat tahajud kita mau lari, ngapain sih kita ya kaya orang gila” kikikikiki..Dengan insiden kebelet pipis, kita bertiga pipis di sebuah bangunan belum jadi setelah sebelumnya permisi dulu..ya abesh liat antrian wc yang panjangnya kebangetan itu jadi ilfil pipisnya. Selesei urusan buang-buangan, kita siap tampil di dpn kamera (ih!) hahahah abis gitu saya mulai start duluan dibanding Boi dan Ing karena mereka ikut yang 10K. Saya barengan Mursi di start, dan hari masih gelap banget, cuman banyak lampu kamera aja yang nerangin pas di start line. Pelari Kenya tentunya udah lari jauh di depan begitu kita baru mulai lari (ya sudahlah dia emang bukan saingan manusia hihi). Sesampenya di KM6, Mursi nyuruh saya lari duluan karena dia mau berenti dulu. Dan saya mulai lari sendirian disitu. Dengan track yang lumayan naik turun, saya pertahanin pace saya yang emang segitu-gitunya, ga mau ngebut karena takut abis napasnya. Perjalanan masih jauh cyiiin hahahha. Yang bikin race ini lain daripada yang lain adalah di sepanjang track itu kita disemangatin sama penduduk, mulai dari anak kecil sampe orang tua. Saya mulai berkaca-kaca begitu pertama kali ngelewatin anak-anak kecil yang bilang “Good morning, c’mon run run..” katanya sambil nyodorin tangannya untuk tos sama kita. Aselik, haru banget rasanya, terutama karena yang ngomong itu anak-anak kecil yang umurnya sepantaran sama Kilau…huaaaa inget Kilau jadi pengen mewek. Maklum emak-emak. Ini juga sih beratnya jadi emak-emak runner. Ninggalin anak itu sangat ga enak rasanya. Abis berkeca-kaca, saya focus lagi sama lari. Target saya cuman jangan sampai kram. Itu aja. Jadi sepanjang jalan, sambil lari saya tepuk-tepuk paha dan betis  sambil ngomong, “Kamu pasti kuat, kamu pasti kuat” ke paha dan betis. Dan setiap kaki udah mulai berat, lagi-lagi ga kerasa begitu disemangatin sama anak-anak kecil. Saya sempet berenti bentar karena ga tahan pengen difoto bareng sama anak-anak kecil penari bali. Mereka dandan dari jam berapa coba kan?  Sambil bingung mikir siapa yang bisa motretin, untungnya di depan saya ada runner dari  Malaysia yang juga pgn foto bareng tapi bingung minta tolong siapa. Saya nawarin bantuan buat motret dan akhirnya dia mau motretin saya juga..Senaang 🙂  Itu kayanya foto paling priceless selama race kemarin.

Ambiencenya bikin lari jadi lebih cepet dari yang saya rasain. Begitu saya liat plang, saya udah di KM18. Apaa?? Ini pasti keajaiban. Saya masih baik-baik aja dan masih sanggup lari. Sambil lari, saya smsin Ka Arie, Boi dan Ing, ngasitau kalo saya bentar lagi finish dan tolong fotoin hihihi. Sempet kesel sama fotografernya, karena ga seasik fotografer waktu Wine and Cheese. Kaya males-malesan gitu loh fotonya. Belakangan setelah race saya baru tau kalo mereka ngejual fotonya buat kita beli dengan harga $45 kalo mau beli semua dan $30 kalo beli satuan. What??? Ah saya cinta sama fotografer Wine and Cheese yang baik-baik dan kasih free !!!  Dan bgitu udah KM20, saya ngeliat jalan Prof Ida Bagus Mantra, artinya finish line udah di depan mata..wooho…udah ga bisa sprint juga sih, kaki udah berat banget hahahah..Sambil jelalatan nyari yang mau motret saya dan ga keliatan karna siwer, akhirnya sampelah di finish line..waaaaa rasanya luar biasaaa! Udah ga peduli sih personal best atau apa, nyampe di finish tanpa jalan dan kaki ga kram aja itu udah pencapaian terbesar saya. Begitu liat Ka Arie, saya langsung samperin dan peluk, sambil mewek hahahaha Juga pas liat Ing, Reza, Aki semua saya peluk ga peduli bau keringet juga hahahaha Terimakasih teman-teman semuaa! *peluk satu-satu* Abis gitu dapet watsap dari Rian katanya good timing! Yeaay seneng asliiii, padahal saya ga tau berapa waktu saya karena iphone abis batere. Begitu dapet medal, rasa ilangnya cape semua. Kayanya pengen senyum terus bawaannya. Gini toh rasanya cape latihan trus dapet medal hehe..Oya, waktu saya kemarin 2 :40 buat first 21K. Mayan meureun yaa hehe

Beres race, saya, Boi dan Ing langsung pulang ke hotel karena baru kerasa capenya. Begitu nyampe hotel, yang tadinya mau tidur, akhirnya kita memutuskan untuk bersenang-senang ke pantai trus berenang di kolam hotel bintang 6 hahahaha norak2an lagi deh..bodo ah…Saking excitednya badan ga kerasa cape, kita bertiga foto-fotoan, ketawa-ketawa terus kaya orang bego hahahhaha super-super happy!!! Rasanya ga pengen pulang kalo udah kaya gitu hihi but reality bites. Kalo kata Boi sih best short trip ever! Yes, I’m totally agree!:)

Dan sebelum pulang dari Bali saya bilang sama Ing dan Boi, “Ga pengen ini berakhir. Pengennya tinggal di Westin aja bergelimangan kemewahan“ hahahahahahahah..

See u on the next race, buddy! Mari lari dan latihan lagiiii!

ImageMy first medal for half marathonphoto(9)photo(7)Team Westin..yeaay!photo(5)photo(10)best short trip ever! photo(13)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s