Happy birthday, Ma !

ImageHari Rabu kemarin Mama saya tercinta genap berusia 66 tahun. Walaupun sampai sekarang saya  masih ga percaya beliau udah setua itu, karena masih bugar, kemana-mana masih seliweran sendiri dengan jalan kaki, masih melakukan semua kerjaan rumah tangga sendiri karena di rumah emang tinggal bertiga sama papa dan adik saya yang sibuk bekerja. Terus kalo udah mikirin Mama, biasanya berlanjut dengan galau. Galau karena selama ini saya ga pernah berbuat sesuatu yang bisa bikin bangga. Prestasi ga ada, kelakuan minus dan bisanya cuma ngerepotin doang. Huft. Tuh kan dalam sekejap  mood jadi langsung acak-acakan hehe.. Dan hal yang paling bikin pusing sebenarnya adalah nyari kado buat Mama. Yang udah-udah sih mikirnya lama banget, tapi akhirnya mentok juga hahah  Itu karena pengen banget bikin Mama seneng dengan beliin sesuatu yang beliau suka. Tapi biasanya Mama udah beli duluan barang yang dia mau, jadi pusing kan? Semuanya dia udah punya. Mama emang mandiri banget, ga pernah ngerepotin anak-anaknya sedikitpun. Waktu kecil sih paling sering beli kartu ucapan lucu-lucu barengan sama Papa trus jam 12 malem kartu ucapannya dijejerin di meja tamu. Jadi pas Mama bangun sok surprise gitu hehe

Beli kado tas, baju, dompet, dan Ibu-ibu stuff udah sering, tapi jarang kepake juga..kata Mama sayang ini dikasih anak-anak, jadi disimpen baik-baik di lemari (atau ga suka ya sebenarnya?). Paling banter ya beli cake ulangtaun atau makan bareng di restoran. Tapi makin tua pilihan makanan kan makin terbatas ya. Mama udah ga boleh makan yang enak-enak lagi. Jadi paling makannya sayur. Titik. Bingung juga kan masa makan capcay lagi capcay lagi hehe..

Ya udah akhirnya untuk kado Mama kemarin, saya berdua sama Kilau bikin kerajinan tangan gitu. Kilau ikut bantuin saya nulis kartu ucapannya. Enak juga ya punya anak udah tau huruf..jadi tinggal minta dia nulis huruf2 yang saya sebutin aja.. jadi deh kemarin ngasih kadonya itu. Idenya liat di pinterest juga sih, saya kan ga sekreatif itu  hahah Yang terpenting kan bukan kadonya ya ga sih, toh yang sebenarnya mah mau apapun yang kita kasih, tetep ga pernah bisa bales kebaikan dan kasih sayang mereka kan?

Kalo ngomongin relationship sama Mama, dari kecil saya emang lebih sering guntrengnya (apa ya guntreng itu? Hmm ribut kali ya bahasa Indonesianya J) sama Mama. Dari soal taste kita beda. Saya inget banget Mama selalu beliin baju lebaran dengan model dress dengan motif rame. Pita-pitalah, ada kupu-kupunyalah pokoknya ga pernah polos plus sepatu yang girly banget. Udah mah saya emang  tomboy  dari kecil karena keseringan maen sama 2 kakak laki-laki saya plus temen-temennya, trus ngerasa resah aja gitu kalo pake rok dan sepatu cewe, tersiksa rasanya hehe

Jadi yang ada, setiap lebaran saya males-malesan pake baju lebaran, manyun, dan biasanya nangis diem-diem selama perjalanan ke rumah Kakek. Rese ya?Emang. Lebay banget hahaha Milih model rambut, tas, apapunlah pokoknya yang berhubungan dengan fashion, kita sangat bertolak belakang, bahkan kebawa sampe sekarang hehe Tapi ga cuma itu aja sih perbedaan antara saya dan Mama. Sebagai anak perempuan pertama yang ditunggu-tunggu banget ini, Mama kepengen banget saya jadi ballerina. Jangankan kesampean, pake baju berenda-renda aja saya ogah setengah mati.  Geli liatnya juga. Akhirnya Mama masukin saya buat ikutan senam lantai di FPOK IKIP. Alesannya biar badannya lentur. Saya nurut aja sambil sepanjang perjalanan kesana muka ditekuk, mulut manyun dan nangis diem-diem di angkot sambil ngomong sendiri, “Kenapa sih saya harus ikutan beginian?” Dramaaa yes… Tapi semuanya saya lakuin juga sampe lumayan lama, setaunan. Begitu ada seleksi buat ikutan kejuaraan, saya mogok ikut karena pelatihnya sadis. Ih skeri bo. Akhirnya saya mohon-mohon sama Mama buat berenti karena ga suka dengan kesadisan pelatihnya. Ga sadis sampe berdarah-darah gimana sih, tapi buat saya yang cemen dan cengeng,  teriakan dan kata-kata kasar itu bikin saya jadi pengen menyudahi semuanya. Titik.

Abis dari situ, Mama nawarin saya buat les piano.  Sempet nyobain beberapa kali trus ga mau karena puyeng liat not balok dan ngerasa ga ada bakat disitu hahaha. Terus juga sempet diles-in private nari jaipongan sama Mama saking pengen anak perempuannya ini dapet sentuhan feminin, dan hasilnya?Yuuk ga berbekas sama sekali!!  Kayanya semua les yang direkomendasikan Mama ga ada yang klop di saya. Ga gw banget gitu. Setelah Mama menyerah karena semua les yang ditawarin ditolak terus, saya akhirnya ngajuin proposal buat les bahasa Inggris, les drum dan masuk klub renang Tirtamerta. Mama geleng-geleng kepala tapi akhirnya ngasih ijin juga sih dengan pesan : Harus rajin  biar ada hasilnya. Ok, dan itu saya buktiin dengan sertifikat2 les Inggris dari basic sampe advance yang walaupun hasilnya ga keliatan, minimal ada yang masuklah satu atau dua vocab mah (kasian ya). Dan hasil les drum? Dulu sempet jadi band pengiring guru-guru di Braga Music  kalolagi pada nge-jam. Mau tau lagunya apa? Lagu-lagunya The Beatles, you name it. Dengan ketukan yang stagnan dan paling gampang hahaha. Nah kalo renang, saya lumayan rajin, walaupun akhirnya berenti gara-gara udah malu pake baju renang di depan cowo-cowo kece berdada bidang, berasa bagi-bagi aurat gitu. Ih apa coba..:D Nah hasilnya ya nyesel sekarang karena ngerasa ga punya bakat apa-apa. Rasain tuhh :O

Tapi terlepas dari  kesel-keselan karena sering beda pemikiran dan selera, Mama itu  teman shopping yang asik.   Kalo saya minta pendapatnya bagus atau engga, beli jangan ya? Mama selalu bilang, “Beli aja, ntar kebawa mimpi lho” atau “Mahal dikit gpp teh, emang bisa bikin sendiri?” Ya udah deh,  ga pake pikir panjang kalo belanja sama Mama, semuanya diangkut  dan dibayarin tentunya. Horrayy!   Dari Mama juga saya belajar mandiri (saking mandirinya kadang jadi ga bisa diatur, kxl ya) trus segala nasihatnya yang dulu saya ga ngerti, sekarang bgitu jelas dan nyata. “Perempuan itu harus bisa cari duit sendiri, karena minta duit ke suami walaupun emang gpp, rasanya ga seenak kalo kita pake duit kita sendiri” gitu kata Mama dan baru ngerti sekarang setelah punya suami J   Mama juga sering banget nguliahin saya soal kerjaan rumah tangga. Cara jemur baju, cara ngelipet baju, cara nyetrika, cuci piring, ngepel yang bener, nyikat kamar mandi, yang dulu selalu saya lakukan dengan gaya andalan saya : muka ditekuk, manyun dan mewek. Tapi hasilnya? Sekarang  kalo Mba lagi mudik, saya bisa ngerjain kerjaan rumah semuanya. Ah, untung ada Mama yang tanpa lelah nyeramahin dan ngasih kuliah 3 SKS soal kerjaan rumah haha klo engga kayaknya saya jadi ibu rumah tangga yang useless deh (apa emang useless ya skrg juga?Ntar saya tanya suami deh :p)

Yang terpenting dari semuanya, Mama juga adalah teman pengajian saya. Jadi enak aja, visi dan misi hidupnya sama. Cara mencari ‘jalan pulang’nya juga sama.  Makanya pas kemarin kita bisa umroh bareng, jadi satu pengalaman luar biasa. Puas nangis bareng, sholat bareng, thawaf dan sai bareng, sampe saking asyiknya disana, kita jarang foto berdua, sama-sama nolak karena matanya selalu bengkak bekas nangis hahaha..

Terimakasih buat semuanya, Ma. Semoga sehat selalu, sisa umur Mama diberkahi Allah, dan selalu dikelilingi dengan cahayaNya. Amiin.

Semoga Mama happy dan bangga punya anak kaya aku ya Ma..(bagian mananya tapi ya? Tuh kan galau lagi..huft :D)

We Love you.

Image

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s