Independence Day Run #latepost

Wow lama amat saya ga pernah nulis lagi. Selain kepotong lebaran yang bikin saya sibuk banget karena ditinggal mudik ART, lama-lama kok keterusan sok sibuknya hehehe..Sampe lupa buat nulis lagi padahal banyak banget yang pengen diceritain. Mulai dari hmm..hmm..*mulai amnesia 😀

Gimana kalo kita mulai aja dari….race pertama abis bulan puasa, yang tidak lain tidak bukan adalaaaah…Independence Day Run. Acara yang diadain tanggal 25 Agustus ini emang dibuat dalam rangka merayakan hari kemerdekaan Indonesia yang ke-68. Pendaftarannya gratis, dan terbagi dua kategori : 8K dan 17K. Kalo ga salah yang 17K itu buat grup deh. Trus sempet hopeless juga pergi apa engga karena salah satu ujian buat ikut race diluar kota adalah : adanya birokrasi yang sulit buat ninggalin Kilau *problema emak-emak :). Mau nginep dari Sabtu rasanya males mikir hotel apa yang harus dibooking, kok kayanya lebay amat cuman race bentar doang  mesti nginep-nginepan segala yang artinya harus keluar duit yang lumayan kalo mau nyaman. Tapi  mau tektok pake mobil juga pe-er mikirin siapa yang nyetir, takut ngantuk dan bla bla bla. Sampe jam 3 sore, saya akhirnya keburu males bercampur hopeless, lalu memutuskan untuk ga jadi pergi aja. Eh jam 7 malam, kakak saya yang di Jakarta nelfon minta tolong buat ngurusin team photonya yang lagi ngerjain job di Bandung untuk berangkat ke Jakarta tengah malem, biar subuh udah ada di Jakarta. Trus mulai deh kepikiran, “Kenapa ga nebeng aja ya sama team photo ini?”. Akhirnya saya pergi dengan kondisi yang kurang enak (bagian kurang enak kalo mau ikut race nanti saya ceritain lagi ya, rada pelik soalnya :p) .. Begitu Kilau merem, eh mobil rentalnya dateng. Langsung deh saya berangkat jam stengah 1 pagi,  jemput team photo buat sama-sama berangkat ke Monas, tempat IDR ini diadain. Iya, saya terkesan maksa dan bela-belain ya? Tapi ga ada yang salah dengan itu kan? Toh ini juga kegiatan positif bukan? *nyari temen 🙂

Di jalan mata ini ga mau merem, kepala saya pusing karena mungkin jam ngantuknya udah lewat. Ditambah juga AC mobilnya dingin banget, tapi kalo dibuka asap knalpot  truk masuk . Serba salah. Jam 3 pagi kita udah nyampe Monas dengan selamat. Yang lain langsung turun buat briefing. Saya masih di mobil mencoba buat tidur sekejap. Tapi ga bisa juga karena banyak banget nyamuk pas jendela dibuka. Akhirnya dengan pasrah saya bengong dan mati gaya menunggu sampai waktu race tiba. Dan percaya apa engga, jam setengah 5 subuh, orang udah berduyun-duyun dateng. Semuanya semangat bener buat ikutan race ini. Sebelum masuk ke area race, kita discreening dulu di gate depan.

Anak-anak Indorunners Bandung yang ikutan pun belum keliatan batang hidungnya satupun. Ternyata saking luasnya tempat ini, saya sampe ga bisa liat siapa-siapa dan sinyal hp jelek banget. Jadi percuma juga ngubungin teman-teman yang lain, pesennya ga kekirim, malah ngabis-ngabisin batere huhu. Dari jauh udah kedengeran lagu Indonesia raya berkumandang dan saya stuck jauh dari istana dengan keadaan berhimpitan dengan peserta lainnya. Tapi semuanya terasa sepadan karena setelah cukup lama berdesak-desakan, saya dapet view menarik :  Istana negara dengan banyak pasukan yang sedang berbaris melakukan upacara bendera. Persis seperti yang saya lihat di TV hehe

Peserta 17K yang menggunakan baju merah melakukan start, setelah itu disusul oleh peserta 8K yang menggunakan baju berwarna putih. Pagi itu jalanan di sekitar Monas  menjadi lautan merah putih. Ada rasa haru ketika diperdengarkan mars-mars kebangsaan yang sengaja diperdengarkan untuk membuat para peserta bersemangat saat melewati start line. Teriakan “Merdeka!” dari hampir semua peserta bikin atmosfer pagi itu tambah dramatis. Satu pengalaman baru yang belum pernah saya alamin sebelumnya. Ketika melewati garis start , bapak Presiden SBY melambaikan tangan kepada ribuan peserta sambil tersenyum. Pertama kalinya juga saya lihat pak SBY dan Jokowi secara live hehe. Ga sia-sia saya ikutan race ini, semuanya terasa sepadan karena belum tentu saya bisa ngeliat Istana Negara dari jarak dekat seperti ini. Suasana saat itu  benar-benar membuat saya bangga bisa menjadi bagian dari race terbesar,  yang diikuti oleh 45 ribu orang! Salut untuk Garuda Finisher yang bisa membuat race fenomenal seperti ini.

Yang terpenting dari semuanya, saya rasa, kita semua patut bangga menjadi orang  Indonesia. Setuju?

Dirgahayu Republik Indonesia-ku! Merdeka!

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s