Tengkorak Run

Belakangan ini para pencinta olahraga lari lagi dimanjakan dengan banyaknya race. Aselik, hampir tiap minggu selalu ada info baru soal race yang bakal diadain. Dari yang mulainya excited banget, sampai akhirnya kewalahan sendiri ngatur jadwal race, karena semuanya diluar kota. Yap, di Bandung jarang banget ada yang ngadain race *menunduk sedih. Iya sih ga semuanya harus diikutin, tapi rasanya ga pengen ketinggalan satu race pun, karena saya yakin di setiap race serunya beda. Kita bisa  belajar banyak hal dari satu race ke race lainnya *ish sedep 🙂

Nah gilanya, race-race ini cepet banget sold outnya. Jadi kita mesti cepet-cepetan daftar kalo engga, quotanya bakal habis dan pendaftaran ditutup. Gila ya, udah kaya mau nonton konser deh rasanya. Kelamaan mikir, tiketnya pasti udah sold-out. Nah karena ga mau nyesel karena telat daftar,  jadinya tiap ada info soal race baru, langsung deh cus daftar.

Tapi beda halnya sama race yang satu ini, Tengkorak Run. Pertamakali liat infonya sedikit di pathnya Mas Agus Harimurti. Nah seminggu kemudian baru deh ada pengumuman resminya, seminggu sebelum hari H, dan ternyata itu buat umum. Asik! Langsung deh saya daftar tanpa banyak ba-bi-bu. Karena racenya diadain di Karawang, langsung mikir juga, sama siapa saya perginya. Akhirnya saya ngajakin Felix buat nemenin lari, dan ngimpi bisa dapet podium.  *hahah ini mah namanya aselik ngarep.com 😀

Setelah fix ngurusin transportasi, sehari sebelum berangkat ternyata Booi pengen ikut juga lari. Kebetulan kakak saya yang tadinya mau ikutan, mendadak ga bisa, jadinya rejeki Booi deh bisa ikutan. Hore! Rombongan siap pergi ke Karawang. Dengan berbekal peta seadanya, kita pergi hari Minggu jam 2 pagi dari Bandung, dengan perhitungan bakal nyasar dan bener aja, jam 3.15 kita udah nyampe Karawang dan rada nyasar dikit. Setelah tanya sana-tanya sini, akhirnya nyampe deh di Yonif 305, tempat racenya diadain.  Banyak banget lambang tengkorak dengan pisau di mulutnya disini, that’s why nama race ini adalah Tengkorak Run *sok tau ya?tapi kurang lebih gitu kayanya  sih :p

Image

Begitu nyampe lokasi, kita diarahin buat parkir di lapangan yang luaaas banget! Sempet disentak gitu buat matiin lampu mobil sama seorang petugas selama kita masuk ke area sana *maaf pak, mana kita tau kalo peraturannya begitu huhu*. Dan begitu sampe di area parkir,  mobil kita adalah mobil pertama yang dateng. Yeay! Baru kali ini kepagian dan tampak niat sekali ikut race :D. Semuanya masih gelap banget. Ga lama azan subuh mulai terdengar dan abis gitu kita siap-siap buat…nyari kamar mandi! Haha. Baru deh kita mulai pemanasan dan walaupun pagi, tapi udaranya udah panas! Oh begini toh rasanya lari di Karawang hehe.

Peserta udah mulai banyak yang berdatangan. Walaupun pesertanya ga sebanyak race lainnya, tapi saya tau banget yang dateng kemarin itu pelari-pelari handal. Dari anak kecil, remaja, saya merhatiin betis mereka, semuanya betis-betis atlit  hehe. Bener aja, setelah tough warrior start, diikutin sama yang 10K, dan baru deh giliran 5K yang start. Jam setengah 7 pagi itu mataharinya udah terik banget. Fiuh. Begitu bendera diangkat tanda racenya dimulai, semuanya ngebuuuuuut !!!! Saya yang biasa santaipun jadi kebawa ngebut. Felix udah ngacir jauh di depan seperti biasa.  Saya ngintip  pace saya saat itu adalah 5.13! Woooww pantesan aja baru 1K tapi capenya kaya udah 3K. Ambrol bok! :p Tapi tracknya asik, jalanan ga begitu ramai, trus juga semuanya tertib, ga ada klakson-klaksonan dari mobil atau motor yang biasanya  ga sabar pengen dikasih jalan. Satu-satunya yang bikin berat, mataharinya yang shine bright like a diamond ituh..haha ga kebayang deh para peserta tough warrior yang larinya pake seragam lengkap plus helm, sepatu ceko dan beban berat banget di tasnya.  Salut!

Begitu liat  finish line di depan mata, rasanya semangat lagi pengen ngebut. Dan begitu dapet medal finisher, capenya ilang seketika. Lebih seneng lagi karena bentuk medalnya ga standard. Yeay! Happy!!! 🙂

Image

Sambil nungguin Booi yang belum nyampe karena dia ikutan  yang 10K, saya ikutan ngasih semangat begitu kompi yang ikut dalam tough warrior satu persatu masuk finish line. Melihat ekspresi  orang-orang di finish line ternyata menyenangkan banget!  Oya, saya juga sempet liat  seorang bapak tua yang badannya sudah sedikit bungkuk  berhasil sampai di finish line dengan semangat! Hebat banget! Persis quotesnya Garuda Finishers: “It doesn’t matter how fast or slow you are, just run and finish what you have started!”

 

Terimakasih buat racenya yang seru! Selamat HUT Karawang  yang ke-380! 

Salam Tengkorak! 🙂

Image

 

Image

 

Image

 

Image

Image

*Semoga Garuda Finishers suatu saat bisa bikin race seru juga di Bandung. Amiiin! 🙂

 

Salam Tengkorak! *lagi 🙂

 

 

 

4 thoughts on “Tengkorak Run

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s