Mencari Jati Diri is Never Ending Story

Dari dulu saya selalu tertarik sama segala sesuatu yang ada hubungannya sama ‘mengenal diri sendiri’. Misalnya, pas SMP tuh seneng banget baca zodiak atau shio-shio, trus seneng begitu tau kalo zodiak saya banyak sifat bagusnya. Sifat jeleknya juga ada sih, tapi biasanya ga dibaca hahaha..Setelah lulus kuliah, zodiak dan shio-shio-an tadi jadi tampak jadi ga berguna banget karena ternyata yang saya butuhkan lebih dari itu. Sesuatu yang bukan ramalan dan bukan juga pe-label-an.

Saya masih penasaran, bukankah semua orang diciptakan Tuhan dengan keunikannya masing-masing? Jadi walaupun lahirnya di tanggal, bulan, bahkan detik yang sama, tetep ga ada yang sama persis.

Kemudian waktu terus berjalan dan dunia kerja udah di depan mata. Tapi saya masih bingung gimana sih caranya mengenal diri sendiri? Padahal kata guru saya,  salah satu faktor sumber penderitaan hidup adalah ga tau jati diri kita, baik secara dunia dan akhirat. Nah lho, serem ga tuh? 😦

Contoh kecil adalah dulu paling bingung kalo masukan lamaran ke radio dan disuruh tes bakat. Lah saya aja ga tau bakat saya apaan, trus apa yang mau dites coba? Nyanyi ga bisa, nari apalagi. Main musik jangan ditanya karena baca not aja ga bisa. Baca puisi bisa sih tapi sebel sendiri dengernya. Sungguh hopeless 😦 *pukpuk diri sendiri*  Bertahun-tahun masih juga bingung apa bakatnya, apa kerjaan yang sesuai. Bingung juga kalo tiap interview ditanya kekurangan dan kelebihan diri sendiri. Yang ada jawabannya selama ini ngikutin jawabannya temen saya yang kerjanya di HRD 😀 Tapi dari pengalaman kerja yang udah dijalanin, saya ga betah banget ada di belakang meja. Titik. Rasanya stress banget dan mendekati frustasi. Sebaliknya, saya enjoy di dunia radio. Sangat menikmati jadi produser, script writer dan announcer. Tapi ada kalanya bosenan sekaligus penasaran apakah saya bisa mengembangkan bakat saya yang lain? Saya juga senang menulis. Menikmati menjadi contributor untuk beberapa majalah lifestyle, tapi masih ngerasa belum maksimal mengexplore. AZK 😀

Rasa penasaran itu masih besar dan saya masih terus mencari-cari jawabannya. Kemudian dapat info soal  finger print, yang katanya bisa menjelaskan dengan lengkap karakter dan sifat kita. Tapi karena waktu itu lagi hits, harganya masih mahal, jadi saya keburu males (gimana sih? katanya pengen tau banget..:D ya gitu deh, kan anaknya moody abis :p). Abis gitu saya bertemu dengan nara sumber ahli grafologi. Dimana kita bisa dibaca melalui tulisan tangan dan tanda tangan. Saya merasa cukup dengan ini, tapi kemudian saya juga tau bahwa hasilnya bisa berubah, semuanya tergantung mood kita saat itu. Trus dikasih  tau juga kalau tulisan & tanda tangan bisa dirubah sesuai kehendak kita, kalo kita mau. Seperti keyword dalam hidup ini, “Mau atau tidak merubah diri kita sendiri menjadi lebih baik”.

Waktu itu merasa puas sesaat dengan grafologi, tapi rasa resah itu belum juga ilang. Kayanya saya butuh sesuatu lagi yang lebih bisa meyakinkan saya, terutama soal gimana caranya membuat diri saya bermanfaat buat orang lain. Gimana bisa bermanfaat kalo saya ga tau saya ini bagus dalam hal apa.  Dulu saya mengira, ini cuma terjadi di fase SMP dan SMA, saat katanya masa-masa pencarian jati diri, tapi ternyata engga. Sampe nikah dan punya anak pun, clue nya tetep blur *sigh*.  Lalu begitu anak saya makin besar, saya semakin mikir gimana caranya ngedidik anak saya kelak? Mendambakan dia menjadi anak yang berbudi luhur, dan jadi anak sholehah. How come? Wong sayanya juga kadang masih blur gini.. Mana bisa anak saya jadi baik dengan sendirinya tanpa contoh..*jambak rambut sendiri* 😀

Perdebatan-perdebatan sama diri sendiri kaya gini sangat sering terjadi.  Sampe akhirnya sekitar 5 bulanan yang lalu saya membaca sebuah buku Jamil Azzaini, ON (walaupun saya lupa halaman berapa) tapi ada satu hal yang saya ingat. Beliau bilang ada sebuah tes namanya tes STIFIn yang akan mengenali cetak biru hidup kita. Sebelum kita menetapkan visi dan misi hidup kita, kenali dulu cetak biru hidup kita. Kurang lebih gitulah pokoknya. Abis gitu, mulai deh penasaran dan cari-cari infonya soal ini. Setelah browsing, didapatlah informasi kalo STIFIn itu adalah tes yang dilakukan dengan cara men-scan kesepuluh ujung jari kita. Sidik jari yang membawa informasi kemudian dianalisa dan dihubungkan dengan belahan otak tertentu yang dominan berperan sebagai sistem operasi dan sekaligus jadi mesin kecerdasan kita. Begitu kita tau belahan dan lapisan otak mana yang dominan, ternyata banyak sekali paket informasi yang terkuak. Mulai dari metabolisme tubuh, struktur tubuh, kekuatan dan kelemahan diri, pasangan, cara belajar, kesesuaian profesi, cara bekerja, cara berhubungan dan cara sukses menjalani hidup versi STIFIn.

Trus kenapa perlu tes ini? 2 point yang menarik perhatian saya sejak awal adalah ( saya kutip dari website mereka, http://www.stifin.co.id) di point ke 4 dan 5. Disitu disebutkan bahwa : “Untuk menjadi outliers (sosok yang sangat jarang) seperti tulisannya Malcolm Gladwell, maka anda harus telah memulai profesinya lebih dini dan menanam 10 ribu jam untuk deliberate-practice membangun profesi pilihan. Tes Stifin membantu anak anda menemukan profesi pilihan sejak dini dan sekaligus mengarahkan bagaimana menikmati 10 ribu jam tersebut” lalu point selanjutnya, “Orang berbakat bisa gagal, jika ia mengingkari atau tidak tahu bakatnya. Salah asuhan terhadap bakat adalah ketidak-harmonisan dengan habitat anda. Jika yang ada diabaikan, dan yang tidak ada mau diadakan sama dengan memutar jarum jam hidup anda secara terbalik. Percayalah, anda akan dipenuhi dengan riwayat kegagalan“. Gitu katanya. Ya udah karena ngerasa sesuai kebutuhan saya, jadilah saya pun mencobanya dan janjian untuk bertemu Pak Nuslih dan Pak Ragil dari STIFIn.

Mungkin ada yang pernah ikut tes finger print juga, ya bisa jadi kurang lebih sama. Tapi yang bikin sreg, ada juga sesi konsultasinya dan harganya terjangkau. Saya jadi punya gambaran soal dominasi otak saya. Efeknya jadi lebih percaya diri bahwa saya ada di track yang benar selama ini. Lucunya, dari sederetan profesi pilihan yang cocok dengan tipe otak saya adalah jadi atlit 😀 Yah coba kalo tau dari dulu saya berbakat jadi atlit,  sekarang udah..(eh ga tau juga deng hehe). Yang pasti sih ga ada yang disesalin karena semua yang udah dialamin pasti yang terbaik kan ya.

Nah yang lebih penting adalah, gimana caranya biar ga buang waktu dan ga salah ngarahin bakat anak nantinya. Jadi tentu saja, saya mengikutsertakan Kilau ikut tes ini. Dari hasil tesnya, saya mendapatkan gambaran yang makin jelas aja soal ini anak sukanya apa. Contoh kecil, menurut tes ini, Kilau termasuk tipe Feeling Introvert (Fi) yang salah satunya berbakat di kesenian. Saya liat dia emang enjoy main piano, nyanyi, nari, juga menggambar. Emang sih terlalu dini kalo bilang semuanya udah bener. Tapi jadinya lebih dapet gambaran yang jelas aja, plus ga deg-degan lagi karena duit buat les ini & itunya ga kebuang percuma *emak-emak ogah rugi* 😀 Terus juga jadi tau gimana cara berkomunikasi antara si anak dengan tipe Fi tadi (lemah lembut dan ingin dimanja) dengan Ibunya  dengan tipe Thinking Introvert yang cenderung blak-blakan dan cuek. Kalo ga tau kuncinya bisa berabe kan?Mungkin kalo masih kecil gini belum begitu kerasa, tapi gedean dikit, bisa jadi masalah pelik kalo kita ga tau gimana seharusnya menghandle anak kita sendiri. Padahal goalnya adalah gimana kita bisa terus memelihara komunikasi kita biar lancar sama anak sampe anak besar nanti, apalagi di jaman sekarang yang terkesan (atau emang beneran) tambah skeri ini.

Beres memecahkan misteri sama anaknya, bapaknya juga ikutan dites.  Udah nikah lama juga ga jadi patokan lho bisa mengerti sifat dan karakter pasangan…*wink* dan menurut hasilnya, pasangan saya termasuk tipe Thinking Extrovert (Te). Dimana kita punya persamaan. Sama-sama berpikir logis, dan sama-sama ga suka dinasehatin. Dhuaaarrrr!!! 😀 Lemes juga dengernya hahaha…Jadi kuncinya emang harus rajin-rajin ngecek rem, biar ga gampang blong, cyiiiint  😀

Tapi secara keseluruhan, lebih lega aja setelah nyoba STIFIn ini. Sekarang saya  tau , mau ngapain dan harus ngapain, untuk jangka waktu pendek dan panjang. Gpp juga sih dibilang telat, daripada ga kenal diri sendiri seterusnya dan hidupnya ga tau buat apa.

Nah, kalo mau tau lebih banyak lagi soal tes ini, silakan kunjungi website mereka di http://www.stifin.co.id. Atau hubungi STIFIn cab Bandung, ph: 022-61535583. Di setiap kota juga ada sih, tapi ga mungkin saya tulis semua hehe..

Selamat mencari jati diri, tentunya bagi mereka yang masih ingin mencari 🙂

2 thoughts on “Mencari Jati Diri is Never Ending Story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s