TERHARU BIRU NONTON FILM 1000 BALON

Setelah lama ga kontak-kontakan sama Teh Nia, teman baik saya, kemarin tiba-tiba diwasap trus ternyata mau dikasih invitation buat nonton film 1000 Balon. Asik! Rejeki ini namanya πŸ™‚ Ga sampe sejam abis wasapan, eh invitationnya udah dateng aja ke rumah. Canggih deh hehe! Terus jadinya ga sabar pengen cepet-cepet tanggal 27 Desember karena penasaran juga sama film pertama buatan anakΒ  dan untuk anak ini.

Dulu inget banget pernah baca ceritanya Teh Nia di FB kalo Kireina Alifa Nisa (Ei) putri pertamanya ikut audisi untuk pembuatan film ini pas bulan Mei barengan sama ribuan anak lainnya. Trus ternyata Ei yang baru kelas 3 SD ini keterima, dan harus dikarantina selama 2 minggu, bersama-sama 49 anak berbakat lainnya yang penuh semangat menjalani passion mereka. Ada yang jadi sutradara, kameramen, penata artistik, penulis naskah, perancang kostum, aktor/aktris dan komposer musik muda. Nah 50 anak-anak hebat ini dibimbing sama 7 mentor yaitu Ardi Anand (sutradara), Jujuk (aktor), Agung Dewantoro (juru kamera), Adrian Martadinata (penata musik), Trisia Mawarti (penata busana), Wencislaus (artistik) dan Ilya Sigma (penulis naskah). Ah, ga sabar pengen nonton!!!

Dengan semangat yang ga kalah sama semangat biskuat #eh πŸ˜€ kemarin saya nonton barengan sama Kilau dan adik saya, Ocha. Kilau yang dari pagi udah sibuk pengen pake kalung Ibunya buatan tante Gina, buat dimatchingin sama bajunya, semangat banget pengen nonton juga hehe.. Begitu nyampe Blitz di PVJ ternyata udah rame banget. Beres registrasi, dikasih tiket dan dapat goodie bag, juga dapet popcorn dan soft drink. Ketemu sama Mungky dan teh Poppy juga yang udah lama ga pernah ketemu. Yeay!

ImageImage

ImageSambil nunggu masuk studio jam 4, akhirnya kita duduk di bawah rame-rame sambil makan popcorn πŸ˜€

ImageImageGa lama trus kita masuk deh..dan sebelum filmnya diputar, kita juga dikenalin sama para pemenang audisi asal Bandung yang jadi bagian dari pembuatan film 1000 Balon ini. Liat mereka ada di depan sambil mengenalkan dirinya masing-masing rasanya terharu banget, apalagi liat Ei yang badannya paling mungil diantara yang lain tapi udah bisa berkarya πŸ™‚ Saya aja bangga liatnya, apalagi orangtuanya, ga ngerti deh bangganya kaya apa. Salut buat kalian semua! *kecup satu-satu* πŸ˜€

Baru juga film mau dimulai, saya udah mewek liatnya. Liat adegan mereka lagi nelfon orangtuanya sambil nangis karena kangen pas lagi karantina…huaaaahiks.. asli sedih *kemudian ikutan mewek**dasar ebo-ebo* πŸ˜€ Iya, jadi selama 2 minggu selama libur sekolah itu, mereka masuk karantina di Sentul. Orangtuanya cuma boleh berkunjung sekali doang, dan selebihnya anak-anak ini boleh nelfon ibu-bapaknya pas malam hari sebelum mereka tidur..kebayang ya jadi ibu bapaknya yang harus nahan tangis pas anaknya nelfon, ngasih semangat ke mereka biar mereka tetap semangat ngejar cita-cita mereka. Tuh kan berkaca-kaca lagi πŸ˜€ Pas lagi nulis ini aja, merindingnya masih kerasa pas inget adegan itu hehe..Kalo saya yang jadi orangtuanya, kayanya udah nangis kejerΒ  πŸ˜€ Hormat saya buat para orangtua dari 50 anak berbakat ini! Kalian orangtua yang hebat! πŸ™‚

Abis itu baru deh filmnya dimulai. Ide ceritanya simple tapi dikemas dengan bagus dan menghasilkan film yang cocok ditonton sama keluarga. Saya emang ga terlalu ngerti teknis film dan lain-lain. Tapi yang saya rasain flow ceritanya enak banget, ga ada yang dipaksain, terutama akting anak-anak yang sangat natural. Tokoh Junotnya juga lucu banget πŸ˜€Β  Selama nonton saya terus-terusan muji anak-anak ini. Gilaaa…anak-anak SD, SMP ini udah bisa bikin film dan berkarya sesuai passionnya!!! Yes, those kids were awesome!!! *kasih 1000 jempol*

Dan begitu filmnya beres, kesampean juga pengen foto sama Ei, yang jadi penata kostum/wardrobe buat film ini *peluk Ei**aku bangga**peluk ibunya juga* πŸ™‚

ImageImageNonton film ini bikin kita, eh saya sebagai orangtua juga percaya kalo walaupun tantangan di depan banyak, tapi kalo kita bisa menyalurkan passion mereka di jalan yang benar, ngarahin bakat mereka ke arah yang tepat, kita pasti bisa menghasilkan anak-anakΒ  Indonesia yang hebat di masa datang. *menggebu-gebu mode on**dan mendadak nasionalis* πŸ˜€

Makasih banyak Teh Nia buat undangannya, juga buat Ayah Ato atas fotonya hehe..Selamat juga buat Ei yang pasti bangga liat hasil kerja kerasnya selama ini bisa dinikmati orang banyak. Semangat terus ya Ei!

Hidup Biskuat! πŸ˜€ Hidup Anak Indonesia!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s