TRX Vs CrossFit

Seperti halnya mencari pasangan hidup, memilih olahraga yang disukai ternyata melewati proses yang kurang lebih sama; kenalan, trus kalo suka terusin, kalo ga cocok, ya tinggalin.  Masalahnya, mau beneran olahraga apa engga? 🙂

Setelah dapet masukan sana sini, katanya jangan cuma lari aja olahraganya, tapi juga harus ngelatih core, perut, dll biar lebih kuat. Gitu katanya.   Akhirnya sekitar 9 bulan yang lalu, mulai deh ikutan TRX kelas basic bareng Trina dan Nyanya di Rebel Gym. Waktu itu  Aldi yang jadi instrukturnya. Hasilnya? Selesai TRX, tangan dan paha pegel abis! Turun tangga aja mesti pelan-pelan. Plus besoknya, pas bangun tidur, badan sakit semua sampe seminggu lamanya.  Hahaha…Tapi abis gitu rasanya pengen nyobain lagi. Semacam penasaran dan akhirnya keterusan. Nah yang bikin seneng bertemu dengan si tali-tali ini adalah karena dengan Training Resistence Exercise ini kita bisa dapet semuanya; fleksibilitas, koordinasi, build muscle, dan shapenya juga dapet. Kalo liat di youtube sih, ini termasuk olahraga yang bisa dilakuin dimana aja. Mereka suka latihannya di taman, pantai, seru ya? Tapi kalo disini sih kayanya agak susah ya mengingat spacenya pun terbatas. Mau digantungin dimana coba? Atau di rumah juga bisa sih, dengan catatan rumahnya gede ya   🙂 Hal lain yang bikin seneng adalah karena punya temen-temen satu geng yang rajin latihan TRX juga. Walaupun sekarang udah pada berguguran satu demi satu juga sih hahaha *dadah dadah sama Mbak Rosa dan Aliah 😀

Kalo kata Mas Sigid,  salah seorang instruktur TRX di Rebel Gym, sebenarnya kalo rajin latihannya, at least 2-3 kali seminggu, dalam sebulan hasilnya udah bisa keliatan lho. Mungkin secara berat sih ga gitu keliatan, tapi secara bentuk, udah rubah dan biasanya perubahan yang keliatan lebih dulu itu ada di lingkar pinggang, tangan dan lingkar betis, karena emang gerakan-gerakan TRX ini konsentrasinya banyak ke daerah-daerah tadi. Tapi kalo pengen nurunin berat badan ya mesti lebih rajin lagi latihannya dan asupan makanan juga mesti dijaga.   Ngomongin soal gerakan, sebenarnya gerakan basicnya adalah gerakan fitness, tapi karena TRX gerakannya lebih fleksibel, jadi biasanya dicombine dengan gerakan yang lain, dan biasanya terbagi ke beberapa macam konsentrasi, misalnya cardio strength dan static. Atau bahkan juga dicombine sama   penggunaan alat lainnya, kaya Rip Trainer, atau kadang pake kettlebell, medicine ball dll. Kalo cuma diliat doang sih kayanya gampang banget. Tapi begitu dicobain, lumayan bikin keringetan :p

Processed with VSCOcam with f2 preset

Dan setelah 6 bulan ikutan TRX, kayanya pengen juga nyobain latihan lain dengan alasan pengen cari variasi aja. Jadilah, saya, Yola dan Icha memutuskan untuk ikutan CrossFit. Jadi CrossFit ini adalah sebuah metode kebugaran fungsional seluruh tubuh, yang menggabungkan latihan interval dan angkat beban kaya misalnya: Burpees : gerakan dari tengkurap kemudian langsung berdiri, Thrusters : ngangkat beban dari bawah sampai dada, Box Jump : melompat ke atas kotak, Chest 2 bar pull ups : Gerakan mengangkat badan di palang besi sampai sebatas dada, Tyre Flip : ngangkat ban extra besar, Deadlift : latihan beban yang dikembangkan dari gerakan dasar squat, dan masih banyak lagi gerakan yang lain.

Processed with VSCOcam with f2 preset

TAPIIIIIIIIII… yang bikin latihannya jadi berat adalah intensitasnya yang tinggi itu lho! Ini yang ngebedain sama TRX. Kalo TRX kan pengulangannya ga gitu banyak, kalo di CrossFit, satu gerakan itu  diulang-ulang terus dan kalo iseng ngejumlahin, bisa nyampe antara 100 – 450 kali, tergantung program latihan yang disiapin instrukturnya saat itu.  !!!!*trus pengen nangis* 😀  Menu latihannya emang beda-beda, tapi pasti selalu ada gerakan cardio, gymnastic dan weight lifting. Kalo ngebandingin soal kadar cape, mungkin ini 50 kali lebih cape dibanding TRX haha..dan  sama halnya juga kaya lari, kita harus tau kemampuan tubuh kita sendiri. Kalo di lari ada istilah, “Run with your own pace”, di CrossFit juga kurang lebih sama. Jangan pernah nyamain kondisi badan kita sama orang lain. Kita beneran harus tau kapan badan ini udah ga sanggup, dan kapan badan ini masih sanggup ngelakuin gerakan yang diminta.

Processed with VSCOcam with b1 preset Processed with VSCOcam with b1 preset Processed with VSCOcam with b1 preset IMG_3869    Processed with VSCOcam with b1 preset

CrossFit ini emang berguna untuk mendapatkan kekuatan otot, ketahanan jantung dan fleksibilitas yang lebih baik. Tapi kalo menurut saya sih jangan terlalu ngarep   perut rata, pinggul ramping, lengan berotot dan bokong kencang dengan cepat, apalagi kalo emang belum bisa disiplin soal makanan. Olahraganya diniatin sehat aja sih, kalo ternyata badannya jadi toned, lemak-lemak terkikis ya anggep aja bonus yes?

Jadi silakan lho, pilih olahraga  yang cocok  sama kebutuhan kita, kalo ga cocok ya cari  yang lain aja. Salam olahraga! 😀

2 thoughts on “TRX Vs CrossFit

  1. Baru baca postingannya.hehe… Sebenernya program TRX juga bisa berat.Cuma karena kelas pagi banyak ibu2 jadi ya mengikuti.Da,kumaha atuh mba Anggi dikasih TRX terlalu berat tar bubar kelasnya.hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s