The Road to Tokyo Marathon 2015 #PartOne

Setelah beres menyelesaikan half marathon pertama saya, pertanyaan ‘favorit’ dari teman-teman adalah: “Jadi, kapan nih marathon?”. Kalo udah kaya gitu, saya suka jawab, “Gw mau nyobain marathonnya diluar aja ah, pas lagi winter gitu enak kayaknya”. Reaksinya tentu  pro dan kontra. Ada yang mengamini, ada juga yang apatis, karena mungkin terdengar terlalu halu 😀 “Udahlah mending nyobain marathon aja dulu disini karena kalo pas winter tuh persiapannya lebih ribet lho” (padahal yang ngomong juga blm pernah ikut marathon pas winter. Huh. 😀 ). Tapi komentar itu ga bikin saya jadi berhenti ngayal. Namanya juga ngayal, bebas aja kan, ga bayar ini hehe..

Sampai suatu hari, di bulan Agustus 2014, saya ikut-ikutan daftar Tokyo Marathon. Sambil ngisi form registrasi, saya cuman bilang dalam hati, “Kayanya asik ya kalo beneran bisa ikutan marathon di Tokyo“. Sebulan lebih kemudian, (dimana saya sampe lupa kalo pernah daftar), ternyata ada email masuk ke inbox. Jreng-jreng!

WHAT?? Beneran nih??? Akhirnya obrolan ‘halu’ saya soal ikut marathon pas winter akan jadi kenyataan! Yang lebih pecah lagi adalah ini akan jadi marathon pertama saya di salah satu kota yang masuk dalam kategori  World Marathon Majors,  dimana 5 kota lainnya  adalah London, Boston, Berlin, Chicago, dan New York. Huaaaa… masih ga percaya sih waktu itu *cubit-cubit tangan sendiri biar sadar* 😀 Thank you, universe! Semoga abis ini saya bisa dapet lottery lagi buat ikutan marathon di 5 kota yang disebutin tadi. Amin! Aminin juga dong please 🙂 Terimakasih! Semoga yang bilang amin juga dapet lottery barengan ya 😀

Tapi beres menikmati momen terkejut-kejut sendirian,  saya mulai  menyusun training plan sambil tetap rutin melakukan TRX dan CrossFit juga. Agak ribet sih ngatur waktu buat training karena ada tugas ke luar kota, deadline yang lumayan banyak,  ngurus anak dengan segudang aktivitasnya,  mikirin urusan finansial juga, ditambah latihan sendirian, yang jatoh-jatohnya emang kurang maksimal.  Ternyata  selain emang harus berkomitmen penuh sama diri sendiri,   juga harus banget dapet support dari keluarga tentunya. Kalo ga, ya pasti keteteran semuanya.

Ditambah  lagi tepat sebulan sebelum berangkat, saya kena cedera lutut, tepatnya di ligamen kiri dan merambat ke pinggang (karena kelamaan didiemin) yang bikin saya terpaksa stop lari dulu dan mengganti  CrossFitnya dengan yoga dan renang. Sempet berkecil hati juga sih, dimana liat teman-teman yang lagi training juga udah mulai masuk latihan long run, sedangkan saya, nyobain lari kecil ditempat aja sakitnya minta ampun :(. Yang saya rasain, waktu cepet banget jalannya, tau-tau tinggal  3 minggu, 2 minggu dan seminggu lagi!….Tiba-tiba ligamen yang kanan pun kena juga, padahal saya belum sempet latihan lari. Sama sekali. Huft. Dalam kondisi yang lumayan bikin mood berantakan, support yang tak henti-henti dari keluarga, teman-teman dekat dan geng IndoRunners Bandung bikin saya lumayan optimis ngadepin si cedera ini.  Tapi tetep aja sih sedih ketika mendengar komen-komen macam begini, “Ngapain sih cuman lari aja sampe harus ke Tokyo”, atau “Emang dapet apa sih kalo ikutan marathon kaya gitu?” atau, “Dengan kondisi lu kaya gitu, percuma ga sih pergi? Kalo gw sih mending ikutan lagi aja taun depan”, atau, “Lu yakin ga bakal kena cut of time?”. Pertanyaan yang sebenernya biasa aja sih, tapi ternyata kurang tepat aja didengerin pada saat mental kita lagi ga oke hihi..

Tapi Tuhan emang Super Super Baik. Mendekati hari H,  suami saya bilang kalo  ‘INDONESIAN TRAVELER’ tertarik buat mengendorse saya. Jadi, Indonesian Traveler ini  adalah sebuah perusahaan adventure provider  yang didirikan oleh 4 orang yang memiliki passion yang sama. Mereka adalah Indra Patrisandi, Irman Rachman, Erlangga Mahardika, dan Laksmi Safitri pada tahun 2008. Mereka menyebut dirinya sebagai ‘unique private holiday provider’  untuk banyak tujuan eksotis dengan keindahan alam yang luar biasa, baik di darat dan di bawah laut.  Sampai saat ini mereka telah melakukan 300 perjalanan lokal dan internasional untuk sekitar 4000 orang. Yang membuat Indonesian Traveler ini menjadi unik dan berbeda dengan yang lain adalah karena mereka merupakan ‘Responsible Tourism‘. Mereka sangat responsible terhadap peserta, jadi ga hanya siap pergi pada cuaca yang bagus saja, tapi faktor keselamatan dan kenyamanan para peserta akan jadi prioritas utama mereka.  Lalu mereka pun sangat responsible terhadap alam dan responsible juga terhadap komunitas lokal tempat wisata, karena komunitas lokal-lah  yang harus mendapatkan keuntungan terbanyak dari kunjungan Indonesian Traveler. Keren ya? 🙂

Sampai saat ini, Indonesian Traveler sudah memiliki tujuan 30 domestik di Indonesia yang meliputi Raja Ampat-Misool, Wakatobi, Pulau Komodo, Pulau Derawan, Karimunjawa, Lombok dan Flores.  Sedangkan tujuan internasionalnya adalah Filipina, Thailand, Malaysia, Maladewa dan Jepang. Buat teman-teman yang emang pengen nyobain diving, Indonesian Traveler punya kelas diving reguler lho setiap bulannya dan juga leisure shop khusus wisata bahari, yang sekaligus merupakan kantornya, yang terletak di Jl. Sabang no 19 Bandung.  Please, come! *wink*

Screen Shot 2015-03-03 at 5.30.32 PMScreen Shot 2015-03-03 at 5.34.32 PMDan kenapa kali ini mereka tertarik mengendorse,  karena rencana ke depannya mereka akan menawarkan running sebagai salah satu alternative adventure holiday! Seneng banget dengernya ya? Baik diving ataupun running, misinya tetap sama: sama-sama menikmati keindahan alam dengan cara yang berbeda namun sama-sama menantang dan seru.  Ya kan?

Saya mesti bilang terimakasih banyak sama Pak Irman Rachman yang percaya sama saya untuk bawa nama Indonesian Traveler di Tokyo Marathon. I was very honored to represent Indonesian Traveler to this event. Thank you so much!

Setelah denger kabar ini,  semangat saya persis kaya batere yang baru dicharge dan bertekad kuat untuk bisa finish di marathon pertama saya *sambil usap-usap lutut* 😀 .  Mengutip quotesnya Fred Lebow, co-foundernya New York City Marathon: “In running, it doesn’t matter whether you come in first, in the middle of the pack, or last. You can say, ‘I have finished’. There is a lot of satisfaction in that”

TOKYO MARATHON 2015, I’M COMING! 🙂

5 thoughts on “The Road to Tokyo Marathon 2015 #PartOne

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s