Pertanyaan tentang Tuhan dari Kilau

dreamstime_m_42725679
Foto: Dreamstime

 

Bukan gara-gara ini bulan puasa trus saya jadi tiba-tiba jadi terbawa suasana ya. Tapi emang mulai setahun belakangan, Kilau gencar memberondong pertanyaan tentang Tuhan yang bikin saya lumayan pusing juga. Pusing karna takut salah. Pusing krn ilmu saya cuma segitu doang.
Pertanyaan model begini biasanya muncul ketika dia mau tidur. Saya inget banget pas abis bacain buku, dia udah nutup matanya, tiba2 nyolek saya yang udah merem juga sambil bilang: “Bu, kalo aku mau ketemu Allah caranya gimana?” Jreng-jreng. Freeze moment no 1. Diantara rasa ngantuk yang ada, saya mesti jawab pertanyaan model begini. Rasanya sama kaya lagi ulangan mendadak dari guru yang sangat killer waktu SMP. Tegang dan takut salah. Sejujurnya saya lupa jawab apa πŸ˜“
Lalu besok-besoknya muncul lagi pertanyaan,”Bu, Allah itu adanya dimana?”. Begitu saya jawab, “Ada dimana-mana”. Eh dia nanya lagi, “Tapi katanya Allah deket banget kan bu sama kita?”. Kembali jreng-jreng. Bingung harus jelasin seperti apa dalam bahasa yang dimengerti anak-anak. Trus akhirnya saya kasih sedikit ilustrasi kenapa kita harus berbuat baik sama semua orang. Kilau pun tampak puas dengan jawabannya. Eh ternyata saya cuma kegeeran. Besok-besoknya dia nanya lagi pertanyaan yang sama ke bapaknya, neneknya, kakeknya, tantenya. Haha. Sepertinya jawaban Ibu kurang memuaskan ya, nak? πŸ˜… Saya ga tau apakah dia puas dengan jawaban dari yang lain, karena mereka terlihat grogi juga pas jawab 😁
Trus saya jadi flashback. Ko kayanya waktu kecil saya ga pernah nanya pertanyaan tentang Tuhan sama Ibu saya, dan diiyakan oleh Ibu saya πŸ˜‚. Jadi saya ngangguk-ngangguk aja kalo disuruh puasa, nurut aja kalo disuruh ngaji dan sholat tanpa ada pertanyaan kenapa harus ngelakuin serentetan ritual ini. Hasilnya? Ngerasa ga ada bedanya. Abis sholat tetep aja ngerasa kesel sama orang, Β pengen marah-marah, sebel, khawatir, dsb. Padahal katanya “Hanya dengan mengingat-Nya, hatimu akan tenteram”. Lah salahnya dimana coba. Ternyata belakangan baru tau jawabannya: Karena pas sholat pun yang diinget cuma urusan dunia aja: kerjaan belum beres, tagihan belum dibayar, trus pikiran2 yg ga pernah dipikirin jadi tiba-tiba berseliweran. Makanya abis sholat pun tetep ngerasa ga damai dengan diri sendiri. Cape,kosong, dan ga ngerti hidup ini mau dibawa kemana dengan segala permasalahan yang dialami. Dari situ baru ngerti kenapa harus cari guru sebagai tempat bertanya.
Ok, balik lagi ke Kilau. Nah semingguan ini agak aman karena Kilau ga memberondong saya dengan pertanyaan tentang Tuhan lagi. Mungkin karena saya selalu tidur lebih awal daripada dia semingguan ini 😁
Eh tapi tadi malem sebelum tidur, dia nanya, “Bu, kalo Tuhan tuh bentuknya kaya gimana sih?”. Pas saya lagi mikir jawabannya, dia nanya lagi, “Kaya Tulus ga bentuknya, Bu?”. πŸ˜… Kenapa tiba-tiba kepikiran Tulus sih, Lau πŸ˜‚πŸ˜‚Mungkin karena ibunya lebih seneng ngedengerin lagu Tulus dibanding dengerin kasidahan kali ya *naweun* 😁
Belum juga saya jawab apa-apa, trus ada pertanyaan susulan, “Bu, aku suka liat bintang yang bentuknya besaar banget bu, warnanya kadang kuning, putih, biru atau merah. Ibu suka liat juga ga?”
Ok..freeze moment no 3 & 4.

Begitu mau nyoba jawab, “Hmm jadi…”

Eh anaknya tidur dong!

πŸ˜†
Tapi ga lantas jadi lega juga sih karena tau besok-besok dia pasti akan nanya lagi pertanyaan serupa.

Atau pertanyaan lain, masih tentang Tuhan, dengan sedikit atau malah banyak modifikasi.
Oh Tuhan. Help.

One thought on “Pertanyaan tentang Tuhan dari Kilau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s