Kembali ikutan Tokyo Marathon 2016 (Part one)

Bohong sih kalo begitu tau dapet lotere Tokyo Marathon kedua kalinya trus lu biasa aja perasaannya. Seneng bangetlah pasti. Walopun dimana-mana, yang namanya pengalaman kedua biasanya udah ga seheboh pengalaman pertama. Tetep seneng punya kesempatan buat  lari di Tokyo Marathon lagi, tapi ga selebay yang pertama senengnya. Persiapan tetep ada, tapi ngga terlalu maksain karena trauma cedera tahun lalu. Kesulitannya hampir sama kaya taun kmrn dan klise: susah bagi waktu antara beresin kerjaan, ngurus anak sama buat latihan, sama buat ngadepin drama-drama sebelum pergi. Huft banget! #buatyangngertiaja 😀  Targetnya juga ga macem-macem: finish dengan selamat, ga pake kram-kram menyebalkan. Jadi emang ga niat bikin pb atau memperbaiki waktu tahun kemarin, saya cuma pengen seneng-seneng aja barang sekejap. Satu lagi sih yang bikin semangat buat tetep ikutan: desain kaos sama medalnya kece berat, dan bertepatan sama perayaan ke-10  Tokyo Marathon.

Sadar usia tidak muda lagi, jadi yang diprioritaskan jangan sampai kurang tidur biar badan tetep fit. Itu aja. Dua bulan sebelum berangkat, baru deh curi-curi waktu mulai latihan sama Coach Rudi Dimyana bareng sama Bandrex. Sementara untuk latihan penguatan tetep punya jadwal sama Aldi di Rebel. Mendekati waktu race, malah ga ada waktu banget buat latihan apapun. Saya cuma punya keyakinan: Trust my feet!

Sementara yang lain udah pada nerima surat pemberitahuan dari Tokmar, surat saya tak kunjung sampai hingga menjelang hari keberangkatan ke Tokyo. Jadi saya beneran blank, ga tau dapet di gate mana dan wave apa. Di trip kali ini, saya pergi barengan sama Moya, anak IR Bandung yang juga temen ngegosip hahaha jadi saya seneng karena ga khawatir sendirian selama disana. Oh, juga barengan Deo dari BR20 yang  latihan bareng sama Kang Rudy, tapi dia versi seriusnya :d

Rencananya kalo keburu, kita akan ikutan Friendship International Run di H-1 sebelum Tokyo Marathon. Lumayan, sekalian adaptasi sama cuaca yang katanya nyampe 1 derajat. Jadi menurut itinerary, begitu nyampe di Haneda, kita mau langsung ke Odaiba dan ngejar ikutan Friendship Run ini. Tapi kalo ga sempet pun gapapa, kita cuma akan ke expo trus istirahat buat besok.  Selama kurang lebih 7 jam perjalanan di pesawat, saya dan Moya ga ada yang bisa tidur. Merem doang tapi masih denger semua suara. Jadinya badan masih kurang istirahat.

Jam 7.30 kita udah nyampe Haneda, lebih cepet setengah jam dari jadwal. Sempet nungguin Moya yang kena cek bagasi sama petugas, kita pun bergegaslah beli tiket bus. Ternyata, bus ke Tokyo Big Sight itu baru ada jam 10.48, karena males nunggu lama, akhirnya kita memutuskan naik kereta aja. Di perjalanan ke Odaiba, kita barengan juga sama Pasta, Rico trus ada Ibnu Jamil dan Dimas Seto yang tahun ini juga merupakan tahun keduanya dia di Tokyo Marathon. Sementara Ibnu lagi persiapan buat ikut Seoul Marathon bareng Bara bulan Maret nanti sama Pocari Sweat. Seneng banget ngeliat logo Tokmar dimana-mana, bikin semua orang excited ngeliatnya.

DSCF1571DSCF1566

Begitu sampai di stasiun, ternyata Friendship Run-nya belum mulai! Saya dan Moya pun bergegas dianter sama panitia yang (seperti biasa) helpful banget! Dengan waktu yang tinggal 5 menit lagi menjelang start, kita berdua masih sibuk buka koper dan ganti baju. Moya yang emang punya banyak koleksi kostum, bawain kostum Bali buat kita pake berdua biar beda aja. Saking rusuhnya, panitia yang ada disitu ngebantuin semuanya. Pakein kostum, pakein bib, trus ada yang beresin koper kita, sambil terus-terusan menyemangati. Mereka nanya ke kita: “You just arrived from Jakarta? And now you will run? Wow you are so energetic. Thank you so much” ujarnya hahaha..Sebenernya lebih ke ga mau rugi  aja sih…kan udah daftar kaaaakk 😀  Beres naro koper dan tas, kita pun bergegas ke venue dianter sama panitia.  Baru juga nengok kanan dan kiri, kita udah disamperin sama si sushi man, trus tiba-tiba bilang, “Can I take a picture with you?” Abis gitu mulai deh pada ngantri pengen foto bareng kita haha..Lumayanlah mendadak jadi seleb hari itu 😀

DSCF1572

Karena sifatnya fun run, jadi emang kita bebas aja sih, ga mau lari juga gpp da ga ada cut off time-nya. Jadi selama kurang lebih satu jam-an, kita maksimalkan dengan..foto-foto. Kalo biasanya sibuk moto orang, kali ini orang yang sibuk moto kita. Ya hidup kan emang upside-down ya kak *apaseh* 😀 . Nyampe finish, saya agak kaget sih liat finish line-nya yang dibuat cuma separo gitu. Kurang gong gitu rasanya. Tapi ya sudahlah. Pas ngambil refreshment, mereka ngasih yoyo dan kamifu-sen sebagai souvenir khas mereka.

DSCF1656

DSCF1673

DSCF1685.JPG

Begitu beres, kita langsung bergegas mau ke expo, dan baru sadar kalo kita belum sarapan, belum minum apa-apa dari semenjak kita mendarat di Haneda trus langsung lari aja gitu 5 kilo. Tapi karena takut keburu tutup exponya, kita memutuskan untuk balik dulu ke hotel buat naro koper yang jumbo ini, trus balik lagi ke Tokyo Big Sight buat ambil racepack. Baru deh abis gitu makan. Pas ngambil racepack, ternyata saya dapet di wave L yang artinya kebagian barisan paling belakang. Mesti kerja keras ini sih namanyaaaa, secara waktunya  diitung berdasarkan gun time. Satu sisi lemes bayanginnya, tapi mari kita hadapi saja realita ini.

DSCF1745

DSCF1763
Next marathon? Amiiin!

DSCF1766

DSCF1784

DSCF1778

Sempet belanja beberapa keperluan  sih di expo, tapi desain kaos merchandisenya ga sebagus taun lalu. Trus sepatu-sepatu asicsnya juga udah pada sold out. Jadinya ga terlalu lama ngabisin waktu di expo. Oh disini saya ketemuan sama Felix dan Booi yang udah duluan vakansi di Tokyo. Abis itu kita makan deh di tempat deket Tokyo Big Sight. Tempat yang sama persis pas taun kemarin makan bareng Yustin dan temen-teman JRR. Menunya juga sama persis. Otaknya udah males mikir 😀

DSCF1794

DSCF1798

Beres makan, kita pun pisah di stasiun karena mesti istirahat buat besok. Kita menuju Shinjuku Washington Hotel yang letaknya ga terlalu jauh dari start line, tapi ternyata cukup jauh dari stasiun Shinjuku *liat di peta sih kaya deket* *manja* 😀 Pas nyampe sana, dan cek kamarnya, ternyata extra mungil. Masih gedean Rose Shinjuku kemana-mana. Ini sih koper aja ga bisa dibuka acan. Hih! Tapi enaknya mereka nyediain fasilitas lengkap, mulai dari colokan, hair dryer, buat nyetrika, kulkas, gelas, kimono, pemanas air, walopun kita taunya juga baru pas hari kedua hahaha..*cerita mengenai drama  di hotel ini saya ceritain nanti ya *.

Setelah gonta-ganti nyobain outfit apa yang akan dipake besok, saya dan Moya pun siap-siap pasang alarm kemudian tidur, sambil berharap bisa finish cantik besok..Nitey-nite!

DSCF1842

 

 

15 thoughts on “Kembali ikutan Tokyo Marathon 2016 (Part one)

  1. mba Anggiiiiii my idol … rajin banget udah nulis aja, suka banget deh baca tulisanmu.
    Masih inget aku kah? kita ketemuan di airport Haneda sebelum pulang ……….

      1. Asiiiiiiiiiik ditunggu banget. Ini pertama kali aku comment sampe 2 kali hahahaha …
        IG : Zabidut, FB : Sari Mulia Marfid

  2. Mbak anggi, nanya donk.. Kebetulan tahun ini saya dapat lotere untuk tokyo marathon 2017. Kan dikasih link untuk settle paymentnya. Terus habis itu harus ngapain lagi? Akan ada email pemberitahuan lagi kah atau cuma nunggu kiriman number cardnya? Btw ini blognya keren bgt! So helpful for tokyo marathon first timer!

    1. Hallo! Wow congrats ya buat Tokmarnya!!!! Ikutan hepi nih hehe..stelah payment nanti akan langsung diemail balik sama mereka, mengkonfirmasi udah bayar dan jd peserta. Abis itu tunggu surat cinta dari mereka deh.. Biasanya sih nyampenya sebulanan lagi.. Gitu hehe ..maaf ya baru baca, smoga membantu!

      1. Iya mbak, ini barusan saya udah bayar & ada email konfirmasi pembayaran masuk dari credit card company-nya tapi gak ada email dari tokmarnya.. Emang cuma 1 email ya? Hehehe.. Galau nih.. Maklum nubie.. Maaf ya mbak kalau saya banyak nanya..

      2. Hehehe tunggu aja coba 1×24 jam, biasanya sih bgitu bayar, email konfirmasinya cepet. Trus biasanya ada link khusus kalo kita blm terima email konfirmasi. Coba ditunggu sampe bsk ya 🙂 kalo sampe bsk ga da email dr mrk, kita bisa tanyain lsg, biasanya mrk responnya cpt. gpp ko tanya aja, seneng kalo bisa bantu 🙂

      3. Akhirnya tadi pagi saya contact panitianya lewat email minta konfirmasi. Barusan aja ada email masuk yg isinya konfirmasi resmi jadi peserta.. Horeee.. Hahaha.. Makasih ya mbak infonya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s