Kembali ikutan Tokyo Marathon 2016 (part two)

D-day. Alarm udah bunyi jam 5 pagi. Yang dilakuin pertama kali begitu melek saat mau race adalah: minum air putih dan makan buah, biar pencernaannya lancar. Jadi mules-free begitu lari 42,195 km nanti. Pengalaman taun kemarin agak males sih ngantri toiletnya. Gimana ga males, antriannya lebih dari antrian sembako, bok! Bagaikan ular naga panjangnya, bukan kepalang.  Jadi sebisa mungkin jeda waktu dari bangun tidur ke race, ya rada panjang biar bolak-balik toiletnya cukup di hotel aja. Sambil nyiapin perlengkapan yang mau dibawa lari yaitu: power bank, wi-fi pocket, kabel data, salt stick, kismis,  ke dalam vest Salomon hasil endorse-an Gamma yang kece itu, saya iseng liat jendela. Wow jam 5 subuh begini polisi udah rame aja dibawah, kayanya mereka lagi briefing buat Tokmar. Salut!

DSCF1810
Tuh liat di belokan, para polisi udah pada ngumpul aja subuh-subuh begini..

Jam 7 lebih saya dan Moya keluar dari hotel menuju start line. Orang-orang udah berduyun-duyun baris teratur menuju gatenya masing-masing. Karena kita berdua barengan dapet gate 6, jadi agak muter gitu jalannya.  Pas liat langit, cerah banget. Beda sama taun kemarin yang pagi-pagi udah ujan. Yippie! It’s gonna be a great day!

IMG_2214

Dalam perjalanan menuju gate, Moya minta difotoin deket pohon gitu. Pas lagi mau motret,  tiba-tiba ada 2 orang  cewe  ngedeketin kita sambil bicara bahasa Jepang.  Kurang lebih menawarkan diri untuk motretin saya dan Moya. Ya langsung  diiyain dong tanpa banyak mikir hahaha… Ya ampun kenapa sih meni pada baek orang-orang sini teh *terharu* Mungkin mereka tau kalo kita berdua banci foto ya 😀

 

IMG_2581
Walopun tempat sampahnya masuk frame, tapi niat baik mau motretinnya aja udah baik banget kan?

Oya, sempet ketemu Faisal juga dari Makassar, yang juga temennya Deo. Ga sempet ngobrol lama karena dia berlawanan arah sama kita *dadah-dadah sama Faisal*. Ga lama, kita pun tiba di gate 6 dan siap-siap dicek baggagenya sama security. Trus menuju ke drop baggage, dimana saya kebagian di truck no 35, Moya no 33. Abis gitu baru deh kita menunggu waktu start di tempat yang sudah ditentukan. Iya, di wave paling bontot!*masih kesel* 😀

IMG_2227

Dan disinilah wave L berada. Di sebuah taman, dan paling belakang dari semuanya. Sambil nunggu start, kita inget pesan Kang Rudy untuk pemanasan dulu dan usahakan terus menggerakkan badan. Pas lagi pemanasan, kita pun ketemu sama Mbak Christin dari Run For Indonesia yang baru pertama kali ikut marathon. Ganbatte, Mbak!

IMG_2257

IMG_2271

Ga lama suara orang lagi speech mulai kedengeran. Trus lagu kebangsaan dan saut-sautan kembang api mulai kedengeran, dan itu artinya yang wheelchair udah mulai start. Kurang lebih 5 menit kemudian, suara tembakan mulai dilepaskan ke udara dan dimulailah marathonnya. Lagu-lagu kebangsaan yang dinyanyiin sama choir udah mulai berkumandang dan tinggal nunggu aba-aba, maka wave L pun mulai lari. Tapi jedanya lamaaa banget. Saya berdiri lama pas di depan showroomnya BMW yang semua karyawannya lagi pegang balon dan tak henti-henti ngasih semangat. Tenang Mbak, Mas, kita masih diem di tempat ini :D.

IMG_2284IMG_2280

Sambil nunggu giliran wave L ini start, saya wasapan sama Buiba yang tgl 28 kemarin ulangtaun. Wish you were here, Buiba! Selain itu, untuk membunuh waktu, saya juga sempet ngobrol bentar di grup, wasapan sama suami, Adham, Gamma, dan jadinya belum juga lari, batere handphone udah 20% aja. Tapi tenang, ada power bank segede buta udah disiapin buat ngecharge handphone selama perjalanan 🙂 Setelah bengong kelamaan sambil tarik dan hembus nafas hingga beberapa ratus kali,  akhirnya barisan depan mulai bergerak dan dimulailah perjuangan barisan paling bontot ini. Whoosaaah!

PR pertama adalah mesti nyampe KM 5 di jam 10.30, KM 10 di jam 11.04, KM 15 di jam 11:47, KM 20 di jam 12:31, KM 25 di jam 1:13, KM 30 di jam 1:56, KM 35 di jam 2:37, KM 38 di jam 3:26 dan final point di KM 40 di jam 4:03.  Biar ga lupa, saya bikin contekan di pergelangan tangan, memastikan bahwa saya ga akan diangkut bus kuning gede bertuliskan “HAITO” yang udah stand by di belakang. Tuhan, bus itu sangat teror sekali!!! *tutup muka*. Moya yang emang kenceng larinya, udah duluan di depan saya. Ga mau ngikut arus orang-orang yang kenceng, saya bertahan di pace 7 aja. Untung banget saya pake Garmin jarahan dari Rian hahaha..Thx ya Yan atas kemurahan hatinya!*padahal pake diancem dulu :D*

Ada yang dirasa berbeda pas di KM awal. Crowd masih penuh tapi yang nyorakin Ganbatte udah mulai jarang.  Trus juga kerumunan udah mulai  bergerak, jadinya mulai sepi gitu. Parah nih …saya ga suka kalo sepi giniii.!!!!! Ga sukaaaa!!! *trus mewek*…Mungkin deksripsi yang tepat berada di wave L adalah bagaikan  surga yang tak dirindukan *apa atuh nggi**#mulaihalu #abaikan 😀

Perjuangan mulai kerasa saat masuk KM 10 dengan jalur loopingnya. Ngilangin mindset kalo jalur looping ini bakal jauh banget adalah satu perjuangan yang lumayan berat. Saya terus-terusan ngecek jam untuk meyakinkan waktu ke gate closed ga mepet-mepet banget. Sambil juga ngebayangin makanan-makanan enak yang bakal saya temuin selama lari sampe finish. Secara teori sih nampak mudah, “Kalo lu tetep konstan di pace 7 terus-terus, 5 jam juga kelar tuh marathon”. Tapi kenyataannya? Ga semudah itu. Godaan buat berhenti itu gede banget kalo udah liat water station. Belum lagi kalo kaki minta streching-streching kechil dulu. Pas lagi stretchingin kaki, saya liat banyak butiran garem di compression saya dan ternyata di muka lebih banyak lagi. Iseng jilat bibir, ternyata asin banget buaahahahha…ternyata garemnya keluar merata di tubuh ya.

Menginjak KM 15 ke 16, saya ngerasa lemes banget. Badan saya kaya ngelayang rasanya. Saya coba meremin mata sebentar, yang ada saya tabrakan sama pelari lain. Kepala udah kunang-kunang, dan saya pikir saya kayaknya mau pingsan deh. Cepet-cepet saya rogoh kantong buat ambil ransum kismis, dan setelah itu mulai  banyak orang yang nawarin makanan. Saya seneng banget bisa nemu bolu Jepang lezat lagi kaya taun lalu, roti kacang merah, donat, permen, sampai yang lucu adalah saya ditawarin  bubur ketan item! Hihihi..agak pe-er sih emang makannya, mana panas pula..tapi saya nikmatin aja, soalnya enak banget! Walopun abis itu tenggorokan ini seretnya minta ampun 😀 Untuk sesaat, makanan-makanan tadi bagaikan pelipur lara untuk ngasih saya energi lagi buat lari. Semoga orang-orang yang ngasih makanan dan minuman kemarin dibalas kebaikannya sama Allah. Amiiin.  Udah ketemu makanan, lumayan agak terang nih mata. Lanjut lagi deh buat kembali ngangkat kaki di jalur yang luruuuuussss terus ini. Trus ya, tiap ketemu water station, saya ga bisa nahan buat minum 2-3 gelas, sambil terus minum salt stick per 5 km.

Matahari yang harusnya bikin bersemangat, malah kaya nyedot tenaga saya. Panasnya nyebrot ke muka, tapi anginnya gedeeee banget.   Ada bisikan buat nyerah aja karena bosen banget rasanya ada di jalur looping ini, tapi begitu merem, ada suara lain yang nyemangatin saya, “Bisa pasti lu mah… ayo Ngging..”. Dari situ tenaganya mulai muncul lagi dan ga berenti  lari sampe lewatin Asakusa. Saya masih terus lari sampai akhirnya liat Moya yang lagi jalan di jalur kanan. Ah senangnya ada temen disaat-saat kritis seperti ini! Ternyata Moya ngalamin kram dari KM 15 tadi, dan kramnya terus berulang tiap beberapa saat. Aduh lemes banget liatnya. Ga tahan liat Moya kesakitan, sungguh :(. Tapi medik ga ada sih waktu itu, jadi saya coba strechingin kakinya beberapa kali, coba dipake jalan, kram lagi, dan strechingin lagi. Setelah agak enakan, Moya bilang “Duluan aja Nggi, ntar ga kekejar di KM 30″. Sempet dilemma  beberapa saat antara mau ngejar waktu, atau nemenin Moya. Tapi liat dia baikan, saya memutuskan untuk nyari aman dulu di cek poin KM 30 yang waktunya tinggal beberapa menit lagi. Sambil lari, saya masih nengok-nengok ke belakang, memastikan Moya ga kram lagi. Masih sekitar 2 kilo lagi untuk sampai di KM 30. Nafas udah mulai Senin-Kamis. Mana sihhh ko perasaan jauh banget kaga nyampe-nyampe, padahal Garmin sama Nike Plus dari 2 kilo sebelumnya udah ribut bilang udah 30 KM. Tapi menurut sign Tokyo Marathon  masih 28 kilo. huhuhu…kezel lama amat KM 30nya!!!!!  Sempet mampir ke pinggir buat minum coca cola dingin dulu, astagaaaaa enak banget rasanya ya! Padahal saya anti banget minum soda-sodaan biasanya. Abis itu lari lagi dan akhirnya keliatan tuh sign KM 30. Pas saya lewat, volunteer yang pake jaket kuning lagi siap-siap narikin tali buat nutup gatenya. Sumpah ya, adegan narik tali itu lebih horor daripada adegan film Sadako ! Belum lagi di sebelah kanan jalur looping, bus kuning Haito udah nglakson-nglakson. Beneran deh, denger klaksonnya itu bagaikan mimpi buruk! Beres lewatin  tulisan KM 30, saya berenti sebentar buat narik nafas. Ga lama, Moya manggil saya dari belakang. Aaaaaaa senangnya Moya ga kena sweeping!! Trus tiba-tiba dia bilang gini,”Nggi kayanya kita mesti lari lagi deh, itu cek poinnya kan baru di depan”. Whaaattt?? Saya pikir tadi udah aman sodara-sodara, ternyata beluum! Hahahahha.Jadi deh kita ngibrit berdua menuju si cek poin sebenarnya. Ya ampun gini-gini amat sih kita larinya, kaya dikejar dosa! 😀

Dari situ kita coba buat lari ga pake brenti sampe KM 35, karena masih ada gate closed disana. Patah hati pasti kalo harus diangkut di KM 35. “Ayo angkat kakinya, jangan malas angkat kaki!” tiba-tiba ada suara Kang Rudy menyemangati. Jadinya di jalan menuju Sumida river yang emang nanjak itu, saya terus nyoba untuk ngangkat kaki, sampai akhirnya nemu view indah ini.

IMG_2294

Sampai sini, kita masih berjuang buat terus nyoba lari sampe KM 40. Begitu nyampe 40, kita gantian stretching, mengumpulkan tenaga biar sampe ke finish sambil jalan kaki. Moya bilang dia mual dan nyaris udah ga bisa ngomong.  Sambil lari kecil disebelah Moya, saya bilang gini: “Coba aja kalo ada yang teriak-teriak nyemangatin kita, Indonesia..prok prok prok prok prok prok..seru kayanya ya Moy”.  Ga lama dari saya ngomong kaya gitu, tiba-tiba, ada suara orang teriak-teriak heboh dari sebelah kiri: “Moyaaa!!!…Abon!!!!..Abon!!!…Aboooon!!!! Boo disini bo…Semangat..semangat!!!” teriak Booi sambil megangin handphone dan mau digebah sama polisi karena mereka harusnya ga boleh berdiri disitu hahahahah…  kocak sambil terharu liat mereka dingin-dinginan di pinggir jalan gitu…Padahal kemaren mereka bilangnya mau nunggu didalem aja. Ternyata surprise banget .. Senengnya luar biasa!!!!! Tengkyuuuuu Booi dan Feliiix!!!  Saya masih ketawa sendiri kalo inget kejadian itu. Booi teriaknya kaya neriakin maling..kenceng banget, buset dah! 🙂

IMG_2584
Difotoin Felix. Sementara Booi lagi videoin dengan tangan gemeteran hahahaha

Finish line pun udah di depan mata dan secara reflex, rasa capenya ilang gitu aja. Saya tarik tangan Moya sambil terus nyemangatin dan akhirnya kita finish barengan! Tapi rupanya Moya udah ga kuat nahan sakit 😦 saya langsung panggil medik dan kita disuruh langsung masuk tenda medik yang letaknya deket finish line.

IMG_2305IMG_2308

Moya langsung dikompres es batu di paha, diselimutin dan dikasih teh panas. Lucunya, setelah mereka tau kita orang Indonesia, mereka pake google translate buat nanyain bagian yang sakit dan memastikan apakah semua penanganannya sudah benar, dengan memakai bahasa Indonesia. Teknologi memang memudahkan hidup kita ya 🙂 Setelah agak baekan, kita pun keluar dari tenda medik menuju tempat refreshment dan ngambil medal. Ihiw! Ini dia the best part-nya! 🙂

IMG_2317IMG_2326

Akhirnya si medal kece dan handuk finisher udah di tangan! Alhamdulillah!  Walopun sebenernya masih ga percaya bisa lolos dari si bus kuning HAITO yang udah nglakson-nglakson tadi hahaha..

Terima kasih support dari teman-teman semua, terutama buat geng Bangkek dan Indorunners Bandung, juga buat Coach Rudy buat segala tipsnya! *tebar-tebar wasabi* 😀 Love you all!

Tapi perjalanan masih jauh loh sampe ke dalem. Ngambil baggage dulu (sambil tetep dikeprokin *terharu**anaknya baper*) trus langsung masuk antrian social report, baru deh nemuin Booi dan Felix yang nunggu di meeting point. Kirain ada Rian juga nungguin, tapi ternyata dia lebih memilih pulang duluan sambil  heboh cerita ketemu sama Dian Sastro *sad*#daakumahremeh #tinggalinaja. Anyway, congrats ya Yan, katanya pb juga kemarin, waktunya beda tipis sama Mas Agus Prayogo. (beda tipis apa beda sejam Yan?:p ) Hebat! Hidup Rian Krisna! Proud! #SimpenGarminDiKantong#jangansampaikendor. Congrats juga Nata yang ngebut abis, parah lu Nat! Secret trainingnya sukses ya…Proud!!!!

Menyudahi perjuangan hari ini, ga ada yang lebih bahagia selain ketemu dua bocah absurd yang udah nungguin dari tadi. Semoga tahun depan, kalian bisa ikutan Tokmar juga yaa! Amiin!

DSCF1819DSCF1822DSCF1825

Dengan perut lapar dan langkah gontai, sesudah beres foto-fotoan akhirnya kita memutuskan untuk makan di tempat yang sama lagi kaya kemarin, dan dengan menu yang sama lagi. Antara doyan sama males mikir emang beda tipis ya 😀 Abis ngobrol seru sampe bego soal race tadi, akhirnya kita pun bubar karna hari udah makin malem. Yang kebayang di kepala adalah pengen cepet-cepet nyampe hotel, mandi, trus tidur bareng medal yang kece ini!

DSCF1831

Mission accomplished. Thank you universe!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

10 thoughts on “Kembali ikutan Tokyo Marathon 2016 (part two)

  1. Terus aku berkaca-kaca mbacanya… Aku terharu sekaliiii..selamat ya Anggi…. Kerennya lebaih BUANGET Tokmar tahun ini… *pasang 5 jempol* *satu jempolnya bhumi*

  2. Anggiiiiiii… iri bgt sama cerita TokMarnya. Iri sama konsisten latiannya tentunya. Iiih selamat ya Nggi, layak bgt itu medali kece buat seorang Anggia Bonyta 😘

  3. Hahahaha.. Seru banget mbak ceritanya..
    baru mension, ternyata nama aku juga di masukin di tulisan yang ini..
    Seru banget ya mbak Tokyo Marathon..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s