Kembali ikutan Tokyo Marathon 2016 (part three)

Malem sesudah race.

Waktu sudah menunjukkan pukul 00.30. Saya dan Moya baru selesai makan dan mandi. Kita berdua lagi sibuk balesin komen di path  sambil tidur-tiduran di kasur. Kaki mulai kerasa pegel banget. Sambil nempel-nempelin koyo, semprot-semprotin salonpas di seluruh kaki, saya  tiba-tiba ngerasa kalo kamar hotel ini panas banget, dan Moya juga ngerasain hal yang sama. Padahal kemarin sih baik-baik aja. Saya liat ACnya juga nyala, tapi ga sedingin kemarin. Karena kita milih non-smoking room, jadinya jendela pun ga bisa dibuka dong. Saya coba telfon front desknya buat ngecek AC kamar ini, tapi mereka bilang bahwa dari centralnya emang lagi dipasang heater, jadi kerasanya emang warm ceunah. *dalem hati: Ieu mah lain warm atuh Mas,  hareudang pisan siahhh!* (translate from Sundanese: “Ini mah bukan hangat Mas, panas banget tauk!”). Dia cuma bisa bilang sorry dan solusi dari pihak hotel adalah: “YOU CAN OPEN THE DOOR, AND EVERYTHING WILL BE FINE” ujarnya.  Whaatt??? Jadi selama tidur, pintunya dibuka aja gitu?  Baru kali ini nginep di hotel yang bagus, tapi gini-gini amat. Huft. Tapi saya udah ga ada tenaga lagi buat marah-marah, saya ikutin aja kata Masnya tadi: pintu kamarnya dibuka!!!!! Jadi semua orang yang lewat kamar kita, bisa liat kita tidur, lengkap dengan semua barang-barang  yang berhamburan. Bukan takut barang ilang sih, tapi ya ga nyaman aja kali ga #akugabisadiginiinMas 😦

IMG_2357

Harusnya sih setelah marathon yang melelahkan seharian tadi, tidurnya bisa pules banget. Tapi ini kebalikannya, malah ga bisa tidur 😦  Saking panasnya, saya baru bisa tidur jam 4 subuh dan udah kebangun lagi  jam 6 pagi dengan baju basah karena keringet, padahal pintu kamar udah dibuka lebar. Huhuhu…Saya cuma ingin cepet-cepet keluar dari hotel dan jalan-jalan di hari terakhir. Ah kenapa udah hari terakhir lagi 😦 Aku ga mau pulang, mau selamanya disini tapi pindah hotel, ga mau di Shinjuku Washington Hotel lagi hahahha…

Tapi… semua kekesalan itu lenyap seketika, begitu nemu spot bagus buat #ootd persis di halaman hotel #pentingbangetyah #anaknyamureh πŸ˜€

DSCF1853

Karena kaki masih pegel-pegel bekas kemarin, rencananya kita ga akan jalan jauh, paling mau nengok Tokyo Metropolitan Government Building yang letaknya persis di depan hotel. Banyak banget spot foto buat turis  disini. Saya sama Moya ganti-gantian pake kamera, difoto dengan angle yang persis sama hahaha..

DSCF1892

Kita pun bergegas masuk ke dalam gedung dan naik ke lantai 45, tempat dimana kita bisa liat kota Tokyo, sama halnya kaya di Tokyo Skytree. Bedanya, untuk mengakses ini ga ada biaya alias free. Karena ini merupakan  kawasan turis, jadi banyak banget makanan dan souvenir yang bisa dibeli disini.

DSCF1918

DSCF1929

Kemudian kita pun pindah spot. Niatnya sih mau ke Muji, karena udah janji ketemuan sama Nina disana.  Sesungguhnya, saya dan Nina ini cuma sering komen-komenan di Instagram aja, belum pernah ketemu langsung. Saya follow IGnya dia udah lumayan lama, tapi sebatas mengagumi feednya yang menarik banget. Ihiw.  Trus satu hari, Tinton sahabat saya cerita kalo dia lagi chatting sama temennya yang tinggal di Jepang. Tinton bilang, “Dia ada Instagramnya , kalo ga salah idnya  @gusgirl”.  Jreng-jreng. Itu kan yang aku love fotonya setiap hari hahaha..Jadilah nyambung sodara-sodara..:D Dari situ baru berani komen-komenan πŸ˜€

Di perjalanan menuju Muji, kita agak bingung. Google maps ga berfungsi dengan baik waktu itu. Trus kita memutuskan untuk duduk dulu sekejap karena kaki mulai kerasa nyeri lagi, apalagi tadi kita abis ketemu tangga yang bikin kaki tambah linu πŸ˜€ Sambil cari tempat duduk, saya liat sekeliling, dan mata saya tertuju pada toko printilan yang bikin saya kalap taun lalu: Flying Tiger!!!!

IMG_2377

 

 

Akhirnya saya memutuskan untuk mampir ke Flying Tiger dan ternyata Nina pun ga keberatan mampir kesini. Let’s go! Pas lagi khusyuk milih-milih barang, Nina datang bareng Arya, anak bayik yang lucu banget, sambil bawa bungkusan dari Muji. Saya juga udah nyiapin abon peda yang diorder khusus dari Garut buat Nina πŸ˜€ Tapi kita cuma ketemu bentar doang karena Arya belum makan siang, jadinya cuma sekejap tapi happy banget ketemu orang yang bisa diajak ngobrol sundanese di Tokyo. Sensasinya gimana gitu  ya *naweun atuh*:D Sampe ketemu lagi ya, Nin! Terima kasih oleh-olehnya πŸ™‚

DSCF1940

Kalo ga diingetin Moya kita belum makan dari pagi, saya kayaknya ga akan keluar-keluar dari toko ini :). Akhirnya dengan berat hati, saya angkat kaki dari toko ini setelah bawa gembolan yang lumayan berat, padahal perasaan cuma beli printilan doang. Mampir bentar ke Uniqlo dan Atmos, trus kita makan di kedai udon dan soba deh deket situ. Sebenernya naksir sama kedai ramen sebelahnya sih, tapi ga ada tempat duduk. Buset dah, kaki lagi sakit begini mah nangis disuruh makan sambil berdiri sih hihih… Kalo disini ga usah banyak nanya, masukin koin aja sesuai gambar yang dipilih, keluar tiket, kasiin deh sama mba-mba-nya di dapur, trus nanti kita pake bahasa isyarat aja buat nanya itu pesenan kita atau bukan πŸ˜€

IMG_2560.JPG

IMG_2401.JPG

Kedai udon dan sobanya lumayan penuh, dan seru  banget liat orang Jepang makan. Katanya kan cara makan  yang benar itu emang diseruput ya, sampe berisik  dan bunyi slurp slurp..Pas saya pengen bikin suara-suara itu, bibirnya malah sakit karena panas banget hahahahha…Mungkin saya harus sering berlatih biar terbiasa atau salah pesen menu kayanya ya?πŸ˜…

Perut udah kenyang, dan kita siap jalan lagi. Kali ini kita mau melengkapkan formasi: ketemu Booi, Felix, Rian dan Nata! Horeee!!! Sebelum ketemuan di Shinjuku Station sama mereka, saya sama Moya balik dulu ke hotel buat naro barang belanjaan, trus balik lagi ke stasiun. Booi dan Felix udah nyampe dan kita tinggal nunggu Nata dan Rian yang akhirnya datang jugaaa!!!

IMG_2455

Setelah formasi lengkap, kita pun bergerak. Entah kemana. Rian yang excited banget ngeliat keriaan di Shinjuku, langsung ambil posisi di depan, “Ikutin gw yuk gaes” katanya.  Pas kita tanya, “Emang kita mau kemana sih Yan?” Dia jawab: “Ga tau” *ngeselin**tonjok massal* πŸ˜€ Akhirnya kita makan di tempat yang kata Rian reviewnya bagus *teuteup percaya ke google* dan kita mesti nunggu dl diluat krn didlm seatnya udah penuh. “Tuh kan kalo waiting list gini, pasti makanannya enak”kata Rian bersemangat. Sementara yang lain tatapannya udah kaya “Serah lu deh Yan ah” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

DSCF1971

IMG_2422

Makanannya mayanlah ya, cuma terhibur aja sama Rian yang ngajak ngobrol Mbaknya pake bahasa Jawa πŸ˜€ Abis itu kita mampir ke Uniqlo, dan bertahan disitu sampe tokonya tutup πŸ™‚ Oya, dalam perjalanan ke Uniqlo, kita sempet liat ujan salju setitik. Setitik banget tapi bikin histeris. Tapi lama-lama curiga, ko bentar banget ya ujan saljunya. Jangan-jangan yang tadi kita liat cuma stereofoam doang πŸ˜€ *ngakak*

IMG_2443

Next destination adalah: minum sake!!! Saya ngusulin tempat yang ga jauh dari situ, soalnya kaki udah sakit banget inih hahaha…Trus nemu tempat yang didalemnya banyak anak-anak muda kaya kita lagi nongkrong *kasih kaca* :p . Trus menunya emang buat rame-ramean gitu, juga bisa free flow minum. Cociks!

IMG_2606

 

Karena Booi dan Felix mesti ngejar kereta ke Asakusa, kita pun terpaksa bubar. Padahal pengennya sampe pagi dan selamanya *yakelez*. Trus kita pisah deh di jalan. Badan udah cape banget, apalagi kaki udah kerasa bengkak karena dipake jalan mulu seharian. Pas liat google maps dari tempat kita berdiri, hotel kita 5 kilo jauhnya 😦 Pengen rasanya order gojek 😦 Trus mulai deh bingung mesti lewat mana karena kita berada di persimpangan. Wifi pocket pun udah hampir abis baterenya. Akhirnya  kita memutuskan untuk bertanya sama seorang perempuan yang sepertinya baru saja pulang kerja. Ketika kita tanya kemana arah menuju hotel, dia ngajak  kita buat bareng dia aja. Padahal saya udah bilang tunjukkin arahnya aja, ga usah repot-repot nganterin. Tapi dia bilang “It’s ok, i’ll show you the way“.  Selama perjalanan yang cukup jauh itu, saya jadi tau kalo dia kerja di sebuah perusahaan asuransi, baru pulang lembur. Rumahnya ada di arah yang berlawanan, tapi menurut dia sih deket, jadi gapapa katanya. Setelah sekitar 30 menitan jalan, akhirnya sampailah di hotel. Kita tawarin minum, dia ga mau, dia bilang mau langsung pulang aja karena Ibunya udah masakin makanan buat dinner. Trus dia pamit sambil bilang, “Have fun in Tokyo“. Kita ga brenti-brenti bilang makasih sama dia, God Bless U, mbaak! Alhamdulillah ketemu orang baik terus selama disini. Jadi ga mau pulang. *alesan :D*

Sesampainya di hotel, saya dan Moya masih harus  mengerjakan hal termalas untuk dilakukan yaitu: p-a-c-k-i-n-g! Sebelum ke kamar, kita sempet mampir ke front desk untuk memesan bus ke airport, tapi ternyata seatnya semua udah penuh! Jadinya kita disuggest pake kereta aja. Hmm..baiklah. Begitu masuk kamar, saya udah siap-siap mau buka pintu kamar lagi kaya semalem, tapi ternyata ACnya nyala lagi!!!! Horeee…Ga kepanasan lagi!

Acara packing pun beres jam 02.30 pagi dengan diakhiri nafas panjang. Seneng karena ga beranak-pinak. Tapi perjuangan masukin barangnya juga sampe keringetan karena harus didudukin dulu baru bisa ditutup hahaha..

Ngeliat koper udah berdiri cantik, saya pun baru bisa tidur dengan tenang dan ngumpulin tenaga buat nyeret-nyeret koper di stasiun sampe ke Haneda besok pagi.

Klik! *matiin lampu*

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s