Meet SCIO, si alat canggih!

azmassagetheray-com
pic from azmassagetherapy.com

 

Merasa pola makan selama ini udah cukup sehat dan olahraga teratur, sebelum bulan puasa lalu (iya ini late posting banget ya judulnya :D) saya mengiyakan tawaran Dynna, seorang teman penggiat #cleaneater untuk dicek kondisi badan secara keseluruhan menggunakan alat SCIO. Buat yang belum tau alat apakah ini, saya barusan googling dan keterangannya adalah: “The SCIO (Scientific Consciousness Interface Operations System) is a universal electrophysiological biofeedback system”. Yang kalo saya terjemahin sama bahasa saya sendiri, ini adalah sebuah alat yang bisa mendiagnosa tubuh dengan mendeteksi berdasarkan energi yang ada dalam tubuh kita. Penjelasan lainnya adalah ini: The SCIO device works to relieve stress caused by physical, emotional and mental trauma. It identifies and corrects energetic imbalances in the body and the body’s self healing powers are re-activated. The information provided by the SCIO is fundamentally different from that provided by X-rays, blood tests and CAT scans, because it tells us about the energetic state of the body.

Kebetulan waktu itu saya memang diminta untuk mengikuti program detox selama 14 hari, oleh OZA Tea, sebuah brand tea premium asal Bandung yang lagi ngeluarin varian terbarunya yaitu #teatox. Terbuat dari bahan alami teh hijau jepang matcha dan kolagen yang punya segudang manfaat. (Silakan meluncur langsung ke IGnya @ozateatox untuk dapat info lengkapnya). Biar hasil detoxnya maksimal,  saya kemudian dibuatkan appointment dengan dokter Pram di kliniknya Jl. Sederhana No.18, Bandung. Karena mikirnya saya mau check up, jadi yang kebayang adalah nanti saya disuruh lari diatas treadmill, atau diukur berapa banyak lemaknya (kaya di tempat fitness gitu), tapi begitu masuk ruangan praktek dokter, saya hanya menemukan sebuah alat berbentuk kotak, ukurannya kira-kira sebesar modem wifi dan bisa disambungin ke laptop.

Saat itu saya bertanya-tanya, “Trus gimana cara kerjanya? Nanti saya ditempelin kabel-kabel ke badan sih kayanya” pikir saya waktu disuruh nunggu. Ternyata engga sodara-sodara!!!. Saya bahkan ga kontak langsung sama si alat itu!   Saya cuma ditanya: nama, tempat tanggal lahir dan dalam waktu sejam saja, … seluruh hasilnya sudah siap dibacakan! Bagaikan nanya ke primbon.com ya? hahaha..

Whaat?? Gitu doang??? Ko bisaaaa?? Canggih abisssss.. 🙂

Dalam keadaan masih setengah bingung, dokter Pram mulai bacain hasil diagnosanya satu demi satu.

Dokter Pram: “Kamu itu tipe emotional eater, jadi kalo lagi kerja dan dalam tekanan, cuma makanan yang jadi penyelamatnya, dan biasanya yang manis-manis”

Saya cuma bengong karena emang bener.

Dokter Pram: Mood kamu itu swing banget, emosinya suka meledak-ledak, dan tidak terkendali apalagi ketika lagi full moon. Bener ga?

Saya: What????Belum pernah sih ada yang bilang soal full moon-full moon-an ini, tapi saya jadi inget2 selalu ada masa dimana saya udah beres pms, tapi emosi masih meledak-ledak bahkan karna hal sepele, tapi ga ngerti itu apa. Di hari lainnya saya kembali santai sih.. Dan setelah dapet penjelasan dokter, saya paham bahwa semuanya berhubungan satu sama lain. Rasanya kaya tercerahkan loh setelah ngerti soal ini hahaha…

Dokter Pram: “Sekarang ini kondisinya lagi stress banget, parah sih ini stressnya, tapi lebih ke kerjaan”

Saya speechless karena bener banget, soalnya pas lagi periksa itu pas deadline tinggal menghitung detik.

Dokter Pram: “Kamu juga orangnya ga enakan banget sama orang lain, susah banget buat nolak. Padahal bikin kamu cape dan kewalahan sendiri, dan ujung-ujungnya gampang stress”

Hhhhhhhhhh..itu banget sih, dok *ujar saya dalam hati 😀

Dokter Pram: “Kalo diliat disini, ternyata ada beberapa trauma yang pernah dialamin, yaitu di umur segini, segini dan segini, dan kayanya kamu ada masalah yang belum selesai dengan masa lalu ya”

Saya: freeze beberapa detik. What the??? Trus bilang, “Doook ini alat apa sihh? Ko macam paranormal????? Aku takut loh ini” hahahahahaha….

Trus dokternya ikut ketawa.

Lalu akhirnya saya diingetin lagi bahwa penyakit-penyakit yang ada di badan kita ga melulu disebabkan karena makanan dan gaya hidup aja, tapi juga lebih ke psikis. Yes, I couldn’t agree more!

Singkat cerita, sampailah di bagian yang terpentingnya yaitu kelemahan-kelemahan tubuh saya. Yang lumayan bikin kaget adalah ada kecenderungan mengalami Leaky Gut Syndrome. Ini adalah suatu kondisi yang menyebabkan lapisan usus kita menjadi meradang gara-gara kebanyakan makan makanan yang ga bisa dicerna sama badan kita. (Lengkapnya silakan googling aja ya gimana skerinya si leaky gut syndrome itu, soalnya skeriii 😦 ). Oya, ngomongin makanan yang ga bisa dicerna sama tubuh kita, salah satunya ternyata adalah oatmeal! Padahal selama ini kita dikasih taunya justru sarapan yang sehat katanya pake oatmeal dan susu sapi. Dokternya bilang, bahwa oatmeal itu ga bisa dicerna sama tubuhnya orang Asia. Coba aja liat, mana ada perkebunan gandum di Asia, ga ada kan? Adanya juga di Eropa sana. Nah oatmeal yang ada disini kan biasanya semua sudah dalam kemasan, artinya sudah melalui berbagai proses dan diawetkan juga. Begitu juga dengan susu sapi. Saya sih emang udah musuhan dari dulu sama susu sapi ini karena yakin banget kalo susu sapi itu buat sapi, bukan buat manusia.  Itu sih beberapa alasan kenapa kita tetap dianjurkan untuk memakan makanan fresh yang diciptakan Tuhan buat manusia, yaitu buah-buahan dan sayuran segar! Hasil tes ini bikin saya sadar kalo pola makan yang asal banget di puluhan tahun sebelumnya, ngasih pengaruh yang luar biasa dahsyat. Bayangin ada berapa banyak sampah yang numpuk di perut gara-gara si perut bingung harus ngolahnya gimana, dan ujung-ujungnya bikin limpa jadi bekerja keras karena harus ngeluarin racun-racun ini dari tubuh lewat penyakit-penyakit yang diderita sama kita.

Secara general, dokter mulai nyaranin saya untuk belajar memilih apa yang akan dimasukkan ke dalam mulut. Biasanya hajar aja sih, apa juga dimakan, padahal ga tau apakah makanan itu bagus buat tubuh atau engga.  Bahkan ekstrimnya, saya dianjurkan untuk tidak mengkonsumsi lagi makanan-makanan olahan dari tepung dan ragi. Saya sih cuma nelen ludah ketika inget bahwa saya ga bisa lagi makan kue-kue dan cemilan favorit saya yang semuanya bertepung dan beragi *glek*. Oh tidaaaakkk! Ini lumayan bikin bingung sih, secara mayoritas makanan di rumah, terbuat dari terigu. Belum lagi, kalo lagi nongkrong di coffee shop, pasti cemilannya ga jauh dari kue-kue manis yang menggoda selera. Dalam kebingungan saya kemudian bertanya, “Jadi saya mesti makan apa dong, Dok??” :D, dokternya bilang, “Makan makanan rumah aja, saya juga makan ayam pop, daging, tapi nasinya cukup sekepal aja”. Aaah, lumayan tenang denger penjelasan dokternya, berarti tongseng dan berbagai masakan rumah di Imah Babaturan  aman buat dikonsumsi, karena ga pake pengawet. Gitu kata dokternya. Eh udah pada nyobain makanan di Imah Babaturan belum? #Cobainlah….. *colongan promo :D*

Tapi yang bikin saya agak shock adalah hasil tes SCIO-nya Kilau. Iya, SCIO ini bisa juga kok buat anak. Dokter Pram bilang kalo di badannya Kilau terpapar zat pengawet yang terlalu banyak dan radiasi gadget terlalu tinggi. Huhuhu sedih banget dengernya. Emang sih selama ini karena ga ada waktu buat masakin Kilau (plus picky eater juga anaknya) jadinya cari yang gampang aja, kaya goreng nugget, sosis (repeat 1000x), padahal jadi bikin badannya penuh dengan pengawet. Maafkan Ibu ya, Lau, suka pengen praktis dan cepet aja, yang penting Kilau diisi perutnya. Tapi mulai sekarang, ga bisa gitu lagi. Saya harus masak sendiri biar Kilau sehat dan badannya bebas dari zat-zat pengawet!!! Oya, sama main di luar, banyakin nginjek rumput biar radiasi gadgetnya bisa berkurang sedikit demi sedikit. Trus ya, si SCIO ini ga cuma ngedeteksi penyakit dan kondisi psikis yang lagi dialamin kita saat itu, tapi juga bisa ngecek apakah kosmetik yang kita gunakan selama ini berbahaya buat tubuh kita atau engga. Canggih banget pokoknya si SCIO ini! Buat yang berencana akan menikah, ada baiknya dites dulu bareng sama pasangannya,  biar tau gimana sifat asli pasangannya. Daripada nyesel di tengah jalan, mending dites dulu aja sis,  buat memantapkan hati hahahaha…Buat saya, ini beneran kaya perpaduan nanya ke paranormal tapi hasilnya teruji secara klinis! :D. Biayanya juga terjangkau, satu kali cek dikenakan biaya 400.000 rupiah per orang.

Beres dari dokter, langkah pertama adalah mengganti isi kulkas, dari yang tadinya banyak beli minuman kemasan, makanan kemasan yang instan-instan, jadi penuh dengan sayuran dan buah-buahan. Sedikit demi sedikit, ngurangin banget si makanan kemasan yang memang menggiurkan untuk dibeli hehe..

Jadi silakan lho, yang mau sehat mari merapat, dan yang penasaran sama tes SCIO, silakan langsung cek ke kliniknya dokter Pram ya. Selamat terkejut-kejut dengan hasilnya hahaha..

Salam sehat dan bugar! 😀

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s