Menikmati Tokyo Dengan Berjalan

img_7450

Ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang jadwal jalan-jalannya sekalian disatuin sama jadwal marathon, kali ini saya beneran pengen jalan-jalan aja, dan menikmati Tokyo tanpa itinerary apapun.

Tapi rata-rata pertanyaan teman-teman ketika tau saya ke Tokyo adalah: “Mau lari  lagi Nggi?” dan saya jawab, “Iya”, iya emang mau lari, 5 kilo aja sih, dalem hati tapi jawabnya hahahaha..

Tokyo emang selalu ngangenin, dan suasana Tokyo Marathonnya memang udah mulai kerasa dengan poster-posternya yang ada di setiap stasiun, terutama di Metro sih, karena mereka selalu sponsorin event besar ini. Biasanya di racepack, para runners akan dapet kartu metro yang didesain khusus dan bisa dipake satu hari penuh, gratis! Asalkan pake jalur Metro. Tapi biasanya abis marathon kan inginnya cepet nyampe hotel dan tidur. Jadi paling banter kartunya buat kenang-kenangan aja sih hehe..Anyway, tiap liat yang lagi lari-lari di sepanjang jalanan Tokyo, saya langsung baper pgn ikut lari juga.


Di hari ketiga, saya nyempetin lari pagi dengan suhu 8 derajat. Cuma 5 kilo aja. Tapi sensasi lari dengan suhu dingin dan angin kencang yang bikin tangan kaku ternyata emang ngangenin 😅 #LibuRun



Oya, saya juga sempet ngerasain salju di Tokyo kemarin. Waktu itu lagi 6 derajat sih sore-sore di hari Jumat, dan saya lagi ada di Shibuya. Seneng banget ngeliat butiran-butiran salju jatuh ke kepala.. kalo ada yang liat ekspresi saya waktu liat salju turun itu, persis kaya anak kecil dikasih squishy!!! HAPPY BANGET 😍 Yang ga kalah serunya adalah di setiap stasiun selalu ada artwork dari para seniman kota ini. Cool!

img_7969

Masih banyak hal yang ngangenin disana sih menurut saya, karena saya dapat hal-hal baru yang ga didapet disini. Sibuk tapi tertib, rame tapi ga berisik, dan saya selalu ngerasa aman walaupun berada sendirian malam-malam sekalipun. Ga takut ada copet, ga parno diikutin orang, ga khawatir didatengin orang iseng, ga takut digangguin preman, dan ga ada perasaan ga enak ati kalo lagi desek-desekan di jalan atau di kereta. Rasa aman itu emang mahal ya, iya mahal, karena saya harus kesini dulu untuk ngerasain rasa itu 😬

Buat saya, kota ini juga cocok buat menikmati waktu sendiri. Atau jangan-jangan saya udah mulai individualistis seperti mereka ya? Haha.. yang sepintas tampak ga peduli sama org lain, tapi sebenarnya helpful luar biasa dan tanpa pamrih. Ini sih udah saya buktiin berkali-kali. Sungguh laff sama mereka!

img_7226

Perjalanan kemarin juga sungguh berhasil mengistirahatkan otak saya, dari kehiruk-pikukan segala macam rutinitas. Bahasa sundanya mah; Resteuh! 😂 Jalan-jalan ke museum, liat art gallery, naik wahana di Tokyo Dome, mengunjungi Asakusa (lagi), liat parade dalam rangka National Foundation day, ketemu Nina (lagi), ke Flying Tiger (lagi), ke toko sepatu (lagi),  nyobain coffee shop yang lagi hits, ke toko kosmetik, ga sengaja nemu toko second yang barangnya bagus-bagus, abis itu mampir ke toko perabotan lucu-lucu, selebihnya cuma jalan-jalan aja nyari titipan 😅. List terbanyak adalah nitip Tokyo Milk Cheese yang emang enak banget itu! Bhay Tokyo Banana 😀

fullsizerender-4

img_7383img_7396

img_8122img_8315

img_7477img_7530img_7410img_8280

fullsizerender

img_7805img_7982img_7990img_7416

img_8241img_8239img_8193

Trus kalo ditanya, “Makan dimana aja pas di Tokyo kemarin?”

Sesungguhnya kebanyakan ga tau namanya..haha.. Seringnya kalo pas jam makan siang, saya berbaur dengan orang-orang yang lagi ngantri buat masuk ke tempat itu, biar seperti yang hits, padahal ga tau nama tempatnya apaan 😂 Kalo sushi, paling saya makan di sushi Zanmai yang klasik. Tahun lalu juga makan disitu sih. Paling enak itu emang makan di barnya sambil ngeliatin chefnya bikin sushi dengan bahan fresh di depan mata. Trus nyobain Genki sushi yang tinggal mencet-mencet sesuka hati dengan service yang extra cepat.

img_7495

img_7502

img_7854
Tapi kalo udah males mikir, mentok-mentoknya sih makan di sevel aja, ga kalah enaknya kan👌🏻 sumpah ya gyoza di sevel lebih enak dan murah dibanding tempat ramen yang sering saya datengin. Rasanya pengen ngebekel banyak dan nyetok di kulkas sebagai penyelamat saat kelaparan 😊 Tapi niat itu selalu pupus karena begitu nyampe hotel, gatel pengen ngunyah dan semua selalu berakhir di dalam perut saya sesaat sebelum tidur. Oya, ga jauh dari Seven Eleven ini, ada bangunan gede namanya Batur. Penasaran sih Batur dalam bahasa Jepang artinya apa. Trus jadi ngehayal, gimana kalo Imah Babaturan buka cabang bagian Tokyo *wink* 🙂

img_7322

img_7796

Untuk masalah penginapan, kali ini saya ga salah milih lagi. Saya nginep di hotel Sunroute Higashi Shinjuku yang letaknya hanya beberapa langkah dari Metro Station, B2 exit. Tempatnya deket kemana-mana dan fasilitasnya ok. Ga ada drama kepanasan gara-gara heater kaya waktu taun kemarin. Kamarnya juga lebih luas daripada di hotel yg taun lalu. Luas versi jepang adalah minimal bisa buka koper! Camkan itu ya! 😅

Trus biasanya kalo udah mau pulang suka ada rasa enggan gitu, tapi kali ini sih engga. Seperti yang tau kalau dalam beberapa bulan ke depan akan balik kesini lagi  #ahzegh 😆
Mungkin catatan untuk diri sendiri di trip kali ini cuma: pakailah body cream sekujur tubuh saat sedang winter dan cuaca ekstrim. Salahnya saya, karena di tahun-tahun sebelumnya cuma pake lotion doang dan nothing happen, jadinya saya cuma pake lotion di tangan dan kaki aja. Tapi ternyata tahun ini anginnya lumayan ekstrim. Efeknya kulit jadi kering banget, sampai memerah dan gatal. Lumayan mengganggu sih itu. Untungnya pas udah mau pulang sih kejadiannya. Atau sebenarnya badan ini ngasih sinyal menolak pulang ya?😂

 
Yang jelas, kalo disuruh ngasih penilaian buat diri sendiri, kali ini  ratingnya makin membaik. Koper bisa ditutup dan ga beranak itu udah pencapaian yang luar biasa buat saya, trus ga ada drama terlambat bangun, ga ngangkat-ngangkat koper, perhitungan waktu ke airport sesuai, ga banyak nyasar, ga terlalu banyak nanya-nanya arah sama orang, beli barang-barang yang emang kepake bukan karena lapar mata, puas foto-foto walaupun dengan itinerary yang mengikuti kata hati dan mengikuti kemana kaki ini melangkah. Spontan itu ternyata menyenangkan banget. Next saya mau gini lagi ah.

img_8256
Ada yang mau jadi travelmate saya di trip selanjutnya? Mumpung lagi ada Garuda travel fair, mari kita hunting tiket ke Jepang lageee! 😅

img_8381

4 thoughts on “Menikmati Tokyo Dengan Berjalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s