Perjalanan ke Italy yang penuh drama. Part uno

Dari semua perjalanan yang pernah saya lakukan, ini adalah perjalanan yang semuanya dilakukan  serba mendadak. Booking hotel dan tiket pesawat dibook dengan itinerary seadanya demi persyaratan apply visa yang baru diurus 10 hari sebelum tanggal keberangkatan. Iya, cuman semingguan! Niat pergi ga sih sebenernya, Mbak? hahaha 😀

Sempet pesimis bakal ditolak karena waktu yang beneran mepet. Jadi sejujurnya sih ga banyak berharap bakal diapprove. Apalagi setelah rajin browsing dan berkunjung ke blog orang-orang yang udah pernah bikin visa, semua ceritanya bikin tegang dan ga ada yang optimis lolos hahaha.. Tapi di hari kelima setelah masukin visa ke VFS, saya dapat kabar bahwa visanya sudah beres diproses dan hasilnya bisa diambil di Jakarta. Oh ternyata ga seserem itu juga sih. Asalkan semua form yang diminta bisa dipenuhi, asuransi perjalanan udah siap, tabungan ada isinya, dan ada surat keterangan bahwa semua perjalanannya dijamin kantor, beres deh, pasti diapprove! Rahasianya adalah banyakin duit di tabungan dan jangan keliatan kere hahahha..Beruntung saya punya teman baik yang rela ditanya-tanya soal beginian. Makasih banyak, Bundi! *ketjup basyah*

Dalam kepanikan karena belum prepare apapun, kemudian saya mulai bikin itinerary beneran; booking tiket dan hotel, 2 hari sebelum keberangkatan *nyengir*.  Saya kemudian memutuskan untuk terbang ke Roma dan melanjutkan perjalanan pake kereta ke Firenze. Kenapa ke Firenze? Karena misi utama pergi ke Italy adalah dikirim sama kantor untuk meliput sebuah perhelatan kuliner terbesar di dunia yang diadakan oleh Pitti Imagine yang memang sudah terkenal mengusung event-event berkelas dunia. Nama eventnya adalah Taste 12 (http://www.pittimmagine.com/en/corporate/fairs/taste.html). Event ini memang ditujukan untuk siapa saja yang tertarik dengan dunia kuliner seperti chef, foodblogger, brewmaster, dan para foodies. Acara ini jadi ajang temu para pelaku kuliner dan perusahaan makanan dari seluruh dunia. Jadi akan ada ratusan exhibitor yang mayoritas datang dari kota-kota yang ada di Italy dan di Pitti Taste ini mereka akan mempresent produk terbaiknya. Disana juga boleh nyobain semua produk dan bisa tasting wine juga. Ah, ngebayanginnya aja udah seru banget kan?!

.
Selain sibuk browsing cari info soal tempat-tempat yang seru untuk dikunjungi disana,  semua blog wanti-wanti kalo disana pencopetnya skill tingkat tinggi. Waspadanya harus ditingkatkan, dan kalo bisa don’t talk with stranger!  Begitu pesen teman-teman saya yang sudah sering keliling yureup 😀 Siap grak!
 .
Akhirnya hari H pun tiba. Flight jam 5 sore, tapi baru packing jam 10 pagi, jam 11 pergi ke airport naik Citirans dari Bandung. Cuma bawa beberapa baju seadanya dan jacket, karena cuacanya masih dingin sekitar 4-11 derajat, begitu kata Mr. Google.
 .
Saya berangkat pake pesawat KLM jam 17.00, transit dulu sekitar 30 menit di KL, dan setelah perjalanan selama 12 jam, akan transit dulu selama 30 menit di Amsterdam. Pesawatnya enak, fasilitas oke, tapi  makanannya ya ga jauh dari roti, yoghurt, salad, dan pasta tapi rasanya hambar. Saya langsung kangen sama makanan di pesawat Garuda huhuhu…
 .
Perjalanan lancar sampai akhirnya ketika mendarat di Schipol. Saya cek ternyata waktunya mepet banget buat sampe ke gate tempat boarding. Mau ga mau mesti lari kenceng karena dapet gate yang paling ujung, daaaaaaann…Schipol kan luas banget tempatnya ya, jadi begitu turun dari pesawat, saya langsung lari sekuat tenaga ke gate yang dituju. Bagaikan jogging di pagi hari tapi napas senin kamis karena lumayan panik liat bandara segede itu.  Udah mah jauh, trus  harus melewati cek bagasi yang ketat dan imigrasi terlebih dahulu dengan antrian yang panjaaaaang banget!!!
 .
Gimana ga panik, boarding time jam 6.30, dan jam 6.21 masih dalam antrian imigrasi. Ada sekitar 20 orang di depan saya. Duh! Huft!  Ga lucu sih kalo tiba-tiba ditinggal pesawat gara-gara ini. Saya terus-terusan liatin jam dan berharap antrian di depan saya cepet beres.
Petugas imigrasinya juga nyeremin banget, bikin tegang. Saking tegangnya saya jadi grogi ketika dia nanya apa tujuan saya ke Roma. Saya jawab ada kerjaan, (kemudian inget kalo visanya kan visa turis, trus saya koreksi jawabannya), “Eh..for vacation!”.  Kemudian dia langsung mengernyitkan dahi, minta saya mendekat dan disuruh finger print, lalu dia melihat saya dengan mata tajam dan bilang dengan intonasi yang ketus (dalam bahasa Inggris) yang artinya, “Lain kali kalo ditanya, jawabnya yang bener.  Kamu bisa banget direject karena hal ini”. Saya kemudian minta maaf, bilang makasih dan langsung ngacir dari situ. Saya sempet liat jam dan waktu nunjukkin pukul 6.40,  kemudian saya lari sekencang-kencangnya ke gate yang dituju.
Begitu nyampe di gate B, di layar tertera: KL819- Amsterdam- Rome; Gate Closed! Huaaaaaaaa….lemes banget rasanya! Kaki kaya udah ga napak karena ruangannya udah kosong melompong.  Tapi saya tetep nekat lari menuju petugas yang lagi bergegas ke arah yang berlawanan. Dengan nafas tersengal-sengal, saya coba nanya apakah masih bisa naik? Ternyata dia bilang, “Ok, but please run as fast as you can!“. Yeay! Langsung saya lari dengan pace tercepat selama hidup hahahaha… Duh ada gunanya juga ya suka lari, mungkin salah satu manfaat lari ya bisa ngejar pesawat hahaha…  Saya adalah orang terakhir yang masuk ke pesawat. Semua orang udah duduk manis  dan sedetik abis saya masuk, pintu pesawat langsung ditutup dan siap terbang. Fiuh! Ini rasanya lebih nyeremin daripada mau diangkut bus waktu lagi marathon. Asleeeekkk!!!
Ternyata pesawatnya lebih kecil dibanding pesawat sebelumnya dan ga ada tivi. Mirip sama Citilink gitu, bedanya cuma pramugarinya ga ada yang ngasih pantun :).  Di dalam pesawat ini isinya anak-anak SMA yang mau karyawisata gitu, ribut bangetttttt. Jadinya lumayan mati gaya. Tapi akhirnya  setelah 3 jam, sampai juga di kota Roma 🙂
DSCF8504
Hal yang dilakukan pertama adalah tentunya mengambil bagasi. Ditunggu-tunggu tapi ko ga muncul-muncul ya si koper. 45 menit berlalu, dan orang-orang yang sepesawat tadi udah pada bubar. Conveyor belt pun udah kosong, tapi tak ada sedikitpun penampakan koper milik saya. Akhirnya saya lapor ke lost and found, ngisi form dan data lengkap, kemudian saya dikasih surat dan katanya suruh tunggu aja karena kopernya kemungkinan masih ketahan di Amsterdam dan akan dikirim langsung ke hotel tempat saya menginap.  Untungnya ga panik juga sih, cuma mikir kalo perjalanan ke Italy ini penuh surprise hahaha… tapi trus hikmahnya adalah bagus juga sih kalo dianter ke hotel, artinya saya ga mesti cape-cape ngangkat dan ngegeret koper ke Firenze. Yeay! Ya udahlah mari dinikmati yang bisa dinikmati. Saya kemudian menuju stasiun kereta yang letaknya ga jauh dari airport. Cuma jalan sekitar 200 meter, ketemu deh si stasiun yang bentukannya ga jauh sama stasiun Bandung! Bedanya cuma: disini cowonya emang cakep-cakep! Dari tukang sapu, penjaga tiket, yang jual makanan,  sampe orang-orang yang berlalu lalang entah siapa. *mata langsung seger* 😀 Tapi saya tetep inget pesen temen saya, ga usah terlalu ramah disini hahaha..secara bawaannya kalo ketemu orang suka pengen nyapa aja *bawaan orok* 😀
FullSizeRender-5
Setelah perjalanan panjang yang melelahkan. Mukee plis 😀
DSCF8511
DSCF8530
Keretanya enak, nyaman dan bersih banget. Toiletnya selalu dibersiin setiap abis ada yang masuk. Jadi tetep wangi dan kering. Pemandangannya juga menyenangkan banget. Persis pemandangan perjalanan Bandung-Jakarta, tapi rumah-rumahnya terlihat lebih bagus dan gemesin. Setelah kurang lebih 2 jam perjalanan, akhirnya sampe juga di kota Firenze yang katanya merupakan kota tercantik di Italia. Yeay!
DSCF8537
Karena ga ada akses wifi, saya kemudian mencoba mengikuti feeling dimanakah hotelnya berada. Karena katanya ga jauh stasiun. Dan bener sih, dari jauh udah keliatan signage hotelnya. Aman! Alhamdulillah.
DSCF8543
Begitu sampe hotel, Mbak FO-nya menyambut dengan ramah dan begitu liat nama di passport, dia langsung bilang bahwa tadi mereka ditelfon dan bilang bahwa koper akan segera dikirimkan. Ihiw! Karena hotel udah dibayar pake CC, saya dikasitau lagi kalo disana ada biaya pajak  sebesar 3,5 euro dikali hari menginap, dan bayarnya mesti cash.  Baiklah.
Kemudian saya dikasih kunci dan disuruh cari sendiri dimana kamarnya sama Mbak-mbak yang  cantik bagaikan model. Semua self service, ujarnya. Dia cuma bilang kalo kamarnya ada di lantai 2. Lift lagi dimatiin jadi terpaksa naik tangga yang lumayan bikin pegel. Orang Eropa seneng banget sih sama tangga ya..heran.. hmpft..Oya, nama hotelnya HHB hotel. Apakah akan saya rekomendasikan? Tentu tidak! hahahha..soalnya walaupun kamarnya gede, bangunan tua ini mengeluarkan bau apek dan lembab yang bikin ga enak idung. Ubin, toilet, bantal, selimut dan lain-lainnya mengingatkan saya sama losmen di daerah Prawirotaman Yogya 😀 Dulu waktu kuliah, saya dan teman-teman karyawisata dan nginep di losmen murah gitu hahaha. Ya ini mendekati lah..:D  Ada TV sih, tapi miniiiiiii banget! Sama laptop saya juga layarnya masih gedean laptop.Udah gitu remotenya ga jalan. Ga ada pesawat telfon juga di kamar. Jadi kalo mau nanya apa gitu ke FO, ya mesti turun tangga yang lumayan pe-er.   Trus pas buka jendela, viewnya adalah jemuran tetangga…hahahaha… ya ampun, masih enakan rumah di Bandung kemana-mana sih ya… dari tempat jemuran,  viewnya bisa liat Pasupati, lah ini jemuran 😀  Ini hotel asli basa-basi banget. Parah!  Nilai plus hotel ini cuma satu: ada penghangatnya. Itu juga penghangat jaman jebot yang surprisingly masih nyala karena di beberapa bagian besinya udah berkarat. Judulnya: jangan percaya foto hotel di website begitu saja 🙂
DSCF8554
Jauh ya sama foto-foto yang diliat di Pinterest ..LOL!
 Melihat kondisi kamar yang menyedihkan, saya coba minta kamar yang lain ke FO-nya. Tapi dia bilang lagi full, dan katanya mereka udah kasih kamar yang paling gede buat kita, karena kamar yang lain kecil-kecil. Hmm yasudahlah ya. Trus saya kembali lagi ke kamar, dan rasanya pengen mandi dan ganti baju. Tapiiiiiiii……. kemudian inget kalo semua baju dan peralatan mandi ada di koper yang sampai sore tak kunjung tiba di hotel. Pengen teriak ga sih hahaha..hadeuh…yaudah akhirnya saya memutuskan untuk istirahat bentar, dan nyari SIM card biar bisa internetan, sambil sekalian mengeksplore tempat-tempat sekeliling hotel.
DSCF8542
Begitu keluar hotel, hal-hal menyenangkan mulai tampak. Si hotel ini ternyata punya akses bagus alias dekat kemana-kemana. Sebelah hotel ada yang jualan kebab dan nasi briyani (yeaay! Sanguan dulu broo!), dan berderet:   Carrefour,  toko handphone, ATM dan money changer,  coffee shop,  resto pizza, gelato daaaan yang bikin seneng adalah ada si toko kesayangan: Flying Tiger! *langsung seger lagi* 😀
DSCF8547
Stasiun kereta Maria Santa Novella juga keliatan dari si hotel. Yah lumayanlah sedikit mengobati kekecewaan sama si hotel bapuk ini.  Akhirnya mampir ke Carrefour buat beli sabun dan shampoo, beli baju ganti sementara sampe nunggu si koper datang, dan untuk menghibur diri, saya mampir di coffee shop buat beli satu cangkir espresso…..
DSCF8550
Bukan biar ga ngantuk sih, biar seperti yang iya aja 😀
(Bersambung)
Ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s