Perjalanan ke Italy yang penuh drama. Part Due

Setelah melewati hari pertama di Firenze dengan tidur panjang, besok paginya saya bangun dengan semangat. Doa hari ini adalah semoga koper cepet nyampe. Amiin. Belum pernah sih serindu ini sama isi koper hahha..terutama karena jaket, syal, kaos kaki, ada disitu semua, plus connector listrik yang colokannya beda sama colokan di Indo. Untungnya ada power bank penyelamat. Jadi urusan batere handphone aman, tinggal urusan batere kamera yang tinggal setengahnya. Ada satu hal yang sebenernya bikin rindu sama isi koper: CUANKI INSTAN! hahahah..udara dingin dan makanan sehat ternyata menimbulkan keinginan menggila makan comfort food ala orang Indo 😀

Itinerary hari ini adalah ke gereja Santa Maria del Fiore  yang letaknya ga jauh dari hotel. Katanya ini adalah destinasi no 1 buat para turis yang datang ke Firenze. Sambil berjalan santai, saya jadi ngerti kenapa Firenze ini disebut juga sebagai kota seni, karena selain dikelilingi dengan museum seni yang dipenuhi lukisan bersejarah dan patung-patung, banyak juga street art yang bisa dinikmati di sepanjang jalan.

DSCF8573

DSCF8592DSCF8597

Sekitar 10 menit berjalan kaki, saya sudah sampai di tujuan. Suasananya ramai sekali dan sudah banyak antrian dimana-mana. Yang ngantri dan yang jualan, jumlahnya sama-sama banyak. Barang jualan yang paling sering ditawarin ke turis adalah tongsis dan souvenir seperti lukisan.

DSCF8605

DSCF8751

Saya kemudian cari tau bagaimana caranya untuk masuk. Petugas lalu menerangkan kalo saya harus beli tiket dulu di museum, yang letaknya masih sekompleks dengan kathedral. Antriannya lumayan panjang dan kita harus reserve dulu untuk bisa naik ke menara. Di menara nanti, kita bisa liat viewnya kota Firenze yang indah. Saya harus menunggu kurang lebih 2 jam untuk akhirnya bisa dapet giliran naik ke Campanile di Giotto atau Menara Genta Giotto yang tingginya 84 meter. Selama menunggu tersebut, saya menghabiskan waktu di  Museo dell’Opera del Duomo yang menceritakan bagaimana original artwork dari gereja Santa Maria del Fiore dari waktu ke waktu.

DSCF8666

Saking bagus isi museumnya, ga kerasa saya sudah menghabiskan waktu 1,5 jam hanya dengan mengeksplore museum berlantai 5 ini. Kemudian saya bergabung dengan turis lainnya yang sudah mengantri  untuk naik ke menara. Udara dingin dan angin yang berhembus kencang, bikin 5 menit juga terasa lamaaaa banget. Kira-kira 20 menit kemudian, barulah saya diperbolehkan masuk dan menaiki tangga untuk menuju ke menara.

Awalnya sih semangat, karena di pikiran saya naiknya pake lift. Ternyata ga ada lift pemirsa!! hahahah..yang ada cuma tangga-tangga sempit dan curam. Untuk nyampe keatas, ternyata ada sekitar 463 tangga, walaupun ada juga yang bilang ada 503 tangga. Saya sih percaya aja, lagian rajin banget ya ngitungin anak tangga 😀 Yang saya tau, paha dan betis saya langsung kenceng hahaha.. Dengan total kurang lebih 1000 tangga karena naik turun, saya ga berenti bilang terima kasih sama kaki saya. Sambil ngebayangin, andaikan ada Amara Home Spa disini, jadi pas nyampe hotel bisa langsung dipijit sama Teh Tintin hahaha..

DSCF8710
Fotonya diambil pas mau pulang. Pas lagi nanjak boro-boro pengen moto tangganya, kzl yang ada  hahaha..

DSCF8721

Sumpah ya ini rasanya kaya lagi ikutan vertical running. Otot paha dan betis langsung kerasa kenceng banget, nafas udah hah-heh-hoh, tapi tanda-tanda ke menara belum ada juga. Asli ini tangganya PHP berat. Kaya yang udah sampe, tapi ternyata belum. Terus aja gitu. Antrian didalam tangga juga sering terjadi, karena kita mesti nunggu orang dari atas turun ke bawah, ngasih jalan terlebih dahulu, baru kita bisa melanjutkan perjalanan. Saya salut banget sama sepasang suami istri yang udah lumayan berumur, yang berusaha banget buat menyelesaikan perjalanan padahal dia bilang, “I’m not ok” dan istrinya berusaha nyemangatin terus, karena emang nanggung kalo mau ke bawah lagi pun. Rasanya saya pengen bilang ke bapak itu, “Pak, selesaikan yang sudah Bapak mulai” *naweun atuh* 😀

.

Tapi momen itu membuat saya jadi mikir, kayanya persepsi orang-orang yang bilang bahwa pas muda kerja keras, biar pas masa tua bisa santai dan bisa keliling Eropa mesti diralat. Karena ternyata untuk traveling dibutuhkan fisik yang kuat biar bisa nikmatin. Kalo udah tua, apalagi kalo kondisi badan ga fit, seperti lutut arthritis atau backpain, malah jadi repot kan? Jadi mending jalan-jalanlah pas lagi muda dan bugar. Lagian belum tentu juga pada panjang umur kan? 😀

.

Sambil nanjak tangga, saya terus mikirin pasangan tadi yang memutuskan istirahat dulu di tengah perjalanan. Kalo si suaminya pingsan trus siapa yang mau nolong coba? huhuhu.. semoga engga sih, walaupun setelah saya nyampe atas, emang ga ketemu lagi. Bisa jadi mereka memutuskan untuk tidak meneruskan perjalanan ke menara yang emang melelahkan ini.

.

Kurang lebih 45 menit, saya akhirnya nyampe di menara dan merasakan angin dingin yang kencang banget. Niat pengen santai diatas ternyata salah banget. Yang ada pengen cepet kebawah lagi aja dan ngopi sambil ngemil spaghetti hahaha…Tapi pemandangannya emang indah! Ga salah sih kalo dibilang sebagai kota tercantik di Italia.

DSCF8677

DSCF8702

DSCF8683

Ga sampe 10 menit, saya memutuskan untuk turun ke bawah karena lapar dan haus melanda. Kemudian memutuskan untuk mencari tempat makan yang keliatannya enak aja 😀

DSCF8728

Sambil mencari tempat makan sekitar situ, saya sempet mampir ke toko souvenir buat beli kartu pos yang keren-keren, dan salah satunya saya kirimin buat Nina di Jepang. Sampai tulisan ini ditulis, kayaknya postcardnya belum nyampe deh ya. Kita lihat saja nanti 🙂

Akhirnya setelah muter-muter, ketemu juga sama tempat makan. Ga perlu ngegoogle lah, seketemunya aja, pikir saya gitu. Kemudian saya masuk ke sebuah restoran, dan langsung disambut sama waiternya yang ramah.

DSCF8777

DSCF8772

Karena emang pengen nyobain spaghetti dan lasagna, saya ga perlu mikir lama begitu liat menu. Ga perlu waktu lama, hidangan pun sudah ada di meja. “Enjoy your meal!” ujar mas waiter yang ramah tadi. Bon Appetit!

DSCF8764

DSCF8773DSCF8767

Setelah beres makan dan perut kenyang, sambil nurunin makanan, mari kita jalan-jalan lagi! Destinasi selanjutnya adalah Mercato Nuovo, tempat untuk berbelanja oleh-oleh. Disini ada banyak  suvenir wisata seperti kerajinan dari kulit, tas, dan t-shirt sebagai buah tangan khas Firenze/ Florence.

IMG_9615

Diantara kios-kios tadi, saya liat ada gedung dibelakangnya yang penuh dengan grafiti. Kemudian tiba-tiba jadi penasaran pengen masuk. Begitu masuk, ternyata lagi ada kaya acara kuliner gitu.

DSCF8795DSCF8796DSCF8797DSCF8799

Wah seru banget ternyata. Liat makanan-makanan ini saya langsung lapar mata tapi perut masih kenyang. Akhirnya memutuskan untuk beli cemilan-cemilan yang lucu aja kaya cannolo sama gorengan yang ga tau namanya apa, tapi rasanya ya gitu deh, flat..kurang MSG hahaha.. *kemudian kangen bala-bala 😦DSCF8815

DSCF8802DSCF8803DSCF8805

Saya kemudian pengen tau ada apa lagi di gedung ini. Ternyata di lantai bawah, ada pasar basahnya. Waw kewl! Kios-kiosnya ya kaya gini, catchy banget ya? Trus saya sempet bingung kenapa sih daritadi sering banget liat boneka pinokio disini..dan baru tau kalo penulis cerita Pinokio itu ya orang Firenze, namanya Carlo Collodi. Rumah sang penulis itu terletak di Via dei Rondinelli yang sekarang rumahnya sudah berubah jadi toko porselen Manifattura Ginori, tapi kita bisa liat plakat dipajang diatas toko tersebut untuk mengenang sang penulis.

DSCF8818

Kemudian saya berjalan keluar, dan lagi-lagi menemukan gambar lucu yang ada di rambu lalu lintas yang dibuat sama seniman kota ini, namanya Clet Abraham. Selain bikin street sign, dia jugalah yang berkontribusi menciptakan street art di kota seni ini. Jadi walaupun kotanya kecil, tapi dijamin ga bosen karena di setiap sudut pasti ada artwork baru yang keren dan beda-beda terus. Seru ya 🙂

 

DSCF8837

DSCF8821DSCF8820

Saya girang banget kalo udah nemu sign kaya gini. Pasti berenti bentar trus motretin dulu. Harusnya ada gamesnya ya, kalo udah nemu 10 sign kaya gini, dapet hadiah nginep di hotel bagus *hahaha ngarep  *mentang-mentang hotelnya bapuk *ngakak cendili 😀

.

Udah gitu yang bikin seru lagi adalah tiba-tiba nemuin seniman yang lagi ngelukis di jalan. Trus lukisannya bagus amaat! Mereka pake crayon buat ngegambar jalannya. Ada 3 orang yang sibuk ngegambar  lukisan yang berbeda. Cari duitnya keren ya? 🙂

IMG_9916IMG_9918IMG_9927

Ga jauh dari situ, saya sempet mampir di tempat gelato karena  katanya Firenze ini adalah ‘birthplace of gelato’, jadi biar afdol jadi turis, mesti nyobain gelato kan? Favorit saya adalah Pistachio ! Hmm..Yummy!!!

DSCF8823

Sambil makan es krim di udara yang dingin, saya kemudian lanjut jalan-jalan mengitari kota Firenze dan mengunjungi museum Uffizi dan melewati Ponte Vecchio yang dibawahnya ada aliran sungai Arno. Banyak banget orang yang lagi duduk-duduk menikmati suasana. Pemandangan orang lagi ciuman kaya udah biasa aja, berseliweran dimana-mana. Hitungannya per detik kayanya saking banyaknya yang ciuman dimana aja dan kapan saja hehe..Mungkin karena hawa kotanya yang romantis ya 😀

IMG_9860
Pura-pura selfie, padahal… 😀

DSCF8849DSCF8850

DSCF8854

Akhirnya sampailah di museum Uffizi yang merupakan tempat yang wajib dikunjungi saat berada di Firenze. Sore itu antrian ga gitu panjang dan bisa langsung masuk tanpa harus ngantri. Begitu masuk, ketemu tangga, tangga trus tangga hahaha.. Orang sini emang hobi banget bikin tangga yaaakaaaann 😀

IMG_9859IMG_9649IMG_9668

Saya yang ga terlalu tau soal sejarah, begitu masuk sini jadi lumayan tercerahkan beberapa hal, salah satunya adalah pada tahun  1434 hingga 1737 kota Firenze dipimpin oleh keturunan Médicis. Keluarga Médicis rupanya pecinta karya seni, mereka hidup dalam keindahan dan kekagumannya akan seni. Makanya sejumlah karya seni terkemuka, dibeli oleh Médicis secara turun menurun.  Firenze  dianggap juga sebagai tempat lahir Renaisans Italia. Keturunan Médicis yang punya sense of art yang tinggi,   membuat Firenze tersohor memiliki koleksi seni dari para seniman terkemuka di dunia. Waktu jaman pertengahan pun, Firenze ini terkenal sebagai pusat perdagangan dan finansial Eropa. Ini juga ga lepas dari pengaruh keluarga Medicis yang adalah bankir. Leh uga nih kota ya.. 🙂

Di dalam museum, saya ga banyak foto-foto karena saya terlalu sibuk menikmati lukisan dan patung-patung yang ada disana. Walaupun ga ngerti semua, tapi seneng aja liatin lukisan yang penuh simbol-simbol.

IMG_9856

Begitu keluar museum, ternyata hari sudah mulai gelap. Rasanya cukup banget jalan-jalan buat hari ini dan siap pulang ke hotel dengan semangat. Semangat karena yakin begitu pulang ke hotel, saya akan ketemu dengan koper. Yeay! Sempet beli pizza buat dimakan di kamar karena badan mulai kerasa cape dan lelah.

.

Begitu masuk lobby hotel dan nanya apakah koper saya udah dateng atau belum, mereka bilang “NOT YET!”. Whaaattt???????

Dengan langkah gontai saya menaiki tangga ke kamar. Kebetean bertambah ketika pas buka kamar, kondisinya sama kaya pas ditinggalin: berantakan haha.. Seprei pun ga diganti dan ga dirapiin. Cuma tempat sampah aja yang keliatan udah dibuang isinya. Cukup tau aja sih, fayn! *lambaikan tangan ke kamera 😀

DSCF8855

 

Sambil duduk di kasur yang berantakan itu, saya langsung ngubungin customer service KLM melalui email dan nanya kenapa koper saya belum dateng juga. Ga lama mereka membalas email saya dan menurut catatan mereka, kopernya sudah dalam perjalanan ke Firenze dan harusnya udah nyampe. Mereka minta saya menunggu saja.

.

Kzl?

.

Tentu!

.

Kemudian galau antara pengen tidur tapi ga bisa, karena mikirin besok pake baju apa buat liputan. Mau keluar lagi buat mampir ke toko, tapi terlambat. Karena disini toko udah pada tutup jam 8.

.

Piye iki?

.

(Bersambung)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4 thoughts on “Perjalanan ke Italy yang penuh drama. Part Due

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s