Selamat mencari jati diri (lagi)

pic from pexels.com

“Pas pacaran sih romantis banget, tapi pas udah nikah mah boro-boro”. Sounds familiar, huh? ๐Ÿ˜ bahkan kalo kata dai sejuta umat dulu di ceramahnya: “Sebelum nikah, kalo jatoh dibilang: ‘Ati-ati sayang’ sambil dipegangin. Setelah nikah, begitu jatoh bilangnya lain lagi: “Mata lo kmana sih?” Hahahaha.. semua pasti ketawa sih kalo denger jokes itu, karena ย based on true story! ๐Ÿ˜…

Dulu saya mikir ya itu natural aja sih karena selain orang selalu berubah dan jarang konsisten, jadi itu proses yang alami. Alami kalo hubungan jadi membosankan dan ya gitu aja. Bagaikan gajian, senengnya bentar doang, abis gitu menguap lagi tak bersisa hahah..Tapi ternyata engga berlaku buat semua. Banyak juga kok pasangan yang bisa merawat dan menjaga hubungannya dengan baik.

Dari situ saya penasaran apa sih yang membuat si A cocok temenan sama si B, tapi ga cocok sebagai pasangan. Kenapa si C memutuskan balik lagi sama mantannya. Atau kenapa si D selingkuh sama sahabatnya padahal pasangannya terlihat sempurna.

Dulu sih cukup puas dengan jawaban “Ya emang geus kuduna kitu”. Iya sih memang ada hal-hal yang diluar kemampuan kita dan digariskan sama yang nyiptain kita.ย Tapi saya masih penasaran karena pasti ada sign khusus lainnya yang dikasih Tuhan sebelum kita memutuskan sesuatu. Kalo dalam hal berpasangan, apakah dia bener-bener cocok dan punya rasa yang sama atau ketutup sama nafsu dan ternyata itu hanya ilusi sesaat aja.

Trus taunya darimana? Ada banyak hal sih. Salah satunya dari suara dalam diri (harus jelas juga karena kadang suka saru antara suara dari kepala/pikiran sendiri dan suara yang muncul benar-benar dari hati).

Yang kedua, kita bisa tau dari hasil tes Stifin (saya pernah nulis soal ini juga sih sebelumnya: https://wordpress.com/post/anggiabonyta.com/1651) yang ternyata logis untuk dimengerti dan berguna buat lebih kenal lagi sama diri kita, pasangan kita, anak kita, karyawan kita, orangtua kita, saudara dan bahkan semua orang di dunia ini. ย  Kita bisa tau bagaimana mereka ingin diperlakukan, pendekatan apa yang harusnya dilakukan dengan si A,B dan C karena semua orang itu adalah kepribadian yang unik bukan?

Lewat tes ini, saya jadi lebih kenal diri saya lebih utuh lagi karena penjelasannya sangat detail. Misalnya: saya tau saya ini keras kepala. Tapi biasanya berhenti disitu doang. Nah kalo disini dijelasin kenapa bisa keras kepala.. bahwa ternyata orang dengan kepribadian thinking extrovert seperti saya ย sistem operasi otaknya menggunakan belahan otak kiri, lapisan kelabu (luar) untuk merespon semua hal.ย Jadi semua harus logis dengan segala argumentasinya. Kalo ga logis, biasanya tipe ini ga akan mau dengerin atau malah akan didebat terus sampe lelah hahaha… Bisa ko berubah, tapi sifatnya hanya temporary aja.

Trus juga sekaligus menjawab kenapa untuk orang kaya saya, kalo ngambil kerjaan, harus yang saya seneng banget. Bahasa sundanya, kahatean. Karena ‘rasa’ itu penting buat saya. Begitu ada yang kerasa ga sreg, saya pasti ogah-ogahan dan hasilnya pun kurang memuaskan. Beda kalo saya emang senang sama kerjaannya. Semua cara akan dilakukan biar hasilnya maksimal. Begitulah cara si sistem otak saya merespon segala sesuatunya.

Ga cuma sisi itu yang dijelasinnya, tapi keseluruhan. Olahraga apa yang cocok, diet apa yg pas buat tipe kaya saya, kenapa tipe kaya saya biasanya ga bisa diem, warna apa yang cocok dipake sama tipe ini, dll.

Hal yang sama pun akan direspon berbeda dengan tipe kecerdasan yang lain (sensing, intuiting, insting dan feeling).ย Kalo orang thinking introvert mungkin reaksinya akan seperti ini ketika membaca tulisan saya, “Ah apaan sih ini, ga penting!”*jadi saya sih yakin, haters-haters itu banyaknya muncul dari tipe ini yang emang suka nyinyir abis hahahaha..

(Iya, saya emang sering berargumentasi sama orang yang sama-sama bertipe thinking, terutama thinking introvert ๐Ÿ˜ (FYI jadi kemudi kecerdasan manusia itu ada 2; introvert dan extrovert). Kalo dulu pas belum ngerti, menganggap bahwa itu adalah sentimen pribadi aja ๐Ÿ˜ Untung ada tes ini. Jadi ngerti kalo bawaannya mereka emang kaya gitu. Kalo engga kayanya bisa dendam tak berkesudahan. Bahaya kan?๐Ÿ˜)

Tapi beda sama orang sensing, insting, intuiting dan feeling yang lebih senang menyupport. Reaksinya kurang lebih akan seperti ini pas baca: “Wah bener juga ya, atau “Trus trus gimana sih kalo pengen dites, mau juga ah” atau “Masa sih?”. Makanya kebanyakan teman-teman dekat saya adalah tipe ini karena bisa saling menyemangati. Kita ga butuh banyak orang negatif di sekeliling kita kan? ๐Ÿ™‚ 1-2 bolehlah buat penyeimbang ๐Ÿ˜€

Oya, tes ini juga penting buat parenting. Kita harus tau anak kita termasuk tipe yang mana, biar tau bagaimana menghandlenya. Kilau termasuk tipe feeling. Jadi kalo sama dia beneran harus area rasa yang bermain. Makanya kenapa anak ini sensitif banget. Ngomong sama tipe ini ga bisa ngambil nada tinggi dan melengking. Tapi pake nada ย  lemah lembut biar paham, pesannya nyampe dan nurut . Kalo pake nada tinggi, dia akan bete dan jadi dendam bahkan bisa jadi trauma.

Itu juga sekaligus menjelaskan kenapa dia seneng banget nari, karena memang area itu yang direspon sama otaknya. Jadi saya juga ga akan buang-buang duit buat ngasih les yang bukan areanya.

Kaya yang sepele ya? Tapi lagi-lagi sangat membantu untuk mengenal diri sendiri dan akan mengerti bahwa diri kita unik, jadi harus ditreat dengan benar, begitu juga orang lain.

Seru sih kalo udah paham. Kalo dipikir-pikir, di umur segini tapi masih banyak banget hal yang belum dipahami. Masih aja belum pinter urusan beginian. Ga usah mikirin masalah ekonomi dan politik dulu deh, sama diri sendiri aja kadang masih ga paham. Kalo ga paham, trus anak kita mau diarahin jadi apa? Role modelnya aja masih suka clueless ๐Ÿ˜…

Biar ga clueless, mending ikut tes ini deh, ntar saya kenalin sama expertnya, dan bisa konsul gratis *buat beberapa orang aja tapi ya ๐Ÿ˜

Kalo ga sekarang, kapan lagi? Kalo ga mulai dari diri sendiri, siapa lagi? *eh ini tagline apa ya?๐Ÿ˜…

Dilist ya siapa aja yang mau:

1. …..

2. …..

3. …..

(Udah kaya di grup wasap sekolahan belum?) ๐Ÿ˜‚

Selamat mencari jati diri (lagi)! Karena kenal sama diri sendiri adalah koentji segalanya bukan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s