Karena kita adalah tukang jahit

Pemahaman baru seringkali muncul tak terduga. Kali ini karena kebanyakan minum minuman ber-alkaline, jadi we ga bisa tidur. Tapi karena ga bisa tidur malah kepikiran dan sadar kalo semua hal di dunia ini ternyata refleksi dari proses ngejalanin hidup.

Entah kenapa tadi tiba-tiba kepikiran kalo proses bikin baju yang dibuat sama tukang jahit ternyata mirip sama gimana kita ngejalanin hidup ini, dari lahir sampe segede ini.

Prosesnya dimulai dari milih kain atau bahan. Ibarat hidup, ada yang dari lahir dari keluarga yang diberi keberlimpahan, yang kalo diibaratkan kain mah, bahannya teh premium. Ada juga yang lahir dari keluarga berkecukupan tapi asik-asik aja. Ibarat kain, kalo dipegang mungkin gampang kusut, tapi motifnya lumayan eye catching. Atau ada juga yang dibesarkan di keluarga yang carut marut, jadi ibarat bahan mah, benangnya gampang ketarik-tarik jadi cepet murudul.

Berarti mending yang bahan premium dong ya? Belum tentu juga sih. Tergantung apakah kita ngerti kalo ada ketentuan yang namanya nasib yang harus diterima. Jadi kain apapun ya harusnya bersyukur aja sih.

Setelah menentukan kain yang akan digunakan, mulai deh dibuat pola/patternnya. Ibaratnya kita yang baru lahir kan kaya kertas kosong, kemudian mulai diarahin sama orangtua kita untuk menimba ilmu di tempat terbaik, tak lupa dibekali wisdom-wisdom yang diharapkan akan berguna di hidup kita kelak.

Beres fase itu, baru deh bahan tadi digunting sesuai pola. Digunting artinya yang ga dibutuhkan akhirnya dilepasin dan dibuang. Sama kaya kita juga kan? Yang ga berkepentingan dalam hidup kita pasti akan terbuang dengan sendirinya sesuai seleksi alam. Makin gede makin tau mana temen yang dibutuhkan dan mana yang ga bermanfaat.

Lanjut lagi ke si bahan yang sudah mulai dibentuk tadi, proses selanjutnya adalah dijahit dengan rapi sesuai pola yang digambar. Kadang kalo masih belajar, pasti jadinya ada jaitan yang kurang rapi. Entah itu mencong dikit, atau yang harusnya bagian buat masukin tangan malah kejahit, atau jingjet alias ga sama tingginya. Mau ga mau harus dirombak lagi, membuka bekas jahitan yang salah. Kalo nyabutnya sembarangan, bisa bikin bahannya jadi rusak atau malah bolong. Jadi tentu saja dibutuhkan ketelitian dan kesabaran buat ngerombak sesuai dengan pola tadi.

Sama kaya kerjaan, sering kan diminta revisi? Ya namanya juga lagi belajar. Jadi biasa aja juga kalo disuruh revisi sama klien, ngga usah ngedumel. Ya jadi klien juga mestinya belajar tau diri aja sih, masa budget kecil tapi banyak maunya (eh ko terdengar seperti sedang curcol wakakaka). Nah setelah dirombak, mau itu sekali ataupun beberapa kali, tapi pas lihat hasil kerja keras kita disukai klien, semua lelah itu akan lenyap sirna, berganti dengan semangat baru!

Kalo aja kita sadar, kita tuh semua adalah tukang jahit bagi diri kita masing-masing. Mau buat pola baju kaya apa, semuanya gimana kita. Mau potongannya mainstream atau ga mainstream, mau ngatung atau engga, mau ketutup semua atau engga, mau yang polos atau yang rame banget motifnya, ya bebas aja. Yang penting sih jadilah tukang jahit yang pake β€˜rasa’ pada saat bikin bajunya. Biar nanti pas dipake tuh ada si spark joy-nya gitu (loh ko jadi ngebahas Marie Kondo hahahaha).

Btw, tau ga kenapa hidup kita dibikin banyak gimmick dan drama? Biar apa? Biar ga bosen nunggu dipanggil sama yang punya dan biar nikmatin banyak pelajaran hidup. Da kalo udah ngerti semua mah, pasti akan dipanggil duluan sama yang punya karena tugasnya udah beres.

Dipikir-pikir, untuk ngerti semua pelajaran di hidup ini aja kadang kita membutuhkan waktu lama (pake banget) dan mesti ngelewatin kejadian-kejadian yang ga enak plus terasa menyakitkan. Jadi kalo kamu sampai saat ini belum muncul kesadaran dan banyak yang belum kamu mengerti tentang panduan menjalani hidup, tenang..nikmatin aja prosesnya πŸ™‚ Aral dikit mah wajar hahaha..

Tapi dari kearalan tadi saya belajar sesuatu, kalo jadi manusia itu yang dibutuhkan cuma banyak bersyukur, dan menjadikan dirinya bermanfaat buat orang lain. Jangan sering halu dan ngasih harapan β€˜icuk cole icuk cole’ seperti jokesnya tukang jahit yang sering dilontarkan. Walaupun ga semua tukang jahit itu suka PHP (pemberi harapan palsu) ya, mungkin hanya beberapa oknum aja kok πŸ˜…

Nah daripada kepalanya dipenuhi dengan kekhawatiran dan keresahan ngadepin apa yang belum terjadi, mending mulai sekarang diriset ulang, coba mengafirmasikan kata-kata berikut ketika ngadepin sesuatu: “Ini mudah dan yakin bisa!”. Ya..yang ringan-ringan dan dimengerti sama sendiri aja. Otak kemudian akan mengaccept itu dan membuat kita jadi lebih rileks ngejalanin semuanya.

Kalo udah dijalanin, coba lihat deh, kita akan dibuat amaze karena berhasil melewatkan segala drama dan gimmick yang bikin kita jadi ga fokus ngapa-ngapain. Sampe akhirnya kita bisa bilang, “Keren amat ya rasanya bisa ngelewatin hal sebesar ini dengan proses yang panjang dan berliku, tapi akhirnya beres.” Begitu udah sadar bahwa ketakutan terbesar dalam hidup kita aja sudah berhasil kita lewatin, hal lain pun pasti bisa diberesin juga dong. Setuju?

Mari belajar menerima segala macam gimmick, drama, dan pola yang disuguhin di depan mata,. dan selamat menikmati selebrasi hidup ya teman-teman! Iya, sebagai ‘tukang jahit’ yang handal, kalo disuruh bikin pola baju yang rada antik, inget aja sama mantra tadi, “Ini mudah dan kita bisa!” ✊🏻✊🏻✊🏻

Sehingga nanti ga akan ada lagi yang bilang, “Kamu itu jahat!” Tapi….

“Kamu itu jahit!”

πŸ˜‚πŸ˜‚

Eeeeeaaa #recehkanhidup

PS: Yang belum nonton film Milly & Mamet pasti ga akan ngerti 😜 makanya nonton dong ah πŸ˜‚

2 thoughts on “Karena kita adalah tukang jahit

    1. Trus aku mikir, knapa ya kepikiran tukang jait. Padahal kan bs arsitek, tukang masak, naon we lah bisa disambungin hahaha mungkin krn aku dikelilingi tukang jait di konveksian, jadi aja πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s