Anti Judging-judging Club

Memasuki waktu sedang menyadari kenapa dulu dengan gampangnya menjudging orang ya? hahaha.. Karena tanpa sadar, percaya atau engga, kita akhirnya akan diposisikan berada dalam posisi orang yang kita judging. WAKWAWWW!! Coba inget-inget lagi deh, pernah ga ngomentarin orang begini begitu, mungkin sampe kesel bahkan benci. Trus tiba-tiba *JRENG JRENG.*..kamu ngalamin apa yang orang tadi alamin.

Kalo di kasus saya, contohnya kaya gini. Dulu sering kesel sama orang yang kalo udah pernah kenalan, trus dia lupa. Jadi pas ketemu, kenalan lagi dan lagi.

Buat saya itu aneh karena (saat itu) saya tuh mudah sekali ngenalin orang dari kejauhan dan inget banget namanya di kepala. Bahkan saya inget semua nama orang-orang satu sekolahan. Tapi yang sering terjadi adalah saya ga pernah lupa nama orang, tapi orang ga tau nama saya. Kan kesel ya haha.. Trus sempet bingung, kenapa sih banyak orang yang gampang banget lupa, padahal baru kenalan. Kemudian keluarlah statement, “Sok iye banget sih!

Saat mengeluarkan statement bernada judging tadi, saya lupa kalo makin bertambah umur, ya kapasitas memori manusia juga makin berkurang, karena kepake mikirin hal lain tentunya. Dan akhirnya saya belajar bahwa semakin banyak orang yang ditemui, semakin susah untuk menghafal wajah dan nama. Apalagi kalo gayanya sama semua.

Beberapa waktu belakangan ini, saya sadar banget kalo sedang sangat merasa kesulitan menghafal wajah dan nama orang. Trus saya jadi inget kalo saya ternyata sedang diposisikan menjadi orang yang saya sebelin waktu itu. Tampaknya saya sedang diingatkan bahwa beneran ga boleh sebel sama orang ataupun sesuatu, karena percayalah kita akan merasakan berada di posisi orang yang kita judging itu.

Terkait dengan itu, saya mau minta maaf banget kalo diantara temen-temen ada yang kesel karena saya suka lupa nama, atau sebenernya kita udah kenalan dan bertemu dimana gitu, tapi ketika ketemu lagi, saya kaya yang ga inget dan ngajak kenalan lagi 😦 huhuhu.. Maafkan ya! Ini juga lagi nyari cara gimana caranya biar ingatannya setajam dahulu kala hahaha..

Tapi baiknya semesta tuh gitu. Membuang si bad vibes dengan cara memberi pemahaman baru. Termasuk jangan mudah ngikutin omongan orang yang belum pernah ngalamin masalah yang kamu hadepin. Misalnya aja, minta nasehat soal pernikahan sama orang yang belum pernah menikah. Atau minta nasehat soal bisnis ke orang yang belum pernah punya usaha. Karena yang ada, selain zonk, jatohnya bisa jadi judging dan belum tentu bener. Jadi gimana dong? Ya percaya aja sama diri sendiri karena pada akhirnya yang tau jalan keluar terbaik adalah diri kita sendiri, bukan orang lain. Makanya penting banget kenalan sama diri sendiri tuh. Kalo ga tau mau nanya siapa, coba banyak gaul, jangan puas sama lingkaran itu-itu aja. Orang lain tuh tugasnya cuma nonton doang. Kalo kita ancur, emang ada yang mau bantuin? Ga kan? *loh ko saya judging lagi ya? πŸ˜€

4 thoughts on “Anti Judging-judging Club

  1. Emang teh sesuatu yang “ih aku gak suka banget” tar malah berujung berbalik ke kita hahaha. Harusnya kan kalau gak suka, yaudalah gak suka aja gitu ya. Kalem weh. Gak usah sampe gak suka banget terus ngejudge wkwk dasar manusia, eh salah dasar aku!

  2. pernah denger pepatah.
    kalo suka jangan terlalu suka, pun kalau benci jangan terlalu benci.
    hehe ternyata memang fakta, sesuatu yg kita benci bgt bisa aja balik ke diri kita ya teh wkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s