Andaikan bisa ngobrol sama kucing…

“Eh emang bisa, tau!”

Tapi belajar dulu 🙂

Semua berjalan lancar sampai beberapa minggu lalu, pas saya abis ngantor seharian, Latte terlihat pendiam, tatapannya sayu dan ga selera makan dan minum. Dikasih treats juga ga mau. Wah ada yang aneh ini sih. Besoknya langsung dibawa ke dokter dan kata dokter ga ada apa-apa. Semuanya baik. Lalu disuruh observasi dulu selama 5 hari. Kalo masih lemes, nanti dicek lagi. Pulang dari dokter, rasanya khawatir Latte kenapa-kenapa. Kepikiran mulu. Kaya pengen nanya, “Bagian mana yang sakit, Latte? Maunya digimanain biar nyaman?” Tapi kan dia ga bisa ngomong ya huhuu… Biasanya Lattenya malah memalingkan muka kaya nyuruh pergi. Sad rasanya :((( Trus dia juga jadi seneng masuk kamar mandi, gelap-gelapan, nyumput dibelakang ember, tidur ngelingker dan ga bersuara sama sekali. Dipanggil-panggil ga nyaut dan bunyi krincingannya pun sunyi senyap. Ditambah saya baca artikel yang bilang kalo kucing itu paling bisa nyembunyiin rasa sakit. Tapi kalo dia udah ga kuat banget, dia akan sembunyi karena ga mau keliatan kalo dia lagi kesakitan banget. Huaaaa ambyarlah seketika :((((

Akhirnya setelah 5 hari, saya balik lagi ke dokter. Pas dicek suhunya, Latte ternyata demam dan mesti cek darah. Diambil darah di tangannya, dan kita disuruh nunggu. Setelah hasilnya keluar, ternyata kata dokter, Latte kena parasit dan nyerang tubuhnya. Trombositnya ada di angka 64, padahal normalnya 150. Untungnya cepet dibawa ke dokter dan bisa berobat jalan, ga usah nginep. Latte dikasih obat yang mesti diminum selama 21 hari ga boleh putus dan kalo obatnya abis, mesti cek lagi ke dokter. Asli kaya ngurus bayi lagi sakit, khawatirnya setengah mati huhuu…

Di tengah kepanikan sebelum dapet jadwal dokter yang ngantri itu, tiba-tiba saya dihubungin sama Mutti. Padahal udah lama kita ga kontak-kontakan loh. Mutti kirim DM trus bilang, “Kapan-kapan aku boleh ya nanya-nanya sama Latte buat latihan”. Ih kok bisa pas banget ya. Jadi beberapa hari sebelum Mutti ngubungin itu, saya pernah liat di Tiktok, ada orang yang minta bantuan sama ANIMAL COMMUNICATOR (Ancom) biar bisa berkomunikasi sama kucingnya, dan hasilnya bener semua. Sampe disave videonya tapi belum coba kontak juga. Pas Mutti ngomong gitu, ternyata di Jakarta udah banyak ancom itu, malah sampe bikin workshopnya juga, karena memang ada ilmunya. Jadi bukan kaya dukun atau magic gitu ya gais 🙂 Trus Mutti juga ngasih beberapa rekomendasi animal communicator yang udah terkenal di Jakarta.

Macem-macem juga sih syarat dan ketentuannya dari masing-masing ancom. Tapi rata-rata menekankan kalo semuanya ga bisa instan, ga bisa diburu-buru, karena mereka bukan peramal. Ada yang hasilnya bisa didapatkan dalam 6 minggu, ada yang 3 bulan lagi baru bisa saking penuhnya, bahkan ada yang mesti nunggu 6 bulan lagi. Gokilss! Trus biasanya sih kita disuruh ngirimin foto petnya, nama, umur dan jenis kelamin pet, dan list pertanyaan atau hal-hal apa aja yang akan disampaikan. Ada yang cuma boleh ngajuin 3 pertanyaan, ada yang boleh 6, ada yang maksimal 7. Dari beberapa nama yang dikasih Mutti, saya lalu ngubungin Mbak Jasmine dengan mental yang ga banyak ngarep karena pasti jadwalnya padat. Eh besoknya ternyata dibales dan bisa masuk list yang hasilnya baru didapatkan kaya 2 mingguan gitu kalo ga salah *loncat-loncat kegirangan.

Dan tibalah hari dimana Mbak Jasmine kontak whatsap sambil ngasih tau hasil komunikasinya sama Latte. Baru baca kalimat awal aja saya udah merinding banget dan pengen nangis huhuhuu…trus makin ke bawah juga makin geleng-geleng kepala karena segitu validnya. Kaya gini hasil komunikasi Mbak Jasmine sama Latte. Oya, jangan mikir Mbak Jasminenya dateng ke rumah ya gais hahaha…tapi mereka ngobrol soul to soul gitu…

Seru kan??? Saya aja ampe speechless bacanya karena memang yang dibilangin itu relate banget. Fakta bahwa Latte bukan tipe yang menye-menye dan ga suka digendong itu emang bener. Sebelumnya cuma menduga-duga aja pake perasaan, tapi akhirnya terkonfirmasi dari yang bersangkutan. Saya sampe baca berulang-ulang, dan setiap baca selalu ada perasaan haru dan lega nyampur jadi satu. Tau bahwa Latte happy, bikin kami semua happy. Terima kasih banyak Mbak Jasmine atas bantuannya!

Kalo tertarik dan penasaran seperti apa itu animal communication dan kaya gimana, kamu juga bisa ikutan workshopnya kok. Kayanya sekarang mulai banyak yang belajar soal ini.

Anyway, selamat 10 bulan Latte! Sehat selalu ya, we love you to the bone!!!! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s