Berdamai Dengan Sampah Diri

Saya harus ngakuin kalo belakangan ini udah mulai lowbat dan kehilangan energi, juga motivasi buat ngelakuin sesuatu. Asli, kaya ga paham aja kenapa otak sama badan rasanya ga singkron. Otaknya mikir terus (si overthinking tea), tapi badannya kaya ga mau gerak sama sekali. Boro-boro ngasih semangat sama orang lain, ngasih semangat sama diri sendiri aja rasanya udah ga sanggup. Sama rasanya kaya ga sanggup buka grup whatsapp tiap hari dan nerima kabar teman dan kerabat yang meninggal atau lagi butuh donor. Patah hati sumpah 😦 Belum lagi pengumuman dari mesjid belakang rumah yang sehari bisa 3 kali ngumumin tetangga yang meninggal huhuhu…Selain bosen banget liat aplikasi zoom dan google meet (karena selalu ditanya: “Plan ke depan kaya gimana dan mau bikin apa aja?”). Huaaa rasanya ingin banget jawab gini, “Mikirin hidup sendiri aja syulit, apalagi mikirin plan jualan” tapi kan ga bisa gitu yaaa… Jadinya tetep maksain mikir pake tenaga sisa 😦 Ah, jangankan gitu deh, mau buka instagram dan liat postingan orang aja ga sanggup. Parah kan? Pengen deh rasanya jauhin HP, ga bales whatsap, ga posting konten kerjaan, tapi kan ga gitu cara mainnya..

Kamu pernah ngalamin hal yang sama juga ga sih? Di kepala udah penuh banget to do list, tapi badannya cuma mau diem aja. Engga ya? Kalo saya, di bahu tuh rasanya kaya lagi gendong gajah saking berat dan tegang. Kepala gampang sakit, ga bisa tidur, dan hasilnya asam lambung menjadi-jadi. Kalo ga ada drakor di Netflix dan konten BTS di youtube, saya kayanya depresi beneran 😦 Ini aja masih untung karena WFH ga perlu ketemu orang, kalo ketemu, ketauan banget sih muka ini kusutnya udah kaya kemeja linen yang bahannya susah disetrika. Huft. Nah karena badan saya udah ngasih sinyal ga beres, saya lalu periksain biar ga berlarut-larut. Seperti biasa, saya pergi untuk dikines ke dokter Ainy. Yang belum tau apa itu Kinesiolog, baca aja disini: https://id.wikipedia.org/wiki/Kinesiologi

Saya memang rutin datang ke dokter buat ‘buang sampah’. Biasanya saya datang seminggu sekali, atau sebulan minimal 3 kali. Kemarin gara-gara PPKM dan situasi tidak kondusif, jadinya hampir sebulan ga pernah buang sampah. Hasilnya? Buseeettt dah, sampahnya numpuk kaya kekayaan Paman Gober hahaha..Dokter aja sampe ketawa miris hahaha…”Ini badannya udah soak energinya, pantesan aja ga bisa mikir” gitu katanya. Selama beberapa taun saya melakukan metode kines, baru kali ini diagnosanya banyaaaakk banget, sampe kertas buat nulisnya pun udah ga cukup lagi. Ternyata ada 12 hal yang bikin badan jadi super remuk begini! Udah bukan lagi ngomongin khawatir, takut, gelisah dan galau sebagai rasa yang berdiri sendiri, tapi gabungan dari semuanya. Ditambah lagi ada sensitivity to food & insult to spirit. Urusan ‘Political & Work’ sih seperti biasa, selalu muncul di peringkat paling atas, udah kaya BTS aja yang terus jadi peringkat no 1 di Billboard hahaha..

Trus yaudah kemarin dibuanglah itu semuanya dengan cara shout, singing, writing & brain gym. Enak banget rasanya ngeluarin sampah tanpa harus bilang apa masalahnya, tanpa harus curhat dan nyebarin aura negatif. Jadi emang kalo mau buang sampah tuh harus di tempatnya. Kalo ga dibuang, nanti badannya kasian, trus tau-tau tanpa sadar kamu bawa-bawa sampah itu dalam pola pikir trus malah jadi toxic buat lingkungan kamu. Serem kan?

Kalo ga ngerti apa yang saya alamin, kurang lebih definisinya sama kaya Burn Out. Menurut alodokter.com,

Burnout merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan kondisi stres berat yang dipicu oleh pekerjaan. Burnout tidak boleh dibiarkan berlarut-larut dan perlu diatasi dengan tepat karena dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental. Namun, kondisi ini lebih banyak terjadi pada orang yang sering memaksa diri untuk terus bekerja, kurang mendapatkan apresiasi pekerjaan dari atasan, memiliki beban kerja yang berat, atau memiliki pekerjaan yang monoton. Burnout dipicu oleh stres berat di tempat kerja yang tidak teratasi sehingga membuat penderitanya kehilangan semangat bekerja, bahkan kehilangan minat untuk berinteraksi dengan lingkungan sosialnya.

Gitu deh kira-kira. Jadinya ngerti sendiri kenapa badan ini korslet kemarin-kemarin. Belum lagi sensitif banget. Masa ya liat video Permission To Dance-nya BTS aja, saya trus mewek. Ih parah banget emang. Akhirnya setelah beres buang sampah, badan saya diafirmasi dengan kata-kata: Badan, pikiran dan hati saya, nyaman dan damai dengan covid, dengan pekerjaan, dimanapun dan kapanpun. Whoosaah!!!! Abis itu badan saya ringan dan relaks banget. Setiap pulang abis kines, yang saya mau cuma … t-i-d-u-r!

Btw, kamu sendiri udah pernah buang sampah diri belum? Kalo belum, mending coba buang dikit-dikit deh. Bukan buat badan aja tapi juga buat mental health kita. Atau malah ga ngerti saya tuh ngomong apa sih hahaha..gpp, ntar juga ngerti kalo ngalamin sendiri.

Semoga semuanya sehat selalu ya, sehat badan dan sehat pikirannya juga!

2 thoughts on “Berdamai Dengan Sampah Diri

  1. Been there pisan sih Nggiiii, gw kayak gini nih bulan lalu x)) Semacam Parental Burnout.
    Tapi kemudian memang yang dibutuhkan hanya berjeda – untunglah kerjaanku juga ga sebanyak buAnggi (dan penghasilannya juga beda jauh ya pastinya HAHAH), jadi bisa kutinggalkan dan kulepaskan (sempet kerja beberapa bulan dengan tuntutan “target”, duh ga bisa banget aing).

    Semangat yaah, kalau ngobrol sama banyak orang – kebanyakan mengalami ini juga. This to shall pass.

    1. Chiiiccc ah teryata sama ya hahhaa..Target tuh emang bener-bener bikin stress yaak. Aku juga ga suka tapi udah kagok gimana dong *mewek hahaha..makaish ya Chiccc..semoga si burnout ga lama-lama mampirnyaaaa :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s