RELATIONSHIP YANG BERANTAKAN

Gara-gara barusan ada tagihan buat memperpanjang domain website, saya jadi inget waktu pertama bikin blog ini. Judul “Will Work For Food & Running Shoes” sengaja dipih karena dulu niatnya emang mau bikin semacam jurnal buat kegiatan lari, juga share tentang pola makan yang waktu itu sempet saya jalanin. Dulu karena rajin lari dan lumayan rajin diet, berat saya adalah 45 kg. Walaupun kalo liat foto waktu itu kok kurus amat hahaha…Niat lainnya sih ya biar ga kehilangan motivasi. Tapi hal-hal yang ditakutkan emang akan terjadi. Saya kehilangan motivasi buat lari. Karena selain menguras kocek, cedera lututnya suka tiba-tiba kambuh dan menjalar ke pinggang sampe ga bisa bangun. Duh sakitnya nyiksa banget! Mulai saat itu, jadi takut banget kalo beraktivitas terlalu ekstrem. Kemarin nyobain ke gym, lalu pulangnya kambuh dan saya jadi kesulitan buat jalan. Hiks šŸ˜¦

Lalu kalo ditanya gimana hubungan saya sama makanan? Wakacau juga sih. Saya memperlakukan makanan seperti pelampiasan. Iya, saya tuh stress eater. Kalo stress ya mesti eat. Abis gitu susah nyetopnya. Pandemi emang bikin saya stress. Niatnya pengen bakar lemak lagi tapi situasi sulit dan saya terlalu malas bergerak. Nambah deh 10 kilo. Di pandemi tahun kedua, kenaikan secara signifikan pun terjadi, naik lagi 10 kilo! Ini berat yang saya pernah alami 11 tahun lalu, persis pas hamil Kilau. Lucunya, semakin saya berniat buat nurunin berat badan dan makan makanan (yang saya pikir) sehat, beratnya malah naik terus. Stress! Ditambah lagi terlalu banyak informasi yang saya dapet dari Tiktok soal diet A, diet B, ngurangin carbo, jangan makan ini, tapi minum anu, itu semua ternyata bikin badan saya jadi bingung. Makin bingung, ya malah naik terus. Lalu seperti biasa, saya meminta pertolongan dokter Ainy buat dibalance. Karena udah ngerasa banget ada yang salah.

Setelah dicek, ternyata memang benar. “Nadi kamu berantakan, Nggi“. Wakss serem amat! Kebayang kan nadi ko berantakan, artinya semua rasa ketakutan dan kekhawatiran ngumpul deh disitu. Dari situ juga ketauan kalo saya cenderung nyalahin badan saya yang ga salah apa-apa, jadinya dia protes. Sering banget body shaming sendiri. Ternyata itu bikin badannya juga protes. Semakin saya pengen turun kiloannya, semakin malah naik angkanya. Lalu saya jadi inget betapa ga mindfulnya saya kalo makan. Karena saya seringnya makan dalam keadaan emosi, ya boro-boro mindful kan? Kata mindful itu memang enak diucapin tapi suka lupa dijalanin (buat saya maksudnya). Akhirnya kemarin ya baikan lagi sama badan, sambil berdamai bahwa apapun yang saya makan, akan membuat saya langsing.

Trus gimana sama lari dan workoutnya? Apakah berdamai juga? Tentu saja. Kemarin sebelum dibalance itu saya sama sekali ga tertarik buat ngelakuin workout di rumah. Padahal kan gampang ya, tinggal nyalain youtube trus pilih yang mana aja terserah. Kemudahan itu ga bikin saya termotivasi juga. Padahal sih dorongan untuk melakukannya ada, tapi badannya tidak merespon dengan baik. Malah jadi ga mau bergerak sama sekali. Pas saya tanya ada apa dengan badan saya, jawaban dokter adalah “Badan kamu tuh udah sering banget denger kata ‘target’, jadi terbiasa dengan itu” JRENG! Jadi pantesan aja si badan ini akan diem dan tidak bergeming kalo kamu ga punya target. Coba deh bilang kaya gini nih, tahun depan targetnya mau liburan ke Seoul. Nah si badan akan jadi tergerak untuk melakukan sesuatu karena ada targetnya yang jelas. Kalo cuma bilang, “Yuk kita workout supaya sehat” ga akan mau, karena toh sekarang juga sehat kan. Trus buat apa?” Lalu saya melongo denger penjelasan dokter Ainy. Lebih melongo lagi ketika dokter Ainy bilang kalo secara psikis, sakit lutut itu hubungannya sama ego. Ngerasa bisa, ngerasa kuat, tapi ternyata engga. Jadi mau workout apapun mesti dengerin badan sendiri. Ga boleh maksain, ga usah liat orang. Kata-kata yang dulu sering saya bilang sama diri sendiri kaya, “Push yourself” tuh udah ga relate lagi di kondisi saya sekarang. Sesederhana gini; saat lagi ngikutin yoga, kalo ada gerakan yang bikin saya ga nyaman, jangan paksa saat itu juga. Biarkan badan ini berproses sedikit demi sedikit. Bukan dimanja sih tapi lebih tau kemampuan diri sendiri.

Seperti biasa kalo sesinya udah beres, rasanya badan ini ringan banget. Yang bikin saya happy: berat badan saya berangsur-angsur turun tanpa harus banyak mikir mesti makan makanan sehat apa. Persepsi soal makanan sehat dan makanan ga sehat juga kadang membingungkan buat badan saya. As long as saya makan berkesadaran penuh dan saya nikmati, akan bikin badan saya langsing. Bye bye body shaming ke badan sendiri! šŸ™‚

Btw, selama pandemi kamu naik berapa kilo? Atau malah turun berapa kilo? Ada yang stress eater kaya saya? *cuma nyari temen :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s