Rumit Tapi Indah

Saya tuh ga berhenti kagum sama yang nyiptain manusia. Gimana coba caranya nyambungin jutaan syaraf ke otak, bikin bentuk tulang yang beda-beda, numbuhin rambut dan kuku, bikin bentuk muka yang beda-beda, nyiptain alat reproduksi, rahim, melahirkan, menyusui, bisa ngomong, dengerin bunyi, dikasih kemampuan buat mikir, dapet ide dan inspirasi. Ga cukup sampe disitu, dikasih kemampuan buat menyadari sinyal tubuh, bisa berkomunikasi dengan diri sendiri, mendengar mana ego dan mana suara hati yang murni.

Kalo ada yang ga beres sama badan kita juga cara nyembuhinnya macem-macem. Ada yang ke dokter, ada yang lewat penyembuhan alternatif, ada akupunktur, tapi seringkali kita lupa kalo mesti dengerin badan kita sendiri maunya apa. Lalu saya kembali diingatkan kalo manusia itu terdiri dari berbagai entitas yang rumit, saking rumitnya, kalo ada yang ga beres tuh ga cukup nyembuhin fisiknya aja tapi jiwanya juga. Jadi tau kalo luka itu ga cuma yang keliatan aja tapi juga yang ga keliatan, dan efeknya lebih parah luka yang ga keliatan ternyata. Persis seperti gambaran dualitas dunia. Bekas luka yang ga keliatan tadi biasanya jadi toxic kalo ga sadar. Bahaya emang kalo ga sadar. Gimana biar sadar? Proses setiap orang pasti beda-beda sih. Saya termasuk orang yang lumayan panjang prosesnya, mungkin karena keras kepala juga sih ya. Jadinya lumayan dipentokin mulu biar jadi banyak belajar.

Dalam proses itu, sering banget ditunjukkin dengan jelas kalo semakin ngerasa bisa atau ngerasa tau, semakin ditunjukkan sama hal yang lebih baru lagi, trus ditemuin sama orang-orang hebat, buat nunjukkin bahwa selama ini sebenarnya kita belum tau apa-apa dan kebisaan kita itu cuma seujung kuku. Jadi perang sama diri sendiri tuh salah satunya gimana kita selalu ngerasa biasa aja. Ga usah kepedean gitu loh. Trus ya, ini sih yang sering dialami: semakin kita ga suka sama sesuatu, malah disodorin di depan mata. Misal saya pernah ngucap gini, “Saya ga suka deh sama cowo yang ngerokok”. Apa yang terjadi? Ya kebalikannya. Semua temen baik saya malah perokok kelas kakap semua. Dan itu berlaku sama semua hal yang ga disuka, pasti dikasih kebalikannya. Kaya sengaja disuruh suka sama sesuatu yang ga disuka. Selalu dan selalu kaya gitu. Dia emang Maha Hebat ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s