Rekor lari terlama selama hidup pecah di Go Trail 30K

Eventnya sih emang udah lama, tanggal 15 Juni lalu. Tapi sampe hari ini  saya masih ga ngerti kenapa bisa terbujuk  rayuan Booi buat ikutan Go Trail 30 K dengan embel-embel “Fun Run”.

Booi : “Bo, lu ikutan Go Trail kan ntar?”

saya : “Hah? 30K?Ih ga mau, ngapain sih?”

Booi : “Ih ko gitu? Ko ga mau? Seru tau boo, Neng juga ikut (neng = Felix :p )…lagian tim hore semua ikut. Trus yang ikutan kan limited cuma 50 orang, ih..Udah cuss aje, kan fun run ini”

saya : “Ih…”

Percakapan yang sebenarnya kurang lebih sama di setiap race apapun  sih sebenernya 😀 Masalahnya ada dua, selain emang ga sempet banget latihan lari dua minggu kebelakang, masalah kedua adalah larinya bukan di Bandung. Jadi mesti ninggalin anak. Itu hal yang membuat dilemma emak-emak runners manapun. Tapi dengan setengah hati saya pergi juga ikut sama Team Bing yang perginya Sabtu siang.  Saya semobil barengan Bing, Argo, Felix, Tyas Suci, Yopi, Ade,  & Fasa. Booi udah duluan pergi dari pagi bareng tim Adham. Nyampe Sentul hampir maghrib dan disambut hujan besar banget. Sambil ketemu temen-temen dari Tim Adham yang udah duluan nyampe, akhirnya makan aja di Taman Budaya dengan rasa yang alakadarnya sambil nunggu hujan reda. Badan udah cape banget, udah ga pengen ngapa-ngapain kecuali tidur trus pasang alarm jam 3 pagi, karena startnya jam 5. Untungnya dapet kamar ber-AC barengan Tyas Suci, Lia dan Mega. Lumayan bisa meremin mata sekejap.

Satu hal yang akhirnya  menguatkan tekad walopun jipernya setengah mati,   adalah karena ada tim bangkek kontingen Bandung plus kontingen Jakarta yaitu Rian Krisna nyanggupin buat jadi pacer besok sambil ngegosip. “Liatin aja kalo boong, pathnya langsung diunshare  selamanya” ancem saya 😀

Jam setengah 5 pagi kita udah di start line. Belum ada peserta yang dateng. Perasaan masih tenang, masih bisa ketawa-ketawa. Begitu udah pada dateng, dan yang dateng adalah pelari-pelari yang serius, yaudahlah tambah jiper dan pasrah. “Bisa finish juga mukjizat kayanya ini mah“kata saya dalam hati. Tapi liat temen-temen begitu semangat, saya jadi tertular semangat juga…………di 5 kilo pertama aja tapi hahahaha..

Tim Bangkek *love*
Tim Bangkek *love*

Nama eventnya aja Go Trail, ya pasti lewatin bukit, sawah, kebun, nanjak, turun. Cuma di 5 kilometer pertama aja yang ketemu aspal, selebihnya???? Parah!!!!! Belum pernah seumur hidup ikutan trail sehardcore ini *nangis * Kayaknya sih track ini cocoknya buat  Wanadri gitu deh. Kurang cocok sama pelari manja kaya saya #menurut looo 😀

 

Selain harus aware sama tanda pita merah yang ditandain panitia, dan ga ada marshall dan medik, medannya juga ekstrim. Kalo kebagian nanjak, tanjakannya ekstrim abesh. Warban doang mah lewat! Sebaliknya, kalo kebagian turun, turunnya parah, sampe jatoh-jatoh berapa kali. Bahkan ada track yang harus kita lewatin sambil nunduk dan bikin encok. Lumayan panjang soalnya. Belakangan baru tau kalo itu adalah jalurnya babi hutan dan melewati makam-makam. Fun banget kan? Hmpft!!!! KZL!

Dengan rekor nyasar sampe 6 kali, dimana sekali nyasar bisa 3 kiloan karena bolak balik, untungnya saya ga sendirian. Barengan tim bangkek: Booi, Felix, Rian, sama Lia kita kemana-mana bareng. Kebayang kalo sendirian trus nyasar di hutan *mewek sambil pipis di celana*. Barengan aja rasanya masih serem loh. Bayangin aja dari ketawa-ketawa, cela-celaan, sampe  udah pada diem semua,   rasanya cuma pengen cepet nemu water station trus finish. Tiap liat jam stress sendiri karena kenapa kita ga nyampe-nyampeeeeeee ini????????Kenapa kita nyasar  muluuuuu????. Ini beneran nguji mental banget deh. Mindset saya udah butut banget sejak di KM10. Aselik pengen DNF aja. Trus Rian bilang, “Sekalinya lu DNF, next race lu akan mudah banget buat  DNF lagi“. Ih males juga. Ya udah saya akhirnya nerusin perjalanan dengan tenaga yang saya punya. Sepanjang sisa perjalanan, Rian menghibur saya dengan menceritakan kisah hidupnya plus kehidupan cintanya secara mendalam hahahaha ini sih yang bikin perjalanan jadi lumayan ga kerasa. Jadi kalo ada yang mau tanya -tanya soal siapa pacarnya Rian skrg, siapa mantan terindahnya, tanya saya aja ok? 😀 * trus kabuuur takut dilempar Garmin sama Rian * 😀

Tapi ya, beneran deh, di KM21 (apa 22 ya) , pokoknya pas Argo yang jaga dan sekaligus adalah water station terakhir, saya udah ngerasa ga fun lagi. Kaki udah berat banget, cuaca pun udah mulai hujan, tracknya jadi licin banget, haus tak terkira, laper apalagi.  Trus jadi kangen Kilau. Hiks. Sepertinya saya emang mesti ikut Go Trail ini biar bisa ngerasain :   secape-capenya main sama anak sendiri, rasanya tetep jauh lebih menyenangkan, dibandingkan harus melewatkan track ajaib ini hahahaha..#yaiyalah#mnrtloooo ;(

Disitu Argo bilang, “Kalo mau udahan, tinggal jalan 500 m lagi, trus naik mobil Adham deh”. Wow tawarannya menggiurkan sih tapi nanggung juga secara tinggal 8 kilo lagi. Saya dan Booi sibuk makanin semangka yang udah ancur dan nyaris udah bubuk. Tapi bodo amat, karena lapar jadi ya dimakan aja. Trus abis gitu lanjut perjalanan. Nah 8 kilo menuju finish, tracknya makin gila. Kita lewatin sungai yang lumayan deras dan banyak batu2 gede. Jangan bayangin ada tali pengaman atau ada yang megangin ya, ga ada woooyyyy  :D. Sambil nyebrangin sungai (dan sebelumnya lewatin sawah dan kebun kopi) saya sambil mikir, “Duh gustiiii, mau ngapain sih gw teh ikut-ikut beginian hahahahaha..” Trus jangan sedih. Setelah melewati sungai  beraliran deras sebanyak dua kali, dan tanjakan yang entah berapa ratus jumlahnya, kita juga mesti ngelewatin jembatan bambu yang aneh ini. Serem abesh!

Tapi ya di perjalanan pulang kita nyaris mau nyasar lagi. untung ada bapak-bapak yang ngasih tau jalan. Katanya banyak tandanya itu dipindah-pindahin sama anak-anak kecil. Bangkeeeeeeeeeeeek! Jadi daritadi kita nyasar karena dijailin sama anak-anak kecil. FAYN! :((( Ya mau gimana lagi tapi kan, marah-marah pun cuma ngabisin energi. Cuma Rian sama Felix kayanya yang masih nyantei dan ga keliatan cape. Saya udah manyun, Lia udah ngomel mulu hahaha..sementara Booi lututnya udah dibalut perban karena cedera dan tiap ketemu turunan pasti mukanya meringis. Saya yang tadinya semangat foto-foto, udah ga ada keinginan lagi buat ngeluarin kamera. ENOUGH! Dan kayanya kita semua udah pada ngalamin halusinasi gitu. Konversesyennya udah berantakan, dan selalu diakhiri dengan kata-kata “BANGKEK”, seperti misalnya pada percakapan berikut ini:

Booi : “Kita tuh kaya di film 5 cm ya, nih Pevita Pearcenya di depan gw” (maksudnya ke saya yg emang ada di dpn Booi)

saya : “Booi apaan sih lu skrg mulai flirting-flirting sama gw, gw udah punya suami Booi, inget lho”

Booi : “Bangkek” 😀

atau misalnya pas liat sungai pertama kali trus ada yang bilang “Ih seru banget ya” trus ntar ada yang nimpalin, “Pale lu seru”, trus disautin lagi, “Bangkek” 😀 Pokoknya entah berapa kali kata-kata sakti itu diucapkan untuk semua percakapan yang terjadi kemarin hahahhaahha…

Sampai akhirnya kita menemukan jalan aspal sodara-sodara! Itu artinya 5 kilo lagi kita finish! Dan begitu kaki mulai kena aspal, langsung berasa sakit banget 😦 plus disambut hujan yang lumayan deres pulak. Felix sama Lia yang tadinya barengan, udah ngilang entah kemana. Rian masih tetep nemenin saya, dan Booi udah ga keliatan lagi dimana. Terakhir nanya Felix soal Booi, dia cuma jawab :”Ada ko di belakang” trus dia lari ninggalin kita. “Wooy Lik, bangkek ih” tapi dia tetep aja ngibrit. Rian terus nyemangatin saya sambil tetep curhat hahahaha.. 3 kilo mau finish, Rian ngajak saya buat lari pelan. Tapi begitu liat tanjakan, niat tadi diurungkan kembali. Saya memutuskan mau jalan aja sampe finish.

Sampe akhirnya finish tinggal 1 kilo lagi. Saya ngeliat Happy Paendong dan Feri ngasih semangat yang bikin saya merinding kalo inget lagi. Mereka nyamperin saya yang lagi jalan tertatih-tatih, sambil nyemangatin “Ayo Nggi, kamu bisaaa…itu finishnya bentar lagi, ayo lari, pelan-pelan aja, ayo semangaaaat..” Si kaki yang tadi rasanya udah mo potong, tiba-tiba punya kekuatan lagi buat diajak lari…daan akhirnya FINISH juga setelah 8 jam lebih menurut Nike +!!!!! Bisa ditebak, kata pertama yang saya ucapin pas nyampe finish adalah  adalah, “Bangkeeeeeeekkkk!!! Akhirnya finish jugaaaaaaak!!!!!!”  Abis itu dikalungin medal sama Tyas Suci dan semua rasa cape tadi ilang begitu aja. Oya, ada Nata juga yang nungguin di finish line…aaaa seneng banget ketemu Nata disini *peluuuuk*  Trus juga ada Aip, Mas Rama, Bing, Happy sama Feri juga…Terimakasih kalian semuaaaaaa *peluk satu2*

Photo by Bing. Can't thank you enough, Rian Krisna!
Photo by Bing. Can’t thank you enough, Rian Krisna!

30K dan trail run. Ini adalah 2 hal yang bener-bener ga saya banget tapi akhirnya berhasil dilalui juga *lap keringet segede alaihim* Plus dapet doorprize buff. Plus dikasih merchandise sama Nata.  Meskipun ini bukan waktu terbaik saya sepanjang  lelarian, tapi seperti kata film Mari Lari, waktu terbaik saya tentunya adalah bareng kalian ahahahaha *kzl*

Love you all, IndoRunners Bandung! Da aku mah apa atuh tanpa kalian. Makasih banyak juga buat Kak Arie tentunyahhh *cipok ketua MS Runners* dan special thanks pasti buat Rian si pacer yang menepati janjinya dan baru aja dapet peringkat 10 di Bali Ocean Swim kemarin! Edan yah dia, keren abwes! ! I can’t thank you enough, Yan! *hugs*

Saking berkesannya Go Trail kemarin, sampe detik ini, sepatu bekas lari kemarin belum dicuci-cuci lho 😀 *pdhl  emang males aja* Niatnya sih mau dijual lagi aja setengah harga. Ada yang minat? Japri aja yah 😀

Dan ucapan spesial terakhir buat Booi, udah ya ga usah  ngajak-ngajak lari 30kiloan lagi. 42 lagi aja biar lebih banyak dramanya hahahahahaha…

Terimakasih semuanyaaa…Bhaay gengs!!!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s