Plus minus punya partner bisnis

Ketika sedang membangun bisnis bersama dengan partner, kadang ada waktu-waktu dimana ide/ pendapatnya ga sejalan..kira-kira bagaimana ya mengatasi itu? Terima kasih :)”

Dan ada beberapa pertanyaan serupa yang masuk ke chat box pas kelas zoom kemarin. Persoalan yang memang cukup mengganggu kalo ga cepet diberesin karena bisa ngaruh sama produktivitas dan semangat kerja. Bener ga? Meskipun banyak yang bilang dua kepala lebih baik dari satu kepala, tapi ya kadang dua kepala ga lebih baik juga dari satu kepala. Enaknya satu kepala, kita bisa berinovasi tanpa batas. Bebaskeun weh! Nentuin solusi juga bisa langsung leluasa memutuskannya. Ga enaknya? Ga punya temen tuker pikiran dan bisa saling back up.

Jadi mending mana?

Sebelum dijawab, coba pikirin lagi niat awalnya, apakah peran partner itu sebagai sistem support atau semata-mata biar ada temen berbagi resiko aja? Karena penting buat milih partner yang punya visi dan misi yang sama. Menurut saya, milih partner ya kaya mau nikah aja. Sama-sama mesti kenal diri sendiri dulu. Nerima sifat buruknya, tau gimana reaksinya kalo berhadapan dengan masalah, jangan cuma mau nerima sifat baiknya aja. Karena pasti sepaket kan itu mah. Jadi ga usah heran juga kalo pas di awal ngebangun bisnisnya kaya seiya sekata, merasa dia adalah orang yang paling mengerti. Tapi lama-lama mulai berubah.

“Gw teh udah gini gini gini, sementara dia mah ga ngapa-ngapain, tapi tiap ada yang bagus, yang dipuji dia aja terus, enak banget”

Urang mah bebeakan satengah modar mikirkeun ieu bisnis kumaha tetep running. Sementara sieta mah teuing dimana, sugan nanya kabar, sugan hayang nyaho, kamari kumaha di kedai. Teu ditanyalah. Cape urang mun kieu wae” (sundanese MODE ON)

Ya kurang lebih gitu sih curhatan temen-temen yang akhirnya memutuskan berpisah dengan partnernya. Kebanyakan masalahnya satu sih, ketika salah satu pihak merasa bahwa dia ‘PALING’ berkontribusi dibanding partnernya.

Trus apakah sambil ngejalanin usaha saya ga pernah berselisih paham? Sering dong. Seringnya sih karena ide saya tidak langsung mendapat respon, padahal saya yakin itu pasti bagus kalo dijalanin. Dulu sering banget bete gara-gara itu. Udah cape-cape mikir, ga dipake idenya. Tapi ternyata diam tidak menyelesaikan masalah. Jalan keluarnya? Ya harus dikomunikasikan.

Contohnya aja nentuin menu di awal-awal kami buka. Setelah di tahun pertama kita jagoin tongseng kambing, harus ada menu lain yang jadi andalan. Dulu saya bilang kalo cumi cabe ijo masukin ke menu reguler, tapi selalu ditolak karena ragu dan banyak alasan lainnya. Sampai pada akhirnya cumi cabe ijo penjualannya bagus banget dan akhirnya diapprove juga jadi menu reguler sampai sekarang.

Tapi apakah saya jadi bete? Engga sih. Saya jadi belajar lebih kenal pribadinya. Kadang-kadang dengan ke-idealis-annya yang tinggi, partner saya memang butuh waktu cukup lama untuk berpikir, sebelum mengeksekusi ide-ide yang ada. Saya juga sama sih. Kadang ga langsung menyambut idenya dia yang spektakuler. Yang penting didengerin aja dulu. Karena kita berdua orangnya spontan banget. Kadang langsung on fire, tapi kalo kelamaan ga dieksekusi ya lupa lagi. Kalo butuh jawaban cepet, biasanya salah satu dari kami akan mengeluarkan jawaban aman: “Ya udah coba aja dulu”. Setidaknya ada sesuatu yang kita buat, daripada blah bloh ga tau mau ngapain. Lebih baik pusing tapi banyak ide, daripada pusing ga punya ide. Betul kan?

Trus apa dong yang bikin si beda pendapat itu jadi hal yang biasa? Balikin lagi ke visi awal. Bahwa kita kan pengen punya usaha yang begini atau begitu, dan yang terpenting dan mesti dicapslock: “KALO RIBUT TERUS, NANTI CUANNYA MACET”. Biasanya kalo udah diingetin gitu, yang satu akan menurunkan egonya dengan perlahan, yang satu akan menambah kesabarannya. Trus yaudah kaya ga ada apa-apa aja. Misalnya kalo ada yang gagal, ya ga usah diungkit terus-terusan. Hidupnya di hari ini aja, ngebahasnya ya hari ini aja. Yang kemarin kemarin ya udah aja. Masih banyak masalah penting lain yang mesti dipikirin.

Lalu pertanyaan selanjutnya yang sempet ditanyain ke saya juga adalah mending milih temen atau keluarga sebagai partner? Buat saya jawabannya: pilih yang KOMPETEN. Percuma milih keluarga tapi bisanya cuma komplen mulu, atau ngomel mulu, ga ngebantu apa-apa juga. Tapi jangan juga memutuskan pilih temen, tapi ga sepenuhnya sreg dan pake rasa ga enakan. Itu ga akan jalan, karena yang satu akan cape hati, yang satu bisa seenaknya. Kecuali, kalo masing-masing punya cara komunikasi yang bagus.

Tapi kalo saya sendiri ditanya dari dua pilihan tadi: jawabnya sih KELUARGA dengan terms & condition: mau sama-sama belajar dan ga pantang menyerah. Walaupun ujungnya sih balik lagi ke pilihan masing-masing. Pilih partner bisnis sesuai pilihan hatimu..ceile kaya mau pilih presiden 😀

Trus gimana dong kalo di tengah jalan visi dan misinya berubah? Kalo udah mentok dan ga bisa diobrolin lagi, ya gapapa juga. Bukan berarti hidupnya selesai disitu juga kan. Pasti ada pintu lain yang lagi nunggu kamu. Tapi pikirin bareng gimana exit strateginya. Apakah mesti ngejual assetnya trus nanti duitnya dibagi dua, misalnya. Setidaknya nambah pembelajaran dan pengalaman baru kan?.

Jadi, selamat menjalani usaha bareng sama partner ya! Selamat ribut, selamat berantem, selamat seru-seruan juga, kurang-kurangin baper, banyakin ngobrol buat cari ide buat survive di era pandemi ini!

Kalo cape, tarik nafas dulu. Kalo bingung, cari pegangan. Kalo kleyengan, rebahan dulu. Kalo udah, yuk kita jalan lagi 🙂

FIGHTING!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s