Perjalanan ke Italy yang penuh drama. Part Tre

Pernah kebangun di pagi hari karena kaki kram? Duh itu saya banget dan rasanya ga enak yes?! Biasanya sih kaya gitu karena kedinginan. Gimana ga kedinginan coba, suhunya 8 derajat dan di kamar saya ga ada penampakan selimut. Alhasil tidur pun gelisah dan meringkuk bagaikan udang dibalik batu yang mencari kehangatan*naweun 😀

Beres stretching buat ngilangin kram, dengan males-malesan, saya turun dulu ke bawah buat breakfast.  Wow..lagi-lagi ruangannya udah penuh aja, banyak rombongan abg-abg yang udah pada sarapan. Saya cuma minum jus sama ngambil jeruk,  trus balik lagi ke kamar. Sebelum naik tangga, saya iseng nengok ruangan FO nya. Ada banyak koper sih disitu, saya liatin satu-satu dengan seksama, dan koper saya batang hidungnya pun belum keliatan.   Penasaran, saya tanya lagi sama Mbak FOnya. Dia bilang koper yang udah dikirim, pasti ada di ruangan itu. Kalo ga ada, berarti belum datang. Hmpft.

Sambil sarapan di kasur, saya diliputi kebimbangan. Haduhhh pake baju apa nih ke exhibitionnya? Acara akan dibuka jam 10 untuk press, dan untuk umum baru dibuka jam 1 siang. Saya cuma punya 2 jam buat nyari toko baju, tapi begitu disearch toko-toko bajunya pada baru buka jam 10. Amsyong!

Mau ga mau saya harus berdamai dengan situasi, masa iya ga jadi liputan gara-gara ga ada baju. Ya udah saya pake yang ada aja. Walaupun rasanya ga keringetan, tetep aja ga enak pake baju baru yang belum dicuci. Gatel-gatel gimana gitu kan, tapi ya udah mau gimana lagi. Abis mandi,  kulit badan kerasa banget keringnya.( Jadi ini salah satu sebab kenapa  katanya bule tuh suka males mandi  hehe.. karna mandi saat musim dingin memang bikin kulit badan kering parah).  Mana lotion saya udah mau abis pula, begitupun cream muka. Padahal muka udah mulai parah juga keringnya, dan di badan mulai muncul ruam yang bikin gatel.  Haduuh, ini bagaikan keamsyongan yang bertubi-tubi yaa 😀 “Semangaaaattt!!!” ujar saya menyemangati diri sendiri.

Saya pun mulai bersiap-siap menuju lobby. Karena tempat exhibitionnya ga terlalu jauh, sekitar 2 kilo,  saya memutuskan buat sarapan part 2 dulu aja meh setrong! Sarapan sangu dong tentunya 😀 Beres sarapan, ternyata saya baru sadar kalo kabel handphone ketinggalan. Untung tempat makannya sebelahan sama hotel. Sayapun balik lagi ke kamar hotel di lantai 2 buat ngambil kabel, sambil setengah berlari. Saya nurunin tangga sambil  ngecek lagi isi tas, takut ada yang ketinggalan. Begitu sampe di lobby,  sudut mata saya kaya melihat sesuatu!!!! Kemudian saya mendekat ke penampakan itu dan ternyata setelah dideketin, beneran ITU KOPER AKOOOOHHHHH!!!!!!

Duh rasanya pengen sujud syukur hahahaha…tanpa ba-bi-bu kopernya langsung dibawa ke kamar, dan ketika iseng mencet tombol lift, EH LIFTNYA NYALA DONG! Jadi ga usah cape angkat koper 15 kilo ini ke lantai 2 pake tangga. Ah Tuhan memang suka bercanda ya! 😀 Dibikin ga berdaya dulu, baru semuanya dibuat mudah. Terbaiks!

Rasanya senang dan lega! Begitu nyampe kamar, langsung buka koper,  ngambil baju bersih dan gustiiii…. enak yah pake baju bersih itu!  *joget-joget.  Kemudian dandan bentar dan langsung cabuts dengan muka berseri-seri.  Baru kali ini bersyukur pake baju bersih hahaha…yippieee!!!

10 menit kemudian, saya udah sampai di depan venue.

DSCF9404

Tempatnya luas banget dan orang-orang udah pada ngantri.  Saya pun kemudian ikut   antrian untuk ngambil Press ID.

DSCF9505DSCF9501

DSCF9394

Ga pake lama, begitu masuk, saya tercengang dengan luasnya tempat ini dan banyaknya para exhibitor. Tapi walopun tempatnya gede banget, ga akan bingung sih, soalnya semua petunjuknya jelas banget. Lagipula, kita dibekali map beserta rangkaian acaranya dengan lengkap. Ok, saatnya keliling-keliling, dan icip-icip! 😀

DSCF9001DSCF9076DSCF9008DSCF9155DSCF9184DSCF9208

DSCF9383
Masnya ganteng! Jadi fotonya ga fokus 😀

Yang ada di foto itu cuma sebagian kecil. Kalo diposting semua, nanti kuotanya abis 😀  Bayangin aja di area Stazione Leopolda yang luaaaas banget itu,  ada sekitar 500 produsen makanan Italia yang tersebar dari segala penjuru.  Para ownernya turun langsung untuk mengenalkan produk terbaiknya sama pembeli.  Cool! Yang menarik, semua produsen memiliki spirit yang sama untuk mengedukasi pengunjung akan pentingnya mengonsumsi makanan organik yang berkualitas.  Bagi mereka, setiap orang harus tahu asal-usul makanan yang akan dimasukkan dalam tubuh, karena mereka percaya setiap makanan memiliki sejarah, latar belakang dan tradisinya masing-masing. Sehingga meskipun mayoritas produsen menghasilkan produk yang sama (pasta, keju, biscuit, coklat, olive oil dan wine),   namun ternyata mereka memiliki resep, dan cara tersendiri untuk mengolah dan mengemasnya, sehingga keunikan itu terasa beragam sekali.   Disini saya dapat merasakan semua hidangan makanan dan minuman berbagai rasa, dari yang manis, asin, asam dan sedikit pahit, tetapi yang jelas semuanya memiliki satu kesamaan: menggugah selera! Kesungguhan mereka dalam menginterpretasi produknya juga ditandai dengan betapa dinamis dan sangat terbuka mengenai teknologi industri pangan sehingga tak berhenti berinovasi untuk memberikan produk terbaiknya.

Setelah berkeliling, ga kerasa ternyata udah sore aja. Asli betah banget ada disini dan ngeliat makanan yang jarang diliat di Indo. Ga semua enak juga sih yang dicicipin, contohnya kaya nyobain keju yang keliatannya menggiurkan. Ternyata pas dimakan, paittttnya minta ampuuun! hahaha… Tapi ga sopan kan kalo menunjukkan ekspresi muka yang ajaib 😀 Jadi abis bilang thank you kemudian saya melipir dan …cari tissue 😀 Bukan ga enak sih, lidahnya aja yang mungkin kurang cocok  hahahaha…Lidah melayu, kak! 😀 Saya juga sempet nyoba wine dan olive oil dengan berbagai rasa. Iya, olive oilnya diminum..rasanya kaya minum minyak aja gimana 😀 gelas pertama sih masih ok, masuk ke gelas ketiga, saya rasanya ingin menyerah hahahaha…Tapi karena ownernya dengan semangat ngejelasin produknya yang sudah turun temurun selama 5 dekade, saya jadi betah deh, jadinya ditawarin terus dan disuruh cobain semua produknya hahaha..

Setelah puas berkeliling, saya pun ngerasa  cukup buat hari ini. Itinerary hari ini setelah dari sini adalah … ngejar sunset di Piazzale Michaelangelo yang kalo baca reviewnya adalah tempat teromantis di Florence. Menurut google maps sih sekitar 4 kilo dari venue. Let’s go lah..

Begitu jalan, ternyata karena kotanya kecil, jadi lewatnya ya situ-situ lagi. Lewatin area Dome lagi, museum Uffizi lagi, si sungai itu lagi.

 

DSCF9462

Setelah sekitar 1 jam perjalanan, melewati tangga, tangga dan tangga, akhirnya sampailah diatas. Begitu liat sekeliling, it reminds me of Puncak! 😀 Banyak bus-bus gede parkir, banyak yang berjualan merchandise dan banyaaaaaakk banget orang yang lagi duduk, khusus nungguin sunset datang. Cuma ga ada ketan dan jagung bakar aja sih 🙂

DSCF9488
Cantik ya kotanya..
DSCF9491
Mirip kawasan Puncak ya? 😀

Sambil berkeliling menikmati suasana, di tengah kerumunan orang, saya melihat ada anak perempuan cantik yang lagi asik ngelukis sendirian. Artsy banget ya anaknya 🙂

DSCF9494

Makin malam, anginnya semakin kenceng dan mulai kerasa lapar. Agak males juga kalo pulangnya jalan lagi. Tapi terlalu malas juga untuk nungguin bis karena ngantri dan penuh sama si rombongan yang lain. Kalo udah kaya gini mulai berhalusinasi, harusnya ada gojek ya biar mempermudah semuanya hahaha *manja sateh :D…Dan akhirnya mau ga mau mesti  jalan kaki lagi dan melewati ratusan anak tangga lagi. Mariiii !!!!

Di perjalanan pulang,  kamera udah abis batere. Jadinya cuma bergantung sama si handphone yang juga udah lowbet. Tiba-tiba, ada sebuah tempat kecil yang menarik perhatian saya….

…Whaat? Itu kan workshopnya Clet Abraham! Seniman at street yang gambarnya ada di setiap penjuru kota kecil ini. Ah senangnya! Di dalamnya ada berbagai souvenir yang dijual. Mulai dari kalendar, kartu pos, pin, stiker, dll.

IMG_0030

Karena udah mau tutup  tokonya, saya juga ga lama-lama disini. Tapi seneng bisa mampir secara ga sengaja. Yeay! Kemudian saya pun melanjutkan perjalanan pulang dengan ngelewatin view sungai di malam hari, dimana banyak orang yang lagi  berdua-duaan. Duh, romancis amat sih orang sini.  Daripada baper, mending fokus sama tujuan selanjutnya, yaitu  ….beli pizza buat dinner, sama gelato buat dessert! *keukeuh malem2 juga harus beli gelato mumpung disini 😀

IMG_0034IMG_0044

Di perjalanan menuju hotel, nemu restoran pizza yang lumayan penuh dan memutuskan untuk take away karena badannya udah cape banget. Penampakannya sih sama aja kaya pizza pada umumnya, tapi walaupun udah dingin, pizzanya tetep enak dan ga jadi keras. Tepungnya kayanya beda sama tepung yang ada disini. Mungkin dia pake merk dibawah ini *semacam diendorse 😀

Nyampe kamar, kaki ini mulai kerasa pegelnya. Dingin pun mulai menyeruak. Mulai gelisah nih karena kamarnya asli dingin banget. Udah pake sweater dan kaos kaki tapi tetep kerasa dingin. Iseng buka lemari yang ada di pojok. AH TERNYATA BANYAK SELIMUT DAN BANTAL, PEMIRSAHHH! *kenapa kemaren ga buka-buka lemari ya hahaha..*

Trus tiba-tiba perhatian saya  terdistract dengan sebuah benda  dibawah meja…(Ini karena lampu kamarnya redup banget jadinya agak samar-samar kalo liat barang). Bentuknya kotak, kaya kipas angin dan ditaronya di pojok bawah meja. Disana-sininya udah ada bagian yang berkarat. Kaya barang ga kepake gitu.” Tapi masa iya barang bekas ditaro di kamar ya, kalo iya, gila juga sih nih yang punya hotel” pikir saya hahaha…Kemudian saya colokinlah kabelnya. Saya tunggu sebentar apa reaksinya…ada suara dengungan terdengar….tapi saya masih ga tau itu apaan. Saya cermati kemudian deketin lagi si mesin kotak ini, dan 5 menit kemudian saya baru tau kalo itu….

ROOM HEATER! Alias penghangat ruangan! HOREEEEEE !!! *norak soalnya ga punya 😀

Hahahahaha..senangnya minta ampun, kaya nemuin harta karun :D!

Ga pake lama, kamar mulai menghangat, mata udah mulai sayu…dan saya pun tidur dengan senyum bahagia…..

….sambil ga lupa,

MELUK KOPER 😀

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s